3D Printing & CNCNews

Filamen 3D Printer, Panduan Memilih & Menyimpan Filamen

Apa Itu Filamen 3D Printer? Bagaimana Cara memilih dan menyimpannya?

Filamen 3D printer adalah bahan dasar yang digunakan dalam proses cetak 3D menggunakan printer 3D. Filamen adalah sejenis kawat atau benang yang dipasang ke dalam printer 3D dan ditempatkan dalam sebuah spool yang terletak di bagian belakang printer.

Filamen 3D printer tersedia dalam berbagai jenis dan bahan, masing-masing dengan karakteristik yang berbeda. Berikut adalah beberapa jenis filamen 3D printer yang umum digunakan:

  1. PLA (Polylactic Acid): PLA adalah bahan yang paling umum digunakan dalam 3D printer. Bahan ini terbuat dari bahan dasar nabati seperti jagung dan kentang. Bahan ini ramah lingkungan dan mudah dicetak, serta menghasilkan cetakan yang tahan lama dan stabil.
  2. ABS (Acrylonitrile Butadiene Styrene): ABS adalah bahan yang kuat dan tahan lama. Bahan ini sering digunakan untuk membuat produk yang berukuran besar dan kompleks seperti mainan, peralatan dapur, dan kotak.
  3. PETG (Polyethylene Terephthalate Glycol): PETG adalah bahan yang tahan lama dan sering digunakan untuk membuat produk yang tahan air seperti botol dan wadah.
  4. Nylon: Nylon adalah bahan yang tahan lama dan fleksibel. Bahan ini sering digunakan untuk membuat produk yang membutuhkan kekuatan dan fleksibilitas, seperti alat-alat mekanik dan suku cadang kendaraan.
  5. TPU (Thermoplastic Polyurethane): TPU adalah bahan elastomerik yang fleksibel dan tahan lama. Bahan ini sering digunakan untuk membuat produk yang memerlukan elastisitas dan fleksibilitas, seperti pelindung gadget dan sarung tangan.

Filamen 3D printer tersedia dalam berbagai ukuran dan warna, dan dapat dipilih sesuai dengan kebutuhan dan preferensi pengguna. Selain itu, penting untuk memilih filamen dengan diameter yang sesuai dengan printer 3D yang digunakan, agar dapat dicetak dengan baik dan presisi.

Baca Juga:  Penjualan Alat Berat Menurun Hingga 30% Hingga September 2019

Tips memilih Filamen 3D Printer

Berikut adalah beberapa tips memilih filamen 3D printer yang tepat:

  1. Perhatikan tipe bahan: Pilihlah tipe bahan yang sesuai dengan kebutuhan dan tujuan cetakan yang ingin dicetak. Misalnya, jika ingin mencetak produk yang memerlukan kekuatan dan ketahanan, pilihlah bahan ABS atau Nylon. Namun, jika ingin mencetak produk yang lebih ramah lingkungan, pilihlah bahan PLA.
  2. Perhatikan diameter: Pastikan untuk memilih filamen yang memiliki diameter yang sesuai dengan printer 3D yang digunakan. Hal ini akan memastikan kualitas cetakan yang baik dan menghindari masalah seperti kemacetan nozzle.
  3. Perhatikan temperatur cetak: Pastikan untuk memilih filamen yang sesuai dengan suhu cetak printer 3D yang digunakan. Beberapa filamen memerlukan suhu cetak yang lebih tinggi daripada yang lain, sehingga perhatikan spesifikasi suhu cetak pada kemasan filamen.
  4. Perhatikan kualitas: Pilihlah filamen dari merek yang terpercaya dan memiliki reputasi baik dalam kualitas produk. Hal ini akan memastikan kualitas cetakan yang baik dan menghindari masalah seperti ketidakstabilan cetakan dan cacat pada produk.
  5. Perhatikan warna: Pilihlah warna yang sesuai dengan kebutuhan dan preferensi Anda. Beberapa merek menyediakan berbagai macam warna, sehingga Anda dapat memilih warna yang tepat untuk produk yang ingin dicetak.
  6. Perhatikan harga: Harga filamen 3D printer bervariasi tergantung pada jenis bahan dan merek. Pastikan untuk memilih filamen yang sesuai dengan anggaran Anda dan tidak mengorbankan kualitas cetakan.
Baca Juga:  Mesin Poles Dewalt Tenaga Baterai 20V MAX XR Dilaunching

Merek Filamen 3d

Berikut adalah beberapa merek filamen yang terkenal dan terpercaya di pasaran:

  1. Hatchbox: Merupakan merek yang terkenal dan populer di kalangan pengguna 3D printer. Merek ini menyediakan berbagai macam bahan cetakan, termasuk PLA, ABS, PETG, dan Nylon, dengan kualitas yang baik dan harga yang terjangkau.
  2. eSUN: Merek ini juga terkenal dan populer di kalangan pengguna 3D printer. Merek ini menyediakan berbagai macam bahan cetakan, termasuk PLA, ABS, PETG, Nylon, TPU, dan PVA, dengan kualitas yang baik dan harga yang terjangkau.
  3. MatterHackers: Merek ini menyediakan berbagai macam bahan cetakan dengan kualitas premium, termasuk PLA, ABS, PETG, Nylon, dan PVA. Harga produk MatterHackers cenderung lebih mahal daripada merek lain, namun memberikan kualitas cetakan yang sangat baik.
  4. Prusa: Merupakan merek terkenal dari perusahaan 3D printer Prusa Research. Merek ini menyediakan berbagai macam bahan cetakan, termasuk PLA, ABS, PETG, Nylon, dan TPU, dengan kualitas yang baik dan harga yang terjangkau.
  5. Ultimaker: Merek ini juga terkenal di kalangan pengguna 3D printer. Merek ini menyediakan berbagai macam bahan cetakan dengan kualitas premium, termasuk PLA, ABS, Nylon, dan CPE. Harga produk Ultimaker cenderung lebih mahal daripada merek lain, namun memberikan kualitas cetakan yang sangat baik.
  6. Filamaga: Merupakan merek filamen buatan Indonesia yang sudah cukup dikenal di pasaran. Merek ini menyediakan berbagai macam bahan cetakan, termasuk PLA, ABS, PETG, Nylon, dan TPU.
  7. Printnxt: Merupakan merek filamen yang juga buatan Indonesia. Merek ini menyediakan berbagai macam bahan cetakan, termasuk PLA, ABS, PETG, Nylon, dan TPU.
  8. Creatz3D: Merupakan merek filamen yang berasal dari Singapura dan tersedia di Indonesia. Merek ini menyediakan berbagai macam bahan cetakan, termasuk PLA, ABS, PETG, Nylon, dan TPU.
  9. Octofiber: Merupakan merek filamen yang berasal dari Belanda dan tersedia di Indonesia. Merek ini menyediakan berbagai macam bahan cetakan, termasuk PLA, ABS, PETG, Nylon, dan TPU.
  10. Mankati: Merupakan merek filamen yang berasal dari China dan tersedia di Indonesia. Merek ini menyediakan berbagai macam bahan cetakan, termasuk PLA, ABS, PETG, Nylon, dan TPU.
Baca Juga:  Ilmuwan Cina Berhasil Mensintesis Kristal LK-99 Berkemampuan Levitasi Magnetik

Cara menyimpan Filamen 3D printer

Untuk menyimpan filamen agar tetap baik dan awet, Anda dapat mengikuti beberapa tips berikut:

  1. Simpan filamen pada tempat yang kering dan terhindar dari paparan sinar matahari langsung. Suhu ruangan yang disarankan untuk penyimpanan filamen adalah sekitar 20-25 derajat Celsius.
  2. Simpan filamen dalam wadah kedap udara seperti kantong vakum atau kotak plastik kedap udara. Hal ini akan membantu menghindari paparan kelembaban dan oksidasi yang dapat merusak filamen.
  3. Jangan simpan filamen dekat dengan sumber panas atau api, karena filamen dapat meleleh dan rusak.
  4. Simpan filamen secara terpisah dari bahan kimia yang mudah terbakar atau korosif seperti cairan pembersih atau bahan kimia berbahaya lainnya.
  5. Pastikan filamen tidak terkena debu atau kotoran, karena hal ini dapat mempengaruhi kualitas cetakan dan memperpendek umur pakai filamen.

Dengan menjaga filamen dengan baik, Anda dapat memastikan kualitas cetakan yang baik dan memperpanjang umur pakai filamen Anda.

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Non Aktifkan Adblocker untuk Bisa membaca Artikel Kami