Alat Berat

Membeli Alat Berat Bekas, Panduan Teknis Bagi Pembeli

Panduan membeli Alat Berat Bekas

Membeli Alat Berat Bekas, Panduan Teknis Bagi Pembeli. Membeli peralatan konstruksi bekas adalah proses yang sulit. Kita harus tahu komponen apa yang harus dicek sebelum membuat keputusan akhir. Berikut adalah tips untuk membantu Anda membuat keputusan yang tepat.

Tips Membeli Alat Berat Bekas: Periksa cairan

Cairan yang harus dilihat terdiri dari oli mesin, cairan transmisi, cairan pendingin, cairan hidrolik, dan banyak lagi. Melihat cairan peralatan konstruksi bekas akan memberi Anda wawasan tidak hanya pada kondisi mesin saat ini, tetapi juga seberapa baik itu dipertahankan dari waktu ke waktu.
Cairan yang rendah atau kotor bisa menjadi tanda peringatan bahwa pemilik sebelumnya tidak mengikuti agenda pemeliharaan standar.  Sementara Terdapat air dalam oli mesin bisa menjadi tanda masalah yang jauh lebih besar.

Tips Membeli Alat Berat Bekas: Jam operasi

Itu selalu baik untuk bertanya berapa jam peralatan konstruksi yang digunakan dalam operasi bukan satu-satunya faktor yang harus Anda pertimbangkan ketika menilai kondisi mesin, tetapi, seperti melihat bermil-mil ketika berbelanja mobil, ini adalah tempat yang baik untuk mulai.

Mesin mesin diesel dapat bertahan hingga puluhan ribu jam operasi. Jika Anda berpikir itu mungkin mendorong batas atas jam maka Anda mungkin ingin melakukan perhitungan biaya / manfaat cepat. Ini akan membantu Anda menentukan apakah uang yang Anda hemat pada mesin lama akan sebanding dengan biaya perawatan tambahan untuk merawat sesuatu yang mungkin lebih sering rusak.

Baca Juga:  Forklift Elektrik, Kelebihan dan Kekurangan Forklift Listrik

Ingatlah selalu bahwa perawatan rutin sangat penting. Mesin dengan 1.000 jam pengoperasian yang belum dirawat dengan benar mungkin merupakan pembelian yang lebih buruk daripada mesin 15.000 jam.

Tips Membeli Alat Berat Bekas: Catatan Perawatan

Cara paling tepat untuk mengetahui apakah mesin telah dirawat secara teratur adalah dengan melihat catatan perawatan. Seberapa sering oli diganti? Seberapa sering perlu perbaikan kecil? Apakah ada yang salah dengan peralatan konstruksi selama operasinya? Cari instruksi yang dapat menunjukkan bagaimana peralatan konstruksi telah digunakan dan bagaimana itu dirawat.

Tips Membeli Alat Berat Bekas: Kenali Tanda Keausan

Setiap peralatan konstruksi bekas akan selalu memiliki tanda-tanda aus. Yang harus dicari di sini adalah retakan garis rambut, karat, atau kerusakan yang dapat menyebabkan masalah di masa depan atau mengungkapkan kecelakaan di masa lalu alat berat. Perbaikan perlu Anda lakukan berarti biaya tambahan dan kerugian waktu karena tidak dapat menggunakan mesin Anda.

Periksa Ban, atau undercarriage pada alat berat yang ingin dibeli. Perlu diingat bahwa keduanya mahal untuk diganti atau diperbaiki dan dapat memberi tahu tentang bagaimana peralatan konstruksi telah digunakan.

Baca Juga:  Alat Berat Compactor, Alat Pemadat Tanah Andalan Kontraktor Jalan dan Infrastruktur

Tips Membeli Alat Berat Bekas: Mesin knalpot

Tidak ada cara yang lebih baik untuk mengevaluasi mesin selain menyalakannya dan menjalankannya. Cara kerja mesin saat mesin dingin akan memberi tahu Anda banyak tentang seberapa baik mesin itu dirawat.

Petunjuk lain adalah warna asap knalpot yang dihasilkan oleh mesin. Ini sering dapat mengungkapkan masalah. Misalnya, asap hitam biasanya disebabkan oleh sejumlah masalah termasuk injektor yang salah atau sesuatu yang sederhana seperti filter udara kotor.

Asap putih dapat mengindikasikan bahwa bahan bakar terbakar dengan tidak benar. misalnya air bercampur dengan bahan bakar, atau mungkin ada masalah kompresi. Asap biru berarti mesin membakar minyak. Ini mungkin disebabkan oleh cincin atau segel yang aus, tetapi bisa juga sesuatu yang sederhana seperti oli mesin yang kelebihan beban.

Lihat keadaan fisik mesin

Keadaan fisik mesin bisa menjadi indikator kualitas dari mesin serta bagaimana mesin tersebut dirawat sebelumnya. Saat melihat kondisi luar dari mesin ini perhatikan beberapa hal berikut:

  • Apakah fisik mesin masih dalam kondisi bagus, mulus, dan rapih atau malah kotor dan tidak mulus lagi?
  • Apakah ada kerusakan yang terlihat jelas?
  • Apakah mesin terlihat sudah dicat kembali, bila iya tanyakanlah sebabnya.
  • Lihat apakah ada bekas oli bocor?
    Pastikan juga apakah bentuk mesin sama dengan bentuk yang pabrikan, ini untuk menghindari adanya modifikasi yang dilakukan oleh penjual.

Lakukan test drive alat berat

Jangan hanya berhenti mengecek kondisi fisik, lakukanlah test drive untuk memastikan performa mesin. Langkah melakukan test drive ini sebagai berikut:

  • Hidupkan mesin dan dengar bagaimana bunyinya.
  • Operasikan alat berat dengan berbagai kombinasi gerakan yang dapat dilakukan alat tersebut.

 

Cek Bagian Bawah Bawah alat berat

Jangan lupa untuk melihat kondisi di bawah hood alat berat tersebut. Kondisi di bawah hood ini bisa menjadi indikasi dari masalah mesin. Misalnya saja bekas oli bocor yang bisa kita lihat di bawah hood atau di sekitar mesin. Oli bocor ini bisa mempengaruhi transmisi mesin.

 

Merek

Merek mesin berpengaruh pada kenyamanan operasi dan kualitas mesin. Jadi bila sudah terbiasa untuk mengoperasikan atau menggunakan mesin dengan merek tertentu, sebaiknya cari juga merek sejenis tersebut. Dengan begitu tidak diperlukan lagi penyesuaian pengoperasian yang bisa menghambat pekerjaan.

 

Kata Kunci:

alat berat bekas language:id,keaulitan membeli alat berat,pengen membeli alat berat secara pribadi

Baca Juga:  Alat Berat Listrik Tenaga Baterai Produksi Volvo Mulai Dikirim

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker