Audio & VideoKelistrikan dan Elektronika

Jenis Speaker Woofer, Sub Woofer, Midrange, & Tweeter

Mengenal berbagai jenis Speaker dan bahan Konstruksinya

Jenis Speaker Woofer, Sub Woofer, Midrange, & Tweeter. Speaker adalah perangkat elektronika yang terbuat dari logam dan memiliki membran, kumparan, serta magnet sebagai bagian yang saling melengkapi. Tanpa adanya membran, sebuah speaker tidak akan mengeluarkan bunyi, demikian juga sebaliknya. Fungsi tiap bagian pada speaker saling terkait satu sama lain.

speaker atau sistem speaker merupakan sebuah transduser  elektroacoustical yang mengubah sinyal listrik ke suara. Istilah loudspeaker dapat dijadikan acuan sebagai transduser individual (diketahui sebagai pengarah) atau
sistem lengkap yang terdiri dari suatu
enclossure yang melengkapi satu atau lebih pengarah dan komponen filter listrik.

Loudspeaker sama halnya dengan transduser electroacoustical, merupakan elemen variabel; dalam sistem audio dan paling bertanggung jawab membedakan suara yang dapat didengar antar sound system. Speaker adalah mesin pengubah terakhir atau kebalikan dari mikropon.

Speaker membawa sinyal elektrik dan mengubahnya kembali menjadi vibrasi-vibrasi fisik untuk menghasilkan gelombanggelombang suara. Bila bekerja, speaker menghasilkan getarangetaran yang sama dengan mikropon yang direkam secara orisinil dan diubah ke sebuah pita, CD, LP, dan sebagainya.

Woofer, speaker Mid-range, dan tweeter adalah semua jenis pengeras suara. Paling sering, ketiga jenis speaker dipasang dalam satu wadah, tetapi Anda juga dapat menemukan masing-masing dalam wadah terpisah. Mari kita lihat lebih dekat bagaimana mereka bekerja.

speaker dikategorikan berdasarkan rentang suara yang mereka keluarkan, yang diukur dalam Hz. Beberapa speaker dianggap full-range, karena mereka berusaha mengeluarkan semua frekuensi yang dikirim. Masalahnya adalah ukuran speaker full range ini biasanya membatasi seberapa bagus suaranya. Speaker full range kecil tidak bisa mendapatkan cukup bass itu, dan yang lebih besar cenderung tidak berfungsi dengan baik dengan frekuensi yang lebih tinggi.

Woofer menangani rentang yang lebih rendah, speaker Mid-range menangani rentang menengah, dan tweeter menangani rentang tertinggi. Menggabungkan ketiganya akan mendapatkan reproduksi suara yang lebih lengkap dan lebih akurat daripada yang Anda dapatkan dengan satu speaker full-range.

Baca Juga:  Pelapisan Nikel Pada PCB, Apa Tujuan dan Manfaatnya?

 

Jenis Speaker Berdasarkan Frekuensi

JenisJenis speaker dilihat berdasarkan frekuensi :

1. Sub woofer

Merupakan jenis speaker yang mampu menghasilkan frekuensi suara 20Hz 200Hz, Sehingga kita dapat mendengarkan nada rendah atau full bass. Biasanya sub woofer dipasang pada speaker aktif komputer, speaker mobil, speaker aktif ruangan dan sebagainya. Untuk pemasangannya tentu membutuhkan box terpisah dengan speaker lainnya. Karena getaran yang dihasilkan cukup tinggi, makanya dibuatkan box tersendiri.

2. Woofer

Merupakan jenis Speaker yang dapat menghasailkan frekwensi rendah yaitu sekitar 40Hz 1000Hz. Maka suara yang dihasilkan juga akan ngebass. Jenis ini banyak sekali kita temukan di hampir semua jenis speaker aktif ruangan. Jenis ini banyak sekali dijual ditokotoko elektronik. Disamping itu speaker ini memiliki ukuran yang bermacammacam, misalnya 4 Inch, 6 Inc, 8 Inc, 10 Inc, 12 Inc dan sebagainya. Untuk hasil suara yang bagus tentu harus dipasang pada box dan biasanya digabung dengan midrange dan tweeter.

  • Woofer Standar: Woofer standar menghasilkan frekuensi dari 20 Hz hingga 2.000 Hz (2 kilohertz, atau 2 kHz). Woofer sering ditandai dengan suara bassy yang berasal dari gelombang sinus frekuensi rendah. Anda biasanya akan melihat woofer standar sebagai bagian dari speaker kelas atas yang berisi woofer dan tweeter (pengaturan yang dikenal sebagai speaker 2 arah) atau woofer, tweeter, dan speaker mid-range (pengaturan yang dikenal sebagai 3 -cara pembicara).
  • Subwoofer: Subwoofer hanya mampu menghasilkan nada lebih rendah dari 200 Hz di sistem konsumen. Mereka terdiri dari satu atau lebih woofer, sering dipasang di dalam selungkup kayu. Meskipun telinga manusia hanya dapat menangkap frekuensi serendah 12 Hz, subwoofer yang bekerja pada frekuensi yang lebih rendah hanya dapat dirasakan, jika tidak didengar. Subwoofer adalah add-on paling umum untuk pengaturan speaker konsumen. Mereka biasanya ditempatkan di kandang mereka sendiri yang terisolasi dan memberikan pukulan tingkat rendah yang tidak bisa Anda dapatkan dengan woofer standar.
  • Midwoofer: Midwoofer mendarat tepat di tengah kisaran ‘woofer’, datang dari 200 Hz -5 kHz. Memiliki rentang frekuensi yang begitu luas, speaker ini akan menghasilkan kualitas suara terbaik dari 500 Hz-2kHz dan mulai memburuk di kedua ujung spektrum.
  • Rotary Woofer: Rotary woofer adalah loudspeaker bergaya woofer yang menggunakan gerakan kumparan untuk mengubah nada satu set bilah kipas, alih-alih menggunakan bentuk kerucut. Karena nada bilah diubah oleh penguat audio, daya yang dibutuhkan jauh lebih sedikit daripada subwoofer konvensional. Mereka juga jauh lebih unggul dalam menciptakan suara di bawah 20 Hz, di bawah tingkat normal pendengaran manusia, mampu menghasilkan frekuensi hingga 0 Hz dengan mengompresi udara di ruangan tertutup.
Baca Juga:  Perbedaan MCB DC dengan MCB AC Pada Aplikasi Kelistrikan

3. Midrange

Jenis speaker ini mampu menghasilkan frekuensi menengah sekitar 500Hz 5000Hz. Oleh sebab itu suara yang dihasilkan terdengar jelas seperti suara kita. Biasanya jenis ini banyak kita temukan pada speaker aktif 3 way.

Speaker Midrange ditargetkan untuk menangani rentang spektrum ‘menengah’, antara 500 Hz-4 kHz. Ini mungkin rentang frekuensi yang paling penting karena sebagian besar suara yang dapat didengar, seperti alat musik dan suara manusia, diproduksi di sini.

Karena telinga manusia paling sensitif terhadap frekuensi mid-range, pengemudi dapat tetap menggunakan daya yang lebih rendah, sambil tetap memberikan suara yang bagus dalam hal kualitas dan volume. Karena speaker mid range tidak dapat menghasilkan spektrum yang sangat rendah atau tinggi, mereka sering terdengar membosankan, atau datar, dan memerlukan dukungan woofer atau tweeter untuk mendapatkan tingkat suara yang penuh.

Baca Juga:  Panduan Membeli Panel Surya yang Murah dan Berkualitas untuk Rumah

Anda akan menemukan speaker Midrange yang digunakan sebagai bagian dari speaker yang juga menyertakan woofer dan tweeter, dan mereka juga digunakan di speaker tengah yang sering digunakan dengan sistem suara surround.

4. Tweeter

Tweeter yaitu jenis speaker yang menghasilkan frekuensi sekitar 5000Hz20.000Hz. Sehingga suara yang dihasilkan akan sedikit melengking.

5. Jenis Speaker Full range

Full range Merupakan jenis speaker yang mampu menghasilkan nada rendah, menengah maupun tinggi. Oleh sebab itu jenis ini sering digunakan untuk speaker sound system atau luar ruangan. Karena suara yang dihasilkan dapat terdengar dikejauhan.

Konstruksi Sususan Speaker

Empat Bagian Speaker beserta fungsinya yang utama adalah :

susunan konstruksi speaker

  1. Conus (sekat rongga). Fungsinya menghasilkan gelombang tekanan akibat gerakan udara di sekitarnya yang disebabkan oleh gerakan kumparan. Gelombang inilah yang kita dengar sebagai bunyi.
  2. Membran. Fungsinya menerima induksi dari magnet sehingga menghasilkan suara sebagai akibat dari getarannya.
  3. Magnet. Fungsinya untuk menginduksi membran dan menghasilkan medan magnet.
  4. Kumparan. Fungsinya untuk mengalirkan energi gerak kepada conus. Perubahan medan magnet di dalam speaker akan menyebabkan kumparan bergerak sebagai akibat interaksi dengan medan konstan magnet.

Bahan penyusun speaker sebagian besar adalah logam sebagai casingnya namun conus sebagai salah satu bagian speaker dapat terbuat dari beberapa macam bahan, kertas (press paper dan non press paper), plastik (plypropylene, mica, polycarbonate), logam (titanium, tembaga, berrylium), dan composite (bahan campuran, contohnya carbon fiber, honeycomb dan optical fiber Kevlar).

Rentang frekuensi suara yang mampu dihasilkan sistem speaker adalah diantara 20 Hz – 20 Khz dan itu adalah sesuai dengan rentang fekuensi pada pendengaran manusia.

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Non Aktifkan Adblocker untuk Bisa membaca Artikel Kami