Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!
Beton dan Semen

Membuat Beton Self Healing yang Bisa Menyembuhkan Diri

Cara Kerja Beton Self Healing

Membuat Beton Self Healing yang Bisa Menyembuhkan Diri. Di zaman modern, penggunaan teknologi telah membawa standar konstruksi ke tingkat tinggi yang baru. Berbagai jenis prosedur, metode dan bahan digunakan untuk mencapai konstruksi beton yang sangat baik, berkelanjutan dan ekonomis.

Tetapi karena kesalahan manusia, penanganan yang salah dan tenaga tidak terampil. Bangunan yang efisien sulit untuk mencapai level optimal. Banyak masalah seperti pelapukan, retakan, kebocoran dan pembengkokan dll, muncul setelah konstruksi selsai dibangun.

Masalah umum yang ditemukan pada bangunan adalah Retak. Ada banyak penyebab keretakan beton, diantaranya:

  • Beton mengembang dan menyusut karena perubahan suhu
  • Finishing struktur tidak terstandar.
  • Karena beban berat.
  • Pengeringan beton terlalu cepat sehingga air terlalu cepat menguap.
  • Getaran tidak cukup pada saat penuangan beton.
  • cara menutup beton saat curing tidak dilakukan dengan tepat.
  • Rasio air Semen tinggi.
  • Karena korosi baja tulangan

 

Bakteri Beton dan Mekanisme Beton Self Healing

Proses penyembuhan diri dari retak atau mengisi sendiri retak dengan bantuan reaksi bakteri dalam beton dikenal sebagai Self-Healing Concrete atau beton self healing.

Baca Juga:  Mengenal Beton Pracetak atau Precast, Kelebihan dan Kekurangannya

Self Healing Bacterial Concerete adalah produk yang biologi akan menghasilkan kapur untuk menyembuhkan retakan yang muncul di permukaan struktur beton.

Khusus dipilih jenis bakteri Bacillus genus, bersama dengan nutrisi berbasis kalsium atau dikenal sebagai kalsium laktat, dan nitrogen dan fosfor, ditambahkan ke bahan beton ketika dicampur. agen penyembuhan diri ini dapat tertidur di dalam beton hingga 200 tahun.

Namun, ketika struktur beton rusak dan air mulai merembes melalui celah-celah yang muncul dalam beton, spora bakteri akan berkecambah ketika kontak dengan air dan laktat. Setelah diaktifkan, bakteri mulai memakan laktat kalsium.

Saat bakteri mengkonsumsi kalsium laktat dan terlarut berubah menjadi batu kapur yang membeku di permukaan retak, sehingga terjadi penyegelan. Bakteri ini hanya dapat ‘menyembuhkan’ Retak berukuran kecil (Retak Rambut) Konsumsi oksigen selama konversi bakteri kalsium laktat menjadi kapur memiliki keuntungan tambahan.

Baca Juga:  Beton Self Healing, Beton yang Bisa Menyembuhkan diri dari Kerusakan

Oksigen merupakan elemen penting dalam proses korosi baja dan ketika oksigen telah dikonsumsi aktivitas bakteri itu akan meningkatkan daya tahan konstruksi beton baja yang diperkuat.

Dua bagian agen penyembuhan diri (spora bakteri dan kalsium berbasis laktat nutrisi) diperkenalkan dengan beton atau dalam pelet tanah liat terpisah dengan diameter 2-4mm, yang menjamin bahwa agen tidak akan diaktifkan selama proses semen-pencampuran.

proses penyembuhan beton

Hanya ketika retak membuka pelet dan air yang masuk membawa kalsium laktat ke dalam kontak dengan bakteri yang ini menjadi aktif. Pengujian telah menunjukkan bahwa ketika air merembes ke beton, bakteri berkecambah dan berkembang biak dengan cepat.

Mereka mengubah nutrisi menjadi batu kapur dalam waktu tujuh hari di laboratorium. Di luar laboratorium, di suhu yang lebih rendah, proses memakan waktu beberapa minggu. Membuat beton self healing memerlukan keahlian dibidang biologi dan konstruksi sekaligus.

Jenis Bakteri Digunakan Beton Self healing

Ada berbagai jenis bakteri yang digunakan dalam membuat beton self healing yaitu:

  • Bacillus pasteurisasi
  • Bacillus sphaericus
  • Escherichia coli
  • Bacillus subtilis
  • Bacillus cohnii
  • Bacillus balodurans
  • Bacillus pseudofirmus
Baca Juga:  Self compacting concrete, Inovasi Teknologi Pengecoroan Beton

 

Kelemahan dan Kelebihan Beton Bakteri

Keuntungan Beton Bakteri

  • Memperbaiki sendiri retakan tanpa bantuan eksternal.
  • Peningkatan kekuatan tekan dan kekuatan lentur yang signifikan bila dibandingkan dengan beton normal.
  • Perlawanan terhadap serangan beku-cair.
  • Pengurangan permeabilitas beton.
  • Mengurangi korosi baja akibat pembentukan retak dan meningkatkan daya tahan beton bertulang baja.
  • Bakteri Bacillus tidak berbahaya bagi kehidupan manusia dan karenanya dapat digunakan secara efektif.

 

Kerugian dari Beton Bakteri

  • Biaya beton bakteri dua kali lipat dari beton konvensional.
  • Pertumbuhan bakteri tidak baik di atmosfer dan media apa pun.
  • Pelet tanah liat memegang agen penyembuhan diri terdiri dari 20% dari volume beton. Ini bisa menjadi zona geser atau zona patahan pada beton.
  • Desain beton campur dengan bakteri di sini tidak tersedia kode IS atau kode lainnya.
  • Investigasi endapan kalsit mahal.

 

Komentar

comments

Tags
bakteri beton self healing beton bakteri cara Membuat Beton Self Healing harga beton self healing jual beton self healing membuat beton bakteri Membuat beton self healing rahasia Membuat Beton Self Healing resep Membuat Beton Self Healing

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker