NewsTeknologi dan Inovasi

Ada Trilyunan Ton Hidrogen Alam yang Bisa Memasok Energi Ratusan Tahun

Hidrogen Putih Menjadi Emas Baru dalam Pasokan Energi Global

Terdapat cukup hidrogen alami yang terperangkap di bawah tanah untuk memenuhi semua permintaan yang diproyeksikan selama ratusan tahun. Sebuah laporan yang tidak dipublikasikan oleh Survei Geologi AS mengidentifikasinya sebagai sumber daya utama baru, dan memicu demam emas baru.

Demam minyak “emas hitam” di AS dimulai pada tahun 1859, ketika Edwin Drake menancapkan tiang pancang ke tanah Pennsylvania dan minyak mulai mengalir keluar.

Demam hidrogen emas mungkin memiliki momen serupa untuk dicontohkan; pada tahun 1987, seperti yang diceritakan oleh salah satu Mamadou Ngulo Konaré, para penggali sumur menyerah pada lubang bor kering sedalam 108 m (354 kaki), namun dia dan penduduk desa lainnya di Bourakébougou, Mali, memperhatikan bahwa angin bertiup keluar dari lubang tersebut.

Ketika salah satu pengebor melihat ke dalam sambil merokok, rokok itu meledak di wajahnya, menyebabkan luka bakar parah serta kebakaran besar.

Api itu, seperti yang dikutip Science dari Konaré, menyala “seperti percikan air berwarna biru, dan tidak menimbulkan polusi asap hitam.

Warna api di malam hari seperti emas yang bersinar.” Butuh waktu berminggu-minggu untuk memadamkan api dan menutup lubangnya, namun analisis selanjutnya menunjukkan bahwa gas yang keluar adalah 98% hidrogen murni.

Mangga perayaan disajikan. Beberapa tahun kemudian, generator Ford kecil berkekuatan 30 kW dipasang, dan Bourakébougou menjadi desa pertama di dunia yang menikmati manfaat hidrogen bersih dan alami sebagai sumber energi ramah lingkungan.

Baca Juga:  Dulux MOU dengan LPJK Berikan Sertifikasi Kepada 12.000 Painter

Kami telah menghabiskan banyak waktu selama beberapa tahun terakhir untuk membahas cara-cara baru menghasilkan hidrogen ramah lingkungan menggunakan energi terbarukan – ini adalah bahan bakar ramah lingkungan yang sangat menjanjikan dengan berbagai macam aplikasi.

Disimpan sebagai cairan kriogenik atau gas bertekanan, dapat dibakar sebagai pengganti bahan bakar hidrokarbon dengan modifikasi yang relatif kecil dibandingkan mesin pembakaran normal. Ia juga dapat dijalankan melalui sel bahan bakar untuk menghasilkan listrik, bertindak seperti baterai cair/gas.

Namun secara umum, untuk memproduksinya, Anda memerlukan banyak air segar – sekitar 9 liter (2 galon) air untuk setiap 1 kilogram (2,2 lb) hidrogen yang Anda hasilkan. Dan proses elektrolisis, meski membaik, masih mengalami kerugian. Jadi, setiap kali Anda mengalihkan energi terbarukan yang berharga dari jaringan listrik untuk menghasilkan hidrogen, Anda membuang sejumlah persentasenya.

Hal ini memang terasa sedikit sia-sia mengingat kebutuhan listrik yang semakin meningkat dan harus dipenuhi oleh jaringan listrik di seluruh dunia sekaligus menyingkirkan sumber energi yang murah, mudah, dan kotor di masa lalu.

Baca Juga:  China Kembangkan Nuklir Luar Angkasa untuk Melumpuhkan Satelit Musuh

Hidrogen sangat sulit disimpan pada tekanan atmosfer sehingga mungkin gagasan tentang hidrogen geologis, yang terperangkap di bebatuan di bawah kaki kita seperti gas alam, belum pernah terlintas dalam pikiran orang;

mungkin ada asumsi bahwa molekul hidrogen yang terbentuk secara alami akan bergerak melalui batuan padat untuk melepaskan diri ke atmosfer, seperti yang kadang terjadi di wadah penyimpanan, atau dikonsumsi oleh mikroba.

Mungkin hal ini tidak pernah dipandang sebagai sumber daya yang begitu berharga hingga perubahan yang relatif baru terjadi menuju transportasi ramah lingkungan, energi ramah lingkungan, dan emisi nol karbon pada tahun 2050.

Apa pun yang terjadi, situasinya kini telah berubah, secara signifikan. Geoffrey Ellis, dari Survei Geologi AS, telah menyelidiki potensi global hidrogen “emas” yang dikunci secara geografis sebagai sumber daya utama baru. Dalam pertemuan Asosiasi Amerika untuk Kemajuan Ilmu Pengetahuan di Denver, ia meninjau hasil penelitian yang belum dipublikasikan, menurut Financial Times.

Singkatnya, terdapat sebanyak 5,5 triliun ton hidrogen di reservoir bawah tanah di seluruh dunia. Ini mungkin dihasilkan oleh interaksi mineral tertentu yang kaya zat besi dengan air bawah tanah. Dalam beberapa kasus, gas ini mungkin tercampur dengan gas lain seperti metana, sehingga gas tersebut perlu dipisahkan. Namun keberadaannya dalam jumlah yang luar biasa sehingga para analis memperkirakan akan terjadi serbuan hidrogen emas dalam skala global.

Baca Juga:  TAE Membuat Terobosan Fusi Hidrogen-Boron, Energi Bersih Super Power

Mungkin tidak mudah untuk mencapainya: “Sebagian besar hidrogen kemungkinan besar tidak dapat diakses,” kata Ellis kepada Financial Times. “Tetapi pemulihan beberapa persen masih akan memenuhi seluruh permintaan yang diproyeksikan – 500 juta ton per tahun – selama ratusan tahun.”

Hidrogen emas tidak akan memakan energi terbarukan seperti elektroliser, atau mengalihkannya dari peluang dekarbonisasi lainnya. Dalam hal ini, kita dapat berargumentasi bahwa hidrogen berpotensi menjadi lebih ramah lingkungan dibandingkan hidrogen hijau. Di sisi lain, jika menyadapnya akan melepaskan metana ke atmosfer, hal ini merupakan masalah serius; metana merupakan gas rumah kaca yang 85 kali lebih kuat dibandingkan karbon dioksida dalam jangka waktu 20 tahun.

Perusahaan sumber daya belum lama mencari hidrogen, jadi mereka baru mulai menemukannya dan mencari cara untuk mengekstraksinya dengan bersih dan efisien. Namun peluang di sini sangatlah besar dan telah menarik investasi yang serius. Selama beberapa bulan dan tahun mendatang, kami berharap dapat mendengar lebih banyak tentang teknologi dan teknik yang terlibat.

Kata Kunci:

Hygrophila corymbosa

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Non Aktifkan Adblocker untuk Bisa membaca Artikel Kami