News

China Balas Amerika, Chip Micron Dilarang Dijual di China

Micron diblokir oleh otoritas china

Langkah Beijing untuk melarang perusahaan AS Micron Technology Inc (MU.O) menjual chip memori ke industri utama dalam negeri telah meningkatkan ketegangan dalam perselisihan perdagangan yang sedang berlangsung dengan Washington dan mengangkat saham perusahaan yang dapat memperoleh manfaat dari langkah tersebut.

Regulator dunia maya China mengatakan pada Minggu malam bahwa Micron, pembuat chip memori AS terbesar, telah gagal dalam tinjauan keamanan jaringannya dan akan memblokir operator infrastruktur utama untuk membeli dari perusahaan tersebut.

Itu tidak memberikan perincian tentang risiko apa yang ditemukan atau produk apa dari perusahaan yang akan terpengaruh.

Analis mengatakan mereka melihat dampak langsung yang terbatas pada Micron, karena sebagian besar pelanggan utamanya di China adalah pemain elektronik konsumen tetapi memperingatkan langkah tersebut dapat mendorong beberapa perusahaan untuk menghentikan rantai pasokan produk Micron mereka karena risiko politik.

Keputusan Beijing ditentang oleh Washington tetapi juga membantu saham saingan Micron di China dan Korea Selatan, yang terlihat menguntungkan karena perusahaan daratan mencari produk memori dari sumber lain.

“Kami dengan tegas menentang pembatasan yang sebenarnya tidak memiliki dasar,” kata juru bicara Departemen Perdagangan AS dalam sebuah pernyataan pada hari Minggu.

“Tindakan ini, bersama dengan penggerebekan baru-baru ini dan penargetan perusahaan Amerika lainnya, tidak konsisten dengan pernyataan (China) bahwa mereka membuka pasarnya dan berkomitmen pada kerangka peraturan yang transparan.”

Baca Juga:  Caplok Holcim, Semen Indonesia Bakal Kuasai Pasar Domestik

Ketegangan antara Washington dan Beijing telah meningkat dalam beberapa bulan terakhir setelah penggerebekan dan kunjungan otoritas China ke firma uji tuntas perusahaan A.S. Mintz Group dan konsultan manajemen Bain.

Micron mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya telah menerima tinjauan regulator dan berharap untuk terus terlibat dalam diskusi dengan otoritas China.

Perusahaan tersebut adalah pembuat chip AS pertama yang menjadi sasaran Beijing setelah serangkaian kontrol ekspor oleh Washington pada komponen dan alat pembuat chip Amerika tertentu untuk memblokir penggunaan komponen tersebut untuk memajukan kemampuan militer China.

China meluncurkan peninjauan pada akhir Maret di tengah perselisihan mengenai teknologi chip dan memburuknya hubungan antara Washington dan Beijing.

Langkah itu juga dilakukan tak lama setelah negara-negara Kelompok Tujuh setuju untuk “menghilangkan risiko, bukan memisahkan” keterlibatan ekonomi dengan China dan ketika Presiden AS Joe Biden menyerukan “hotline terbuka” antara Washington dan Beijing.

Baca Juga:  Krakatau Steel Tingkatkan Kapasitas Produksi dengan 2 Proyek Baru

Departemen Perdagangan AS mengatakan akan berbicara langsung dengan pihak berwenang di Beijing untuk mengklarifikasi tindakan mereka.

“Kami juga akan terlibat dengan sekutu dan mitra utama untuk memastikan kami berkoordinasi erat untuk mengatasi distorsi pasar chip memori yang disebabkan oleh tindakan China,” kata departemen itu.

Sementara pernyataan China dan media pemerintah mengatakan keputusan Micron perlu dilihat sebagai kasus individu dalam konteks masalah keamanan nasional, bukan geopolitik, komentator terkemuka China Hu Xijin memberikan catatan berbeda.

“Washington sendiri mendorong perusahaan-perusahaan AS untuk melakukan hal-hal yang membahayakan keamanan nasional China, sehingga diduga perusahaan-perusahaan China melakukan hal yang sama,” tweet mantan pemimpin redaksi tabloid negara nasionalis Global Times. “Seluruh dunia harus waspada terhadap AS.”

DAMPAK TERBATAS

Pengumuman China tentang tinjauan Micron membantu meningkatkan saham di beberapa perusahaan pembuat chip lokal pada hari Senin, karena media pemerintah melaporkan bahwa pemain domestik dapat memperoleh keuntungan dari langkah tersebut.

micron diblokir china

Saham perusahaan termasuk Gigadevice Semiconductors (603986.SS), Ingenic Semiconductor (300223.SZ), teknologi Shenzhen Kaifa (000021.SZ) dibuka antara 3% dan 8% sebelum memangkas kenaikan.

Baca Juga:  Paket Tesla PowerWall Mulai Dijual di Jepang

Pesaing utama Micron juga melihat kenaikan saham mereka, dengan Samsung Electronics Korea Selatan (005930.KS) dan SK Hynix (000660.KS) masing-masing naik 0,9% dan 2,1%. Mereka memangkas keuntungan kemudian dan ditutup naik 0,2% dan 0,9%, karena analis memperkirakan dampak terbatas pada Micron.

“Karena produk DRAM dan NAND Micron jauh lebih sedikit di server, kami percaya sebagian besar pendapatannya di China tidak dihasilkan dari perusahaan telekomunikasi dan pemerintah. Oleh karena itu, dampak akhir pada Micron akan sangat terbatas,” kata Jefferies dalam sebuah catatan.

Micron menghasilkan $5,2 miliar pendapatan dari China termasuk $1,7 miliar dari Hong Kong tahun lalu, sekitar 16% dari total pendapatannya, menurut Jefferies.

Bernstein mengatakan penjualan sebesar 2% adalah perkiraan yang paling realistis mengingat eksposur Micron ke segmen perusahaan dan server cloud relatif kecil.

Beijing telah mendefinisikan industri secara luas yang dianggapnya “kritis” seperti komunikasi publik dan transportasi, tetapi belum menentukan jenis bisnis apa yang diterapkannya.

China, pembeli semikonduktor terbesar di dunia, secara bertahap mengurangi ketergantungannya pada chip buatan luar negeri dalam kampanye multi-tahun untuk meningkatkan swasembada.

 

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Non Aktifkan Adblocker untuk Bisa membaca Artikel Kami