BateraiPLTS dan Turbin Angin

DOD Baterai dan SOC Baterai, Perhatikan Ini Agar Aki Awet

Tabel DOD dan SOC Aki Basah, Aki VRLA, dan Baterai AGM

DOD Baterai dan SOC Baterai, Perhatikan Ini Agar Aki Awet. Depth of discharge (DoD) baterai menunjukkan persentase baterai yang telah dikosongkan relatif terhadap keseluruhan kapasitas baterai. Misalnya, jika Anda memiliki baterai bank aki yang menampung 100 kilowatt-jam (kWh) listrik, dan Anda melepaskan 90 kWh, DoD-nya sekitar 90 persen.

Hal Sebaliknya adalah SOC Baterai atau State Of Charge Baterai atau kapasitas charging yang merupakan indikator presentase daya yang masih tersimpan dalam baterai. sederhananya SOC baterai adalah pengukuran jumlah energi yang tersedia di baterai pada titik waktu tertentu yang dinyatakan sebagai persentase

Semakin sering baterai diisi dan dikosongkan, semakin pendek masa pakainya. Biasanya tidak disarankan untuk mengosongkan baterai seluruhnya, karena hal itu secara dramatis mempersingkat masa pakai baterai. Banyak produsen baterai menentukan DoD maksimum yang disarankan untuk kinerja baterai yang optimal.

Misalnya, jika produsen baterai 10 kWh merekomendasikan DoD maksimum 80 persen, Anda tidak boleh menggunakan lebih dari 8 kWh dari baterai tanpa mengisi ulang. Anda dapat melihat mengapa DoD merupakan faktor penting untuk dipertimbangkan: DoD yang lebih tinggi berarti Anda dapat menggunakan lebih banyak energi yang disimpan di baterai Anda. Banyak baterai lithium ion modern saat ini mengiklankan DoD 100 persen.

“Masa pakai siklus” baterai Anda, atau jumlah siklus pengisian / pengosongan dalam masa pakainya, bergantung pada seberapa besar kapasitas baterai yang biasanya Anda gunakan. Jika Anda mengosongkan baterai secara teratur dengan jumlah persentase yang lebih rendah, siklusnya akan lebih berguna daripada jika Anda sering menghabiskan baterai hingga DoD maksimumnya. Misalnya, baterai mungkin memiliki 15.000 siklus pada DoD 10 persen, tetapi hanya 3.000 siklus pada 80 persen DoD.

Di bawah ini adalah tabel dari beberapa opsi baterai yang lebih populer, serta DoD maksimum yang disarankan seperti yang diberikan pada lembar spesifikasi terperinci produk.

Di sebagian besar teknologi baterai, seperti baterai timbal-asam dan AGM, ada korelasi antara kedalaman pengosongan dan masa pakai baterai.

Baca Juga:  Rekomendasi Merek Panel Surya Bagi Peminat Energi Bersih Terbarukan

Berikut ini adalah contoh tabel penggunakan aki LEad Acid (Aki Mobil)

DOD baterai lead acid (aki mobil basah)

*) pada tabel diatas tertulis bahwa pengurasan baterai hingga menyisakan 11.9V termasuk dalam alarn warna kuning yang bisa mengurangi umur pakai baterai aki.

Berikut ini adalah tabel SOC pada penerapan Aki AGM dan Aki Basah

tabel soc dan dod aki AGM dan Baterai basah

Semakin sering baterai diisi dan dikosongkan, semakin pendek masa pakainya. Biasanya tidak disarankan untuk mengosongkan baterai seluruhnya, karena hal itu secara dramatis mempersingkat masa pakai baterai. Banyak produsen baterai menentukan DoD maksimum yang disarankan untuk kinerja optimal.

Siklus Hidup dan DOD baterai

Masa pakai siklus adalah jumlah siklus pengisian / pengosongan yang dapat dipertahankan baterai dalam masa pakainya dan bergantung pada seberapa besar kapasitas baterai yang biasanya kita gunakan.

Jika Anda mengosongkan baterai secara teratur dengan jumlah persentase yang lebih rendah, siklusnya akan lebih berguna daripada jika Anda sering menghabiskan baterai hingga DoD maksimumnya.

Perhatikan Tabel State Of Chare Pada baterai Bank berikut:

state of charge aki dan baterai bank

Bergantung pada kedalaman pelepasan dan suhu pengoperasian, baterai timbal-asam biasanya menyediakan 200 hingga 300 siklus pengosongan / pengisian. Alasan utama untuk siklus hidup yang relatif singkat adalah korosi kisi pada elektroda positif, penipisan bahan aktif dan perluasan pelat positif. Perubahan ini paling umum terjadi pada suhu pengoperasian yang lebih tinggi.

 

SOC Pada Baterai

Status pengisian daya (SOC) adalah pengukuran jumlah energi yang tersedia di baterai pada titik waktu tertentu yang dinyatakan sebagai persentase. Misalnya, pembacaan SOC untuk komputer mungkin terbaca 95% penuh atau 10% penuh. SOC memberi pengguna informasi tentang berapa lama baterai dapat bekerja sebelum perlu diisi atau diganti. Memahami state of charge penting karena memahami kapasitas batter yang tersisa dapat membantu membuat strategi pengendalian.

Pada dasarnya, SOC bertindak seperti pengukur bahan bakar di dalam mobil. Ini memberi tahu pengguna berapa lama lagi mereka dapat mengoperasikan perangkat atau mesin sebelum kehabisan energi dan tidak dapat lagi berfungsi. Faktanya, pembaca SOC telah mengganti pengukur bahan bakar pada mobil listrik. Elektronik dengan baterai menggunakan berbagai metode untuk mengukur SOC, seperti mengukur tegangan, berat jenis, impedansi internal, dan menghitung coulomb. Kemajuan yang dibuat dengan kecerdasan buatan (AI) juga telah menciptakan cara baru untuk memperkirakan status pengisian daya.

Depth of discharge (DOD) adalah kebalikan dari SOC. Istilah yang berkaitan erat ini mengacu pada pengukuran jumlah muatan yang telah digunakan dalam baterai.

Metode untuk menentukan status muatan

Seperti disebutkan di atas, metode utama untuk menghitung keadaan muatan adalah: mengukur tegangan, berat jenis atau impedansi internal dan menghitung coulomb. Metode ini bergantung pada tingkat pengukuran yang berubah saat baterai diisi atau dikosongkan.

Dalam metode voltase, semakin tinggi voltase, semakin penuh baterai. Tegangan tinggi menunjukkan bahwa energi dalam baterai berada di bawah banyak tekanan dan, oleh karena itu, baterai sudah penuh. Tegangan yang lebih rendah menunjukkan tekanan yang lebih rendah karena ruang berlebih di dalam baterai.

Mengukur SOC dengan voltase itu sederhana, tetapi dapat menghasilkan hasil yang tidak akurat karena suhu dan bahan sel memengaruhi voltase. Untuk menghasilkan pembacaan yang akurat dengan metode voltase, baterai pertama-tama harus beristirahat dalam keadaan sirkuit terbuka setidaknya selama empat jam, tetapi sebagian besar produsen baterai menyarankan untuk membiarkannya beristirahat selama 24 jam. Oleh karena itu, metode voltase tidak cocok untuk mengukur baterai yang secara aktif dan terus menerus digunakan.

Menggunakan berat jenis untuk menentukan SOC melibatkan penggunaan hidrometer untuk mengukur kepadatan relatif cairan berdasarkan daya apung. Hidrometer melacak perubahan berat bahan kimia aktif di dalam baterai saat baterai habis. Saat baterai digunakan, jumlah asam sulfat – elektrolit aktif – berkurang, sehingga secara proporsional mengurangi berat jenis baterai.

Beberapa baterai asam timbal modern menggunakan sensor elektronik, alih-alih menggunakan hidrometer, yang menghasilkan pembacaan pengukuran berat jenis secara waktu nyata dan memberikan status pengisian daya yang cukup akurat. Kelemahan utama penggunaan pengukuran berat jenis untuk menentukan SOC adalah metode ini hanya dapat digunakan dengan baterai asam timbal karena tidak akan efektif dengan bahan kimia baterai lainnya.

Karena bahan kimia aktif dalam komposisi baterai berubah ketika mengubah dari satu bentuk ke bentuk lain selama proses pengisian dan pemakaian, maka impedansi internal dapat digunakan untuk mengukur status pengisian. Mengukur impedansi internal berarti mengukur jumlah oposisi yang disajikan oleh rangkaian ke arus setiap kali tegangan diterapkan. Metode ini bukan pilihan umum untuk menentukan SOC karena impedans bergantung pada suhu dan sulit diukur dengan sel aktif.

Akhirnya, penghitungan coulomb dapat digunakan untuk menentukan status muatan dengan mengukur arus yang mengalir masuk dan keluar dari baterai. Ampere-sekon (As) adalah satuan pengukuran yang digunakan untuk pengisian dan pengosongan.

Beberapa perangkat elektronik menggabungkan penghitung coulomb kecil yang mengukur arus yang digunakan oleh perangkat host, menambahkannya dari waktu ke waktu dan kemudian membandingkan metrik ini dengan kapasitas baterai yang diprogram untuk menentukan SOC. Namun, metode ini tidak mempertimbangkan efisiensi baterai dan mahal serta sulit untuk menemukan pengukuran arus yang akurat.

Baca Juga:  Komponen Penyusun Baterai Pack (Modul Paket Baterai)

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker