ArsitekturKonstruksi

Desain Detail Struktur, Mengenal Desain Terperinci Struktur

Apa itu Desain Detail Struktur?

Desain Detail Struktur, Mengenal Desain Terperinci Struktur. Desain Detail Struktur mengambil dan mengembangkan desain konseptual yang telah disetujui, tahap di mana desain disempurnakan dan rencana ditetapkan. Hasil dari desain rinci adalah deskripsi fisik yang lengkap dan tepat dari semua bagian struktur (cetak biru).

Detail struktur Melibatkan penyelidikan stabilitas, kekuatan dan kekakuan struktur yang akan dibangun, berdasarkan pada persyaratan fisik bangunan dan pemahaman tentang kinerja struktural, bahan, dan geometri yang digunakan.

Detail yang memadai harus disediakan oleh gambar dan laporan untuk memungkinkan perkiraan konstruksi, biaya operasi, dan penjadwalan konstruksi yang cukup akurat. Revisi spesifikasi bahan bangunan, mesin, dan peralatan. Laporan desain akhir harus berisi jadwal yang terbaru, perkiraan biaya, dan spesifikasi.

Baca Juga:  Fabrikasi Struktur Baja, Proses dan Tahapan Fabrikasi Struktur Baja

Jadi, Desain Detail Struktur berfungsi sebagai dasar untuk fase konstruksi. Pemotongan keseluruhan biaya proyek dapat dilakukan pada tahap ini. Selain itu, desain rinci perlu memastikan bahwa solusi desain memenuhi tujuan proyek. Akhirnya, perlu untuk memverifikasi pada akhir tahap desain akhir bahwa proyek tetap layak secara ekonomi.

 

Isi Desain Detail Struktur

Desain terperinci yang lengkap perlu melibatkan komponen-komponen berikut:

  • Tata letak keseluruhan.
  • Bagian rencana struktural, ketinggian, dan spesifikasi. Ini melibatkan lokasi semua elemen struktural dalam kaitannya dengan garis kisi-kisi, dimensi dan ukuran balok, kolom, dinding, dan pelat, perincian sketsa persimpangan dan pemasangan yang diusulkan, tunjangan pemuatan yang ditumpangkan untuk setiap pelat lantai, disiplin yang diusulkan untuk semua lubang yang memberikan jangkauan dan ukuran diizinkan, dan spesifikasi garis besar termasuk berat total tulangan
  • Tata ruang dan lanskap jalan
  • Rute sirkulasi horizontal dan vertikal
  • Alur operasional dan kebijakan operasional departemen.
  • Membangun dimensi dan garis kisi.
  • Rencana arsitektur, bagian, dan ketinggian rencana blok bangunan, rencana lokasi, Elemen desain itu membutuhkan pilihan awal dari pabrikan.
  • Persyaratan untuk mock-up, pengujian, sampel yang diperlukan untuk memenuhi persyaratan kinerja.
  • Rakitan kunci, gambar komponen, dan antarmuka antara elemen yang mempengaruhi desain struktural. Dinding luar, pelapis, kelongsong, atap, konstruksi dan penyelesaian lantai, tangga.
  • Rencana servis bangunan, bagian, dan ketinggian yang menunjukkan pipa ledeng, drainase, pekerjaan saluran, pipa berat, pipa ringan, dan persyaratan akses.
  • Tetapkan fase jika proyek akan bertahap.
  • Strategi keamanan.
  • Strategi kebakaran termasuk pengelompokan, pemisahan, poros yang dilindungi, penyebaran permukaan api dan strategi pelarian
  • Penggunaan bahan dan potensi untuk daur ulang dan penanganan limbah.
  • Manajemen Resiko.
Baca Juga:  Rumah Tropis? Ini Penjelasan Tentang Arsitektur Tropis

Komentar

comments

Tags

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker