Teknologi dan Inovasi

5 Peran Penting Drone dalam Penanggulangan Bencana

Bencana alam maupun bencana yang disebabkan oleh manusia yang terjadi di mana saja akan meninggalkan kehancuran pada lingkungan terdampak dan sekitarnya. Kondisi area terdampak bencana cenderung sulit diakses oleh petugas tanggap bencana. Sementara banyak hal yang harus segera dilakukan oleh petugas tersebut, seperti menyisir seluruh area, memetakan wilayah dan jalur alternatif, serta mendistribusikan berbagai bantuan untuk korban. Pekerjaan tersebut terkadang sangat sulit dilakukan apalagi jika area terdampak bencananya tergolong sangat luas. Oleh karena itu, hadirlah drone yang mengambil alih pekerjaan tersebut sehingga mempercepat penanganan pasca bencana. Untuk mengetahui peranan drone dalam penanganan bencana secara lebih rinci, silakan simak poin-poin di bawah ini.

1. Mendistribusikan Bantuan dan Logistik

Pasca terjadinya bencana alam biasanya segala akses infrastruktur putus dan dan sulit diakses. Infrastruktur yang kerapkali terdampak yaitu jalan, jembatan, saluran air, kabel listrik, hingga tower jaringan seluler. Kondisi tersebut menjadikan proses komunikasi maupun pendistribusian bantuan terhambat. Untuk mengatasinya, drone khusus akan diterbangkan untuk mengirimkan bantuan dan logistik. Komunikasi antara korban di area terdampak dengann petugas tanggap bencana juga dimungkinkan dengan bantuan drone.

Baca Juga:  Inilah 3 Drone Kargo Terkuat yang Sudah Lolos Uji Coba

Pada area yang terlihat mustahil dijangkau petugas, drone mampu terbang ke sana dengan membawa pasokan makanan dan minuman. Dengan begitu, petugas tidak perlu membahayakan diri ke area bencana agar tidak memperburuk keadaan. Drone khusus penanganan bencana ditunjang sistem peringatan kontrol udara AWACS yang memungkinkan drone terhubung ke jaringan nirkabel ketika tower seluler di sekitar tidak berfungsi.

2. Penyisiran Wilayah dan Penyelamatan

Drone sebagai pesawat tanpa awak yang dilengkapi kamera dimanfaatkan untuk melakukan penyisiran wilayah terdampak bencana yang luas. Drone dapat melakukan penyisiran dengan lebih cepat karena kemampuan terbangnya yang stabil di segala keadaan. Saat menyisir wilayah, drone juga akan sekaligus menandai lokasi korban  serta mengidentifikasi bagian wilayah yang paling gawat kondisinya. Sehingga selanjutnya upaya penyelamatan dapat segera dilakukan dengan lebih terfokus dan cepat.

3. Pemantauan Keselamatan Petugas

Seperti sudah disebutkan sebelumnya, bencana akan mengakibatkan sarana infrastruktur mengalami gangguan dan kerusakan. Keadaan lingkungan terdampak bencana sangat tidak stabil, kerap terdapat bangunan yang beresiko runtuh tiba-tiba, pepohonan yang akarnya sudah tidak kuat, kabel listrik yang putus, atau genangan banjir yang tidak terukur.

Kondisi-kondisi tersebut bisa saja mencelakai petugas tanggap bencana dan menambah korban lagi. Di sinilah drone berperan memberikan pemantauan jarak jauh untuk meningkatkan keselamatan petugas dan orang-orang di sekitar. Hasil pemantauan drone akan dijadikan acuan petugas untuk menentukan cara terbaik mendekati wilayah bencana.

Baca Juga:  6 Hal yang Harus Anda Siapkan Sebelum Menerbangkan Drone

4. Menilai Kerugian Aset

Dalam sebuah bencana, petugas biasanya memiliki dua tugas penting yaitu evakuasi korban manusia dan assessment aset terdampak. Assessment adalah proses penilaian kerugian aset berdasarkan kerusakan yang terjadi pada fasilitas publik. Penilaian ini diperlukan agar pemerintah dapat dengan segera menganggarkan dana untuk memulihkan wilayah tersebut.

Drone membantu pekerjaan tersebut dengan menganalisa wilayah bencana yang luas untuk kemudian mengidentifikasi area atau infrastruktur yang kondisinya parah dan membutuhkan penanganan segera. Drone menampilkan data tersebut dalam bentuk foto dan video udara.

5. Pemetaan 3D Area Bencana

Untuk mempercepat proses evakuasi dan distribusi bantuan ke wilayah darurat, peta 3D atau pencitraan visual sangat dibutuhkan. Pesawat besar dengan awak bisa melakukan pemetaan ini, namun biayanya terlalu mahal. Sedangkan pencitraan satelit memiliki resolusi gambar yang kurang bagus. Keduanya sama-sama membutuhkan waktu lama untuk memetakan lokasi, sehingga drone adalah pilihan yang paling tepat untuk situasi ini.

Baca Juga:  Bisnis Konstruksi Era Digital, Harus Bagaimana Beradaptasi?

Drone secara cepat dapat menghasilkan pemetaan 3D dengan resolusi yang tinggi sehingga tiap titik kerusakan dapat diidentifikasi. Data tersebut akan otomatis diunggah secara real-time. Drone menghasilkan peta dengan model 3D dengan bantuan sofware khusus pengolah gambar yang terhubung dengannya. Pemetaan 3D drone ini sudah pernah diaplikasikan dalam penanggulangan pasca gempa Nepal pada tahun 2015 lalu.

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker