Teknologi dan Inovasi

Mesin Cetak Bangunan 3D, Cara Kerja Mesin Cetak Beton 3D

Mesin Cetak Bangunan 3D, Begini cara Kerja Mesin Cetak Beton 3D. Sejak 2004 ketika Profesor Behrokh Khoshnevis dari University of South Carolina pertama kali mencetak dinding beton, pencetakan 3D dalam infrastruktur telah berkembang pada tingkat yang kian matang. Printer 3D FDM terdiri dari lengan robot yang mengekstrusi lapisan beton untuk membuat model 3D.

Teknologi ini disebut Contour Crafting dan dapat mengurangi biaya konstruksi, mengurangi limbah material, mengurangi waktu konstruksi serta kecelakaan di lokasi. Teknologi cetak beton 3D berkembang pesat dan pasar diperkirakan mencapai tertinggi $ 56,4 juta pada tahun 2021, namun teknologi saat ini masih terikat oleh keterbatasan.

Metode kerajinan kontur digunakan untuk membuat model 3D skala besar dan memungkinkan penyelesaian yang halus. Untuk membuat ini, rel diterapkan di sekitar situs. Ini dipasang untuk memandu lengan robot yang bergerak maju dan mundur untuk mencetak beton pada banyak lapisan yang akhirnya membuat model 3D atau sepotong infrastruktur.

Baca Juga:  Industri Konstruksi Harus Adaptif Hadapi Revolusi Industri 4.0

Untuk memastikan kekuatan infrastruktur, trowel digunakan di atas dan ke sisi nozzle. Ini untuk memastikan lapisan yang diekstrusi rata. Adalah penting bahwa beton cepat kering digunakan dalam proses. Hal ini disebabkan kenyataan bahwa beton konvensional akan membutuhkan waktu lama untuk mengeras dan karenanya menambah waktu konstruksi.

Mesin Cetak Bangunan 3D dapat mencapai panjang 32 m, lebar 10 m dan tinggi 6,6 m dan dapat digunakan untuk mencetak struktur penuh. Struktur ini dapat dibuat di lokasi dengan menggunakan beton dan serat kaca.

 

Perkembangan Mesin Cetak Bangunan 3D Kian Matang

Perusahaan konstruksi telah menggunakan berbagai macam teknologi untuk mengembangkan Mesin Cetak Bangunan 3D. Constructions-3D adalah perusahaan Perancis yang menggunakan printer 3D polar. Ini berarti bahwa mesin mencetak struktur di situ dan kemudian dapat pergi melalui pintu depan. Demikian pula, printer 3D Cazza Construction adalah sistem derek seluler yang memungkinkan perusahaan untuk membuat struktur yang lebih besar.

Baca Juga:  Lampu Philips Tenaga Surya Sudah Menyapa Pengguna di Indonesia

‘Pria yang mencetak rumah 3D’, juga dikenal sebagai Enrico Dini, adalah seorang arsitek Italia yang menggunakan printer 3D D-Shaped untuk membuat struktur yang menarik. Mesin ini menggunakan lapisan pasir dicampur dengan bubuk pengikat untuk membuatnya mengeras. Mesin ini selebar 4 m dengan panjang 4 m dan mampu membuat struktur yang lebih kecil sekitar 6 m3.

Selanjutnya, perusahaan Belanda MX3D, bekerja sama dengan Air Liquide dan ArcelorMittal, telah menciptakan metode konstruksi alternatif dan inovatif yang dikenal sebagai Wire Arc Additive Manufacturing (WAAM). Metode ini memungkinkan konsumen untuk membuat struktur logam menggunakan mesin 6-sumbu. Metode ini dapat mencetak 2 kilogram bahan per jam.

Printer 3D adalah kombinasi dari tukang las dan nosel. Ini digunakan untuk meletakkan batang logam lapis demi lapis. Robot ini kompatibel dengan stainless steel, perunggu, aluminium dan Inconel dan bekerja mirip dengan besi solder. MX3D telah menyatakan bahwa, “kami menggabungkan robot industri dengan mesin las untuk mengubahnya menjadi printer 3D yang bekerja dengan perangkat lunak kami sendiri.”

Memang benar bahwa Mesin Cetak Bangunan 3D adalah bidang yang terus berkembang dan telah menjadi solusi yang layak untuk banyak proyek konstruksi. Insinyur harus menunggu dan melihat sejauh mana teknologi baru ini akan mendorong batas infrastruktur.

Baca Juga:  Teknologi Bangunan Cerdas, Penerapan Sensor dan Aplikasinya

 

Sumber:Azobuild.com

Komentar

comments

Tags

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker