Audio & VideoKelistrikan dan Elektronika

Memilih Speaker Monitor Studio untuk Mixing Agar Hasil Optimal

Tips Membeli Studio Monitor untuk Mixing Lagu dan Musik

Memilih Speaker Monitor Studio untuk Mixing Agar Hasil Optimal. Memilih Speaker Monitor Studio bisa menjadi tugas yang menyenangkan namun agak membuat frustrasi bagi banyak pemilik studio. Ada lusinan model untuk dipilih, dan sulit untuk mengetahui apa yang penting jika Anda baru pertama kali membeli monitor studio.

Monitor sangat bervariasi dalam fitur dan kualitas, jadi penting untuk mengetahui apa yang harus dicari. Panduan pembeli ini akan mengajarkan Anda perbedaan antara monitor vs. speaker, berbagai jenis monitor, terminologi desain monitor, dan banyak lagi.

Memilih Speaker Monitor Studio vs. Speaker Stereo

Speaker monitor dirancang untuk memberikan respons frekuensi datar yang idealnya tidak mewarnai suara dengan cara apa pun. Sementara Tujuan speaker stereo adalah untuk memberikan pengalaman mendengarkan yang menyenangkan bagi pengguna.

Speaker stereo dirancang untuk mewarnai musik yang sedang diputar menggunakan kurva pemerataan frekuensi (EQ) yang membuat musik terdengar “menyenangkan” bagi pendengar rata-rata.

Pewarnaan ini dicapai oleh pabrikan dengan menggunakan apa yang disebut kurva smile ke dalam desain. Kurva EQ adalah peningkatan frekuensi bass dan peningkatan frekuensi treble yang menarik bagi pendengar.

Selain kurva EQ bawaan, sebagian besar speaker stereo atau boom box menyertakan preset untuk “bass boost” “treble boost” atau pilihan untuk “pop”, “rock”, “hip hop”, dll. Kebanyakan orang merasa bahwa musik terdengar lebih baik dengan tombol ini diaktifkan.

Baca Juga:  Empat Jenis Sistem Daya Panel Surya untuk Rumah Tangga

Alasan produsen speaker melakukan ini adalah karena kebanyakan speaker murah memiliki speaker kecil dan desain kabinet speaker berkualitas rendah. Untuk mengimbangi ini, mereka meningkatkan frekuensi tertentu untuk membuat produk mereka terdengar lebih baik.

Melakukan mixing studio musik dengan speaker standar tidak bisa menghasilkan suara yang baik dan benar. karena Speaker aktif sudah di desain bass dan treblenya enak. Ini bisa membuat hasil mixing audio tidak akurat.

Desain Monitor Studio

Mari kita lihat sekilas tiga komponen utama monitor. Desain dan jenis serta ukuran driver (komponen suara) yang digunakan dalam konstruksi sangat mempengaruhi kualitas suara (dan harga) monitor.

Kebanyakan monitor studio untuk penggunaan studio di rumah akan memiliki dua speaker: tweeter dan woofer, ditambah port.

  • Tweeter adalah speaker treble yang dirancang untuk mereproduksi frekuensi tinggi, biasanya dari 2.000Hz hingga 20.000Hz.
  • Woofer adalah speaker bass yang dirancang untuk mereproduksi frekuensi rendah, biasanya dari 40Hz hingga 5.000Hz. Secara umum, semakin besar ukuran woofer, semakin kuat respons bass yang Anda dapatkan, meskipun ini dipengaruhi oleh port.
  • Port atau radiator adalah lubang di kabinet monitor yang memungkinkan suara keluar selain woofer dan tweeter yang sebenarnya. Tujuan utamanya adalah untuk menghasilkan respons bass yang lebih baik di monitor, terutama dengan woofer berukuran lebih kecil.
  • Crossover. Monitor studio menggunakan crossover, satu set filter yang memisahkan sinyal audio menjadi frekuensi tinggi yang diumpankan ke tweeter, dan frekuensi rendah yang diumpankan ke woofer. Untuk monitor aktif, ini memungkinkan penggunaan amplifier terpisah untuk setiap pita frekuensi yang secara signifikan meningkatkan kualitas audio monitor.
  • SubWoofer. Subwoofer adalah woofer khusus yang dirancang khusus untuk menangani reproduksi bass. Ini dapat menangani frekuensi bass hingga 30Hz atau lebih rendah. Jika Anda baru memulai (atau dengan anggaran terbatas), Anda dapat meninggalkan subwoofer dari kebutuhan studio untuk saat ini. Penggunaan subwoofer memerlukan perawatan akustik ruang kontrol yang tepat seperti perangkap bass, diffuser, dan produk kontrol suara lainnya. Tanpa desain akustik yang tepat, frekuensi bass akan mengalahkan suara studio dan berdampak negatif pada mixing.
  • Rentang frekuensi

    Secara umum, semakin baik monitor, semakin besar rentang frekuensi yang dapat direproduksi tanpa distorsi. Telinga kita dapat mendengar frekuensi antara 20Hz dan 20.000Hz (biasanya ditulis sebagai 20kHz).

    Sebagian besar studio monitor yang harganya dibawah 10 Jutaan dapat mereproduksi terendah dari 40-55Hz ke tertinggi dalam kisaran 22-32kHz. Ini adalah kelas bawah di mana monitor yang lebih mahal lebih bagus, karena woofer yang lebih besar dan amplifier yang lebih kuat.

  • Ukuran Ruangan

Ukuran ruangan tempat Anda bekerja merupakan faktor penting dalam bagaimana monitor Anda akan terdengar.

Bagi banyak orang yang bekerja di kamar tidur kecil yang khas, monitor jarak dekat dengan woofer 5” hingga 8” adalah pilihan terbaik. Semakin kecil ruangan, semakin kecil monitor (pikirkan ukuran woofer) yang dapat Anda beli.

Memilih Speaker Monitor Studio Sesuai Anggaran Maksimum

Speaker Monitor yang lebih baik memiliki harga yang lebih mahal. Tetapi kinerja yang didapatkan dari mereka akan jauh lebih besar daripada penghematan saat membeli monitor yang lebih murah.

Umumnya, monitor yang lebih mahal memberi Anda fitur dan manfaat berikut:

  • ukuran woofer yang lebih besar untuk respons bass yang lebih kencang dan dalam
  • desain dan konstruksi tweeter yang lebih baik untuk fokus tinggi yang ketat
  • konstruksi kabinet/desain port yang lebih baik untuk reproduksi suara, kejernihan, dan respons bass yang lebih baik
  • lebih banyak daya untuk meningkatkan volume tanpa distorsi respons frekuensi yang lebih datar secara keseluruhan

Jadi, dapatkan monitor terbaik yang Anda mampu!

 

Baca Juga:  DAW Terbaik untuk Recording, Mixing, dan Mastering Musik Audio

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker