Alat BeratKonstruksi

Biaya Operasional Alat Berat, Begini Cara Perhitungannya!

Cara Menghitung Biaya Operasional Alat Berat

Biaya Operasional Alat Berat, Begini Cara Perhitungannya. Biaya pengoperasian peralatan konstruksi hanya berlaku saat mesin mulai beroperasi. Biaya operasi tergantung pada periode operasi (Jam), lokasi situs konstruksi, kondisi situs di mana mesin dioperasikan, jenis dan kategori peralatan.

Berikut ini berbagai biaya operasional pada alat berat. Ada tujuh jenis utama biaya yang berasal dari biaya operasi suatu peralatan:

  • Biaya Perbaikan dan Pemeliharaan
  • Biaya Bahan Bakar
  • Biaya Ban
  • Biaya filter, oli, dan oli pelumas
  • Upah Operator Peralatan
  • Biaya Penggantian bagian peralatan aus yang tinggi
  • Mobilisasi, demobilisasi dan Biaya Perakitan

1. Biaya untuk Perbaikan dan Perawatan

Biaya ini adalah jumlah yang diperlukan untuk perbaikan dan pemeliharaan peralatan konstruksi yang mengalami keausan karena operasi sehari-hari yang dilakukannya. Biaya Perbaikan dan Pemeliharaan mencakup persentase substansial dalam biaya operasi keseluruhan. Biaya ini termasuk:

  • Biaya penggantian bagian peralatan
  • Biaya Tenaga Kerja
  • Biaya untuk fasilitas yang diatur untuk perbaikan dan pemeliharaan peralatan

Biaya ini meningkat seiring bertambahnya usia peralatan. Perawatan peralatan konstruksi yang tepat dan tepat waktu membantu mengurangi biaya perbaikan dan perawatan seiring waktu. Sebagian besar perbaikan kecil dilakukan di situs tanpa penundaan. Perbaikan besar dapat dilakukan di fasilitas khusus yang disiapkan untuk peralatan oleh dealer yang terampil dan berwenang.

Baca Juga:  Panduan Membeli Forklift, Pelajari Ini Sebelum Beli Mesin Forklift

Biaya perbaikan dan pemeliharaan tahunan peralatan dihitung sebagai persentase dari biaya penyusutan tahunan peralatan. Biaya ini juga dapat ditentukan dengan meninjau catatan masa lalu dari peralatan yang sama atau dengan mengacu pada pedoman pabrikan dari peralatan tersebut.

 

2. Biaya Operasional Alat Berat: Bahan Bakar

Mesin pembakaran internal memberikan daya ke peralatan konstruksi dengan menggunakan bensin atau solar sebagai bahan bakar. Jumlah bahan bakar yang dikonsumsi tergantung pada sifat kondisi kerja dan rated flywheel horsepower (fwhp).

Horswheel horsepower didefinisikan sebagai kekuatan yang diperlukan untuk mengoperasikan peralatan.

Konsumsi bahan bakar setiap jam dapat diperkirakan dengan memeriksa catatan masa lalu bahan bakar yang dikonsumsi oleh peralatan serupa di bawah kondisi kerja yang serupa. Dengan tidak adanya catatan masa lalu, konsumsi bahan bakar peralatan yang diberikan oleh produsen dapat digunakan untuk memperkirakan biaya bahan bakar.

Baca Juga:  Konstruksi Offsite, Mengenal Sistem Konstruksi fabrikasi di Luar Lokasi

 

3. Biaya Operasional Alat Berat: Ban

Biaya ban memiliki dua biaya utama, biaya perbaikan ban dan biaya penggantian. Biaya ban pneumatik berada di bawah kategori biaya operasi.

Perlu dicatat bahwa ban pneumatik cepat aus dibandingkan dengan peralatan. Lebih cepat keausan, lebih pendek umur ban.

Biaya perbaikan ban = Persentase biaya penyusutan ban.

Di sini juga, biaya perbaikan dapat diperoleh dari catatan masa lalu dari peralatan serupa yang bekerja di bawah kondisi lingkungan yang serupa.

 

4. Biaya Operasional Alat Berat: Upah Operator

Upah per jam dan manfaat tambahan yang diberikan kepada operator juga berada di bawah biaya operasi peralatan. Biaya ini termasuk upah normal, bonus, tunjangan sampingan, dll.

Upah operator berbeda dengan proyek. Biasanya dihitung sebagai kategori biaya terpisah dan akhirnya ditambahkan ke biaya operasi.

Baca Juga:  Mesin Trowel Beton untuk Finishing Lantai Beton

 

5. Biaya Penggantian Peralatan yang Cepat Aus

Beberapa bagian peralatan memiliki masa pakai yang lebih pendek dibandingkan dengan masa kerja peralatan. Karenanya ini dikategorikan sebagai barang yang mudah aus. Ini termasuk ujung tombak, mata bor, gigi ember, pisau, dll.

Umur normal yang diharapkan dari barang-barang ini dapat diperkirakan baik dari catatan masa lalu atau dari pedoman pembuatan.

 

6. Biaya Mobilisasi, demobilisasi dan Perakitan

Biaya ini termasuk:

  • Biaya transportasi dari satu proyek ke proyek lainnya
  • Biaya untuk pembongkaran
  • Biaya perakitan di lokasi proyek
  • Izin Jalan

 

7. Biaya Oli, pelumas pasta, dan filter

Jumlah pelumas oli dan filter tergantung pada frekuensi perubahan, jam operasi, karakteristik mesin, dan kondisi kerja di lokasi konstruksi.

Periode waktu antara perubahan dapat ditentukan dari catatan sebelumnya.

Kuantitas oli pelumas Diperlukan oleh Mesin = Jumlah ditambahkan selama perubahan lengkap + Jumlah lebih kecil ditambahkan antara perubahan.

Komentar

comments

Tags

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
error: Content is protected !!
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker