Konstruksi

Memilih Material Bangunan Cara Perusahaan Konstruksi Modern

Tips Memilih Material Bangunan Perusahaan Konstruksi Besar

Memilih Material Bangunan Cara Perusahaan Konstruksi Modern. Pengadaan material bisa menjadi proses yang rumit dan sulit tergantung pada beberapa faktor yang berbeda. Bahan-bahan harus kuat, sesuai dengan peraturan kesehatan dan keselamatan regional, tersedia dan mungkin yang paling penting, hemat biaya

. Perusahaan konstruksi modern tidak akan memilih material yang berdampak buruk pada margin keuntungan jangka panjangnya. Sebaliknya, perusahaan konstruksi modern mempertimbangkan dampak proyek terhadap lingkungan dan semakin bersedia untuk berinvestasi secara aktif dalam bahan bangunan yang lebih hijau.

Namun, bahan ramah lingkungan hanyalah salah satu pertimbangan dalam konstruksi. Untuk lebih memahami proses seleksi, orang harus tahu bagaimana perusahaan konstruksi melihat bahan bangunan. Industri ini cenderung mengklasifikasikan mereka ke dalam 2 kategori:

  • Terjadi secara alami
  • Buatan manusia

Bahan-bahan alami termasuk benda-benda seperti kayu, kayu, dan batu sedangkan buatan manusia mencakup zat-zat seperti beton, kaca, dan plastik. Banyak perusahaan mendapatkan kombinasi bahan dari kedua kategori yang menerapkan faktor-faktor yang diuraikan sebelumnya (mis. Biaya, daya tahan, ketersediaan, dll.)

Memilih Material Bangunan: Proses pengadaan

Bangunan bertanggung jawab atas 19% emisi gas rumah kaca global. Mengurangi jejak karbon perusahaan konstruksi dimulai dengan pengadaan bahan. Bahan yang dipilih pada tahap ini dapat menawarkan peluang terbesar untuk membatasi dampak karbon bangunan.

Perusahaan-perusahaan di seluruh dunia bersedia untuk membeli bahan-bahan yang ramah lingkungan, tetapi seringkali fragmentasi industri dan sifatnya yang tidak mau mengambil risiko menyebabkannya kembali ke proses pengadaan yang sudah umum tetapi lama. Banyak perusahaan kecil yang mengisi industri ini juga berarti mereka tidak dapat berinvestasi dalam bahan-bahan terbaru dengan cara yang sama seperti yang dilakukan oleh perusahaan-organisasi.

Baca Juga:  Metode Pengujian Non Destruktif Pada Konstruksi Sipil

Perusahaan konstruksi juga harus memikirkan pertimbangan arsitektur ketika memilih bahan:

  • Apa persyaratan fisik bangunan yang diusulkan?
  • UX (pengalaman pengguna) seperti apa yang diinginkan klien?
  • Berapa banyak waktu dan uang yang dibutuhkan proyek?
  • Di mana bangunan sedang dibangun (mis. Kota, kota, desa, pedesaan)?
  • Berapa biaya pemeliharaan yang diproyeksikan untuk klien?

Setelah pertanyaan-pertanyaan ini telah ditangani secara memadai, pemilihan materi dapat dimulai.

 

Memilih Material Bangunan: Tim Desain

Sebagian besar perusahaan memiliki tim desain yang biasanya memilih bahan untuk setiap proyek konstruksi. Mereka akan membagi bahan ke dalam perdagangan khusus tertentu, (mis. Pertukangan, atap, pipa ledeng, dll.). Pilihan tim terutama didasarkan pada faktor biaya dan ekonomi, meskipun mereka harus meninjau dan mematuhi peraturan kesehatan dan keselamatan regional dan lingkungan.

Baca Juga:  Pengujian non-destruktif Material Konstruksi

 

Bahan apa yang umumnya dipilih?

Bahan ramah lingkungan menjadi fokus utama pada pembangunan rumah di mana mungkin, dengan kayu berkelanjutan dan kayu sering digabungkan dengan batu dalam bangunan baru. Namun beton tetap menjadi salah satu bahan buatan manusia yang paling umum digunakan dalam konstruksi karena daya tahannya, ketersediaan dalam rantai pasokan dan biaya.

Taylor Wimpey yang berbasis di Inggris, misalnya, menggunakan rongga pasangan bata dan konstruksi rangka kayu di rumah baru. Metode-metode ini menggunakan kayu yang dirawat secara khusus serta batu bata untuk menyediakan perumahan yang terisolasi dengan baik. Persyaratan lokal memainkan peran penting dalam proses dengan Taylor Wimpey mengakui pengaruh besar peraturan dan perencanaan terhadap pemilihan material mereka.

Baca Juga:  Jenis Gasket, Fungsi dan Ragam Tipe Gasket

Ramah lingkungan

Ada peningkatan fokus dalam industri untuk bekerja menuju emisi karbon nol pada tahun 2050 dan upaya sedang dilakukan untuk mempertimbangkan emisi pada setiap tahap proyek konstruksi. Meskipun demikian, masih ada keterputusan antara perusahaan, pemerintah dan investor lokal yang mengarah ke keengganan untuk menggunakan bahan-bahan netral karbon karena ketidaktahuan mereka. Namun demikian, kontraktor mewakili pusat pengetahuan penting yang diyakini banyak perusahaan sangat penting untuk kerja sama yang lebih erat antara rantai pasokan dan lembaga pemerintah.

Banyak perusahaan manufaktur berusaha mencari dan memasok perusahaan konstruksi dengan bahan yang lebih ramah lingkungan. Namun, mereka sering mengutip hambatan termasuk kode bangunan dan kontraktor & sikap tim desain lemah terhadap perubahan. Fakta sederhana tetap bahwa ketika datang ke pemilihan material, kontraktor dan / atau subkontraktor akan menggunakan bahan yang menawarkan kombinasi terbaik dari ekonomi, kualitas, ketersediaan dan pengalaman yang baik.

Kata Kunci:

kosntruksi kayu modern

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker