Teknologi dan Inovasi

Elon Musk: Dunia Akan kehabisan Listrik dan Trafo Karena AI

“Saya belum pernah melihat teknologi maju secepat ini.” Kekurangan chip mungkin sudah berlalu, namun AI dan EV berkembang dengan sangat pesat sehingga dunia akan menghadapi krisis pasokan listrik dan trafo tahun depan, kata Elon Musk.

Dalam sesi tanya jawab untuk menutup konferensi Bosch Connected World, peraih nominasi Hadiah Nobel Perdamaian baru-baru ini berbicara tentang mobil self-driving dan robot humanoid, dan mengisyaratkan apa yang akan terjadi selanjutnya dari Tesla dalam kendaraan listrik – namun ia jelas ingin menyampaikan pesan yang paling jelas. sinyal yang mungkin juga bagi industri: Mulailah menghasilkan energi ramah lingkungan, dan buatlah sebanyak mungkin trafo listrik.

Kami akan membiarkan Musk mengambilnya dari sini dengan kata-katanya sendiri, yang telah diedit dengan ringan:

Baca Juga:  Otomasi dalam Industri Logam Metalworking Mulai Tumbuh Pesat

“Komputasi kecerdasan buatan yang mulai online nampaknya meningkat 10 kali lipat setiap enam bulan. Tentu saja hal ini tidak bisa berlanjut dengan kecepatan tinggi selamanya, atau akan melebihi massa alam semesta, tapi saya belum pernah melihatnya apapun yang seperti itu. Demam chip ini lebih besar dari demam emas mana pun yang pernah ada.

Saya pikir kita benar-benar berada di ambang revolusi teknologi terbesar yang pernah ada. Anda tahu, ada sebuah kutukan di Tiongkok: ‘Semoga Anda hidup di masa yang menarik.’ Ya, kita hidup di masa yang paling menarik. Sejujurnya, untuk sementara, hal itu membuatku sedikit tertekan. Saya berpikir, ‘Apakah mereka akan mengambil alih? Akankah kita menjadi tidak berguna?’ Namun cara saya menerima pertanyaan ini adalah: Apakah saya lebih suka hidup untuk melihat kiamat AI atau tidak? Sepertinya, saya ingin melihat ini. Itu tidak akan membosankan.

Baca Juga:  AI Bisa Ciptakan Racun Patogen Syaraf, Elon Musk & Pendiri Apple Minta Hentikan Pengembangan AI

“Kendala pada komputasi AI sangat mudah diprediksi… Setahun yang lalu, kekurangannya adalah chip; chip jaringan saraf. Lalu, sangat mudah untuk memprediksi bahwa kekurangan berikutnya adalah trafo penurun tegangan. Anda harus melakukannya Jika Anda mendapatkan 100-300 kilovolt yang keluar dari sebuah utilitas dan harus diturunkan hingga enam volt, itu berarti penurunan yang besar.

“Lelucon saya yang tidak terlalu lucu adalah Anda memerlukan trafo untuk menjalankan trafo. Anda tahu, AI itu seperti… Ada yang disebut trafo di AI… Entahlah, ini adalah kombinasi dari semacam jaringan saraf… Bagaimanapun, mereka kehabisan trafo untuk menjalankan trafo.

“Kemudian, kekurangan berikutnya adalah listrik. Mereka tidak akan mampu mendapatkan cukup listrik untuk menjalankan semua chip. Saya pikir tahun depan, Anda akan melihat mereka tidak dapat menemukan cukup listrik untuk menjalankan semua chip.

Baca Juga:  Superkomputer, Komponen Utama dan Aplikasi Superkomputer

“Pertumbuhan mobil listrik dan AI secara bersamaan, yang keduanya membutuhkan listrik, dan keduanya membutuhkan transformator tegangan – menurut saya, menciptakan permintaan yang sangat besar terhadap peralatan listrik dan pembangkit tenaga listrik.”

Gagasan bahwa lampu di negara maju akan mulai bersinar pada tahun 2025 karena begitu banyak AI yang dilatih sangatlah luar biasa, dan jika Musk benar, hal ini sangat menggarisbawahi perlunya energi bersih dalam jumlah besar, dari berbagai sumber berbeda, kemarin. .

Sungguh saat-saat yang menarik!

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Non Aktifkan Adblocker untuk Bisa membaca Artikel Kami