3D Printing & CNC

3D Printer: Mesin Canggih Pencetak Bangun, Bagaimana Cara Kerjanya?

Cara Kerja Mesin 3D Printer

Menyulap gambar menjadi benda nyata bukan lagi sekadar imajinasi yang hanya ada di film-film fiksi. Ditunjang dengan teknologi terbaru, 3D Printer mampu mewujudkan imajinasi Anda menjadi kenyataan. Terdengar berlebihan? Nyatanya memang begitulah cara 3D Printer dalam menjawab permasalahan cetak-mencetak. 3D Printer hadir sebagai mesin cetak pertama yang mampu mencetak soft-file desain menjadi benda padat tiga dimensi.

Sebenarnya, cara kerja pencetakan mesin 3D Printer serupa dengan printer inkjet pada umumnya yaitu printer menciptakan beberapa lapisan berwarna guna menghasilkan objek seperti yang ada di file digital. Perbedaannya, jika printer konvensional menggunakan tinta, 3D Printer memakai plastik yang dicairkan atau material lainnya untuk membentuk cetakan.

Selain bahan cair untuk mencetak, desain digital adalah persiapan utama yang diperlukan untuk mencetak dengan 3D Printer. Desain tersebut adalah data digital tiga dimensi yang dibuat menggunakan program tertentu. Dalam istilah teknik, program itu disebut sebagai Computer Aided Design (CAD). CAD berperan untuk memvisualisasikan rakitan atau desain 3 dimensi menjadi lebih realistik dan solid.

Baca Juga:  Rekomendasi Merk Produk 3D Printer Terbaik Agar Tak Salah Pilih

Prinsip utama yang dianut dalam pencetakan 3D printing adalah additive manufacturing yang berarti objek tercetak dengan membentuk lapis per lapis material, bukan seperti milling machine/laser cutting yang cara kerjanya dengan mengikis material. Adapun tahapan cara kerja 3D Printer secara lebih detail adalah sebagai berikut:

1. Pemodelan

Seperti yang sudah disinggung di atas, pertama-tama hal yang perlu disiapkan adalah desain digital dari objek yang hendak dicetak. Misal desain digitalnya sebuah file CAD, maka desainnya bisa dibuat menggunakan aplikasi 3D Modelling atau scanner 3D. File desain ini harus disimpan dalam bentuk file .stl agar mesin 3D Printer dapat membaca datanya.

Setelah desain jadi, dilanjutkan dengan menggunakan software 3D slicing yaitu dengan membagi desain 3D menjadi beberapa lapisan horizontal, bisa ratusan hingga ribuan lapis. File final untuk pencetakan sebaiknya disimpan ke SDCard  karena ukurannya yang cenderung besar dan proses cetaknya lama. Jika desain objek 3D sudah sesuai keinginan dan formatnya sudah benar, bisa langsung masuk tahapan pencetakan.

Baca Juga:  Harga Mesin 3D Printer Berbagai Tipe dan Merk

2. Pencetakan

Tahapan kedua yaitu proses printing atau pencetakan. Tahap ini tergolong cukup rumit karena merupakan proses inti. Dengan menggunakan prinsip utama additive manufacturing, proses printing dilakukan oleh mesin 3D Printer dimulai dengan proses pembacaan rancangan desain digital 3D. Kemudian dilanjutkan dengan rangkaian proses penyusunan lapis per lapis secara terus menerus untuk membangun objek virtual. Lapisan-lapisan tersebut akan otomatis membentuk kesatuan objek yang utuh sesuai dengan rancangan. Waktu yang dibutuhkan dalam proses pencetakan ini bervariasi, tergantung ukuran objek dan jenis printernya.

3. Penyelesaian

Setelah proses pencetakan inti sudah selesai namun Anda masih merasa hasilnya kurang sesuai harapan, maka dapat dilanjutkan dengan tahap penyempurnaan. Penyempurnaan ini bisa dilakukan dengan mengurangi atau menambahi material. Teknik yang bisa diaplikasikan untuk tahapan ini yaitu teknik kombinasi warna (multiple color) atau teknik kombinasi material (multiple material).

Baca Juga:  Printer Bangunan 3D Masa Depan Dunia Konstruksi dan Bangunan

Nah, begitulah cara kerja mesin 3D Printer. Memang termasuk sangat kompleks dan rumit, namun hal itu sesuai dengan hasilnya yang juga kompleks. Mesin ini sudah mulai banyak digunakan di berbagai industri karena tingkat akurasinya yang tinggi. Objek hasil cetakannya persis seperti desain yang ada dengan skala 1:1. Tak heran jika dibilang teknologi Printer 3D ini memudahkan berbagai keperluan serta menjadi jawaban atas berbagai masalah.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Non Aktifkan Adblocker untuk Bisa membaca Artikel Kami