News

China Kembangkan Embahnya Kapal Induk untuk Mengangkut Kapal Perang

Kapal Angkut Berat China Beraksi Menunjukkan Kemapuan Terbaiknya

Kapal angkut berat baru Angkatan Laut China sedang mengangkut kapal lain selama uji coba saat Tentara Pembebasan Rakyat meningkatkan proyeksi kapal perang dan kemampuan penyelamatannya.

Kapal Yinmahu, dengan nomor lambung 834, menjalankan uji coba transportasi kapal setelah melakukan perjalanan hampir 1.000 mil laut ke beberapa lokasi yang dirahasiakan baru-baru ini, CCTV melaporkan pada hari Kamis.

Info tersebut adalah pengungkapan langka tentang kapal angkut berat semi-submersible Angkatan Laut PLA, yang dapat memainkan peran penting dalam mengangkut peralatan dan kapal atau menyelamatkan kapal yang rusak selama masa perang. Kapal raksasa juga bisa berfungsi sebagai dermaga darurat untuk perbaikan darurat di tempat.

Rekaman menunjukkan keberangkatan, penenggelaman, pemuatan, pengangkatan dan pengangkutan kapal Yinmahu. Laporan media pemerintah mengatakan kapal itu mengatasi waktu persiapan yang singkat, cuaca buruk dan jarak yang jauh untuk menyelesaikan uji coba pemuatan beberapa barang dan misi transfer.

Baca Juga:  Hati-hati Investasi Pohon Jati, Jangan Percaya kata-kata Sales

Laporan TV pemerintah mengatakan pelatihan itu menguji “kemampuan pengiriman akurat kapal semi-submersible dan dukungan multidimensi dalam kondisi yang mendekati pertempuran nyata.”

“Itu tidak hanya meningkatkan kapasitas pengiriman jarak jauh kapal, tetapi juga memperluas jangkauan pengiriman laut lepas dari kedekatan ke perairan asing, dari kondisi umum hingga kondisi ekstrem.”

Namun, CCTV tidak mengungkap lokasi atau tanggal latihan, dan juga tidak memberikan spesifikasi Yinmahu.

Ini adalah pengungkapan publik pertama tentang Yinmahu, yang hanya merupakan yang kedua dari jenisnya. Kapal angkut berat pertama Angkatan Laut China, Donghaidao (nomor lambung 868) diketahui telah mulai beroperasi pada tahun 2015.

Kapal angkat berat semi-submersible dapat membawa kapal lebih dari 100.000 ton. Dengan menyesuaikan air ballast, ia menenggelamkan dek kargonya agar kapal lain dapat mengapung di atasnya. Kemudian menguras pemberat, mengapung dan mengangkat beban, memungkinkannya membawa kapal. Di ujung lain perjalanan, proses tersebut diulangi untuk menurunkan muatan.

Baca Juga:  Baterai Zinc Hibrid Superkapasitor Fast Charging dikembangkan Oleh Universitas Iran

Saat ini, sebagian besar kapal angkut berat semi-submersible dijalankan secara komersial dan digunakan untuk tujuan sipil, seperti mentransfer tongkang, yacht, atau anjungan rig minyak.

Pada tahun 2017, ketika dua kapal perusak berpeluru kendali kelas Arleigh Burke seberat 7.000 ton — USS McCain dan USS Fitzgerald — rusak parah dalam tabrakan terpisah, Angkatan Laut AS menyewa dua kapal angkut berat milik Belanda, masing-masing Treasure dan Transshelf, untuk mengangkut mereka kembali.

Dalam dua dekade terakhir China telah membangun armada angkut berat semi-submersible besar. Ini memiliki sejumlah kapal dengan kapasitas muat antara 30.000 dan 60.000 ton.

Pada tahun 2016, perusahaan China COSCO Shipping menugaskan kapal angkut terberat kedua di dunia, Xinguanghua, dengan kapasitas muat 100.000 ton, kedua setelah Vanguard Belanda yang berbobot 110.000 ton.

Baca Juga:  J-20 Mulai Dipasangkan dengan Drone Tempur Kecepatan Super FH-97A

Deknya bisa tenggelam hingga kedalaman 31 meter (101 kaki), memungkinkannya membawa kapal induk China Liaoning, yang memiliki perpindahan 60.000 ton dan draft 10 meter.

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Non Aktifkan Adblocker untuk Bisa membaca Artikel Kami