Oops! It appears that you have disabled your Javascript. In order for you to see this page as it is meant to appear, we ask that you please re-enable your Javascript!
Energi HijauKelistrikan dan Elektrik

MPPT Vs PWM Mana yang Terbaik untuk Sistem Surya?

Kelebihan - kekurangan MPPT dan PWM

MPPT Vs PWM Mana yang Terbaik untuk Sistem listrik tenaga Surya?. Kami telah mengumpulkan sejumlah kecil informasi yang diharapkan akan membantu Anda memahami dengan lebih baik apa perbedaannya, dan mengapa Anda harus memilih MPPT atau Pengontrol Surya jenis PWM untuk sistem tenaga surya.

Pengontrol pengisian daya diperlukan di hampir semua sistem tenaga surya yang memanfaatkan baterai. Tugas controller adalah mengatur daya yang mengalir dari panel surya ke baterai. Mengisi daya baterai yang terlalu lama bisa mengurangi masa pakai baterai dan yang paling buruk bisa merusak baterai hingga tidak dapat digunakan lagi.

Pengontrol pengisian daya paling sederhana hanya memonitor tegangan baterai dan membuka rangkaian, menghentikan pengisian, ketika tegangan baterai naik ke tingkat tertentu. Pengontrol pengisian daya tipe lama menggunakan relai mekanis untuk membuka atau menutup sirkuit, menghentikan atau menyalakan daya pada baterai.

 

MPPT Vs PWM, Sistem Kerja

Pengontrol pengisian daya yang lebih modern menggunakan Pulse Width Modulation (PWM) untuk secara perlahan menurunkan jumlah daya yang diterapkan pada baterai saat baterai akan terisi penuh. Jenis pengontrol ini memungkinkan baterai terisi penuh dengan lebih sedikit tekanan pada baterai, memperpanjang usia baterai. juga dapat membuat baterai dalam keadaan terisi penuh (disebut “float”) tanpa batas. PWM lebih kompleks, tetapi tidak memiliki koneksi mekanis untuk diputus.

Baca Juga:  JENIS DAN KARAKTERISTIK KONSTRUKSI KABEL BAWAH LAUT

Jenis pengendali solar charge terbaru dan terbaik disebut Maximum Power Point Tracking atau MPPT. Pengontrol MPPT pada dasarnya mampu mengubah tegangan berlebih menjadi arus listrik. Ini memiliki keunggulan di beberapa bidang yang berbeda.

Sebagian besar sistem tenaga surya menggunakan baterai 12 volt, seperti yang Anda temukan di mobil. (Beberapa menggunakan voltase lain) Panel surya dapat menghasilkan voltase yang jauh lebih besar daripada yang dibutuhkan untuk mengisi baterai. Intinya MPPT  mengubah tegangan berlebih menjadi amp, voltase muatan dapat dijaga pada tingkat yang optimal sementara waktu yang diperlukan untuk mengisi penuh baterai berkurang. Ini memungkinkan sistem tenaga surya untuk beroperasi secara optimal setiap saat.

Area lain yang ditingkatkan oleh pengontrol MPPT adalah kehilangan daya. Tegangan lebih rendah pada kabel yang berjalan dari panel surya ke pengontrol muatan menghasilkan hilangnya energi yang lebih tinggi pada kabel daripada tegangan yang lebih tinggi. Dengan pengontrol muatan PWM yang digunakan dengan baterai 12v, tegangan dari panel surya ke pengontrol muatan biasanya 18V.

Menggunakan pengontrol MPPT memungkinkan voltase yang jauh lebih tinggi pada kabel dari panel ke pengontrol muatan matahari. Kontroler MPPT kemudian mengubah tegangan berlebih menjadi ampli tambahan. Dengan menjalankan tegangan yang lebih tinggi pada kabel dari panel surya ke pengontrol, kehilangan daya pada kabel berkurang secara signifikan.

Baca Juga:  Panel surya untuk konstruksi jalan raya. Solusi listrik murah masa depan

Saat menggunakan panel “Grid Connect” tegangan tinggi dengan tegangan VOC di atas 35v untuk mengisi baterai bank 12v, satu-satunya opsi pengontrol adalah pengontrol MPPT.

Fungsi terakhir dari pengendali muatan matahari modern adalah mencegah aliran arus balik. Pada malam hari, ketika panel surya tidak menghasilkan listrik, listrik sebenarnya dapat mengalir mundur dari baterai melalui panel surya, menguras baterai. Pengontrol muatan dapat mendeteksi ketika tidak ada energi yang datang dari panel surya dan membuka sirkuit, melepaskan panel surya dari baterai dan menghentikan aliran arus balik.

 

Kelebihan MPPT dan PWM

PWM Type Solar Controllers MPPT Solar Controllers
Kelebihan
  • Pengontrol PWM dibangun berdasarkan teknologi yang telah teruji waktu. Mereka telah digunakan selama bertahun-tahun dalam sistem Solar, dan sudah mapan– Kontroler ini tidak mahal, biasanya dijual dengan harga kurang dari $ 350
  • Pengontrol PWM tersedia dalam ukuran hingga 60 Amps
  • Pengontrol PWM tahan lama, sebagian besar dengan pendingin gaya pendingin pasif
  • Kontroler ini tersedia dalam berbagai ukuran untuk berbagai aplikasi
  • Kontroler MPPT menawarkan potensi peningkatan efisiensi pengisian daya hingga 30% – Kontroler ini juga menawarkan kemampuan potensial untuk memiliki array dengan tegangan input lebih tinggi daripada bank baterai
  • Anda bisa mendapatkan ukuran hingga 80 Amps
  • Jaminan pengontrol MPPT biasanya lebih panjang dari unit PWM
  • MPPT menawarkan fleksibilitas besar untuk pertumbuhan sistem
  • MPPT adalah satu-satunya cara untuk mengatur modul grid connect untuk pengisian baterai
Baca Juga:  LenSolar Bersama BUMN Sinergikan Percepatan Listrik Tenaga Surya

 

Kelemahan MPPT dan PWM

Kekurangan MPPT Vs PWM
  • Tegangan nominal input surya harus cocok dengan tegangan nominal bank baterai jika Anda akan menggunakan PWM
  • Belum ada kontroler tunggal berukuran lebih dari 60 amp DC
  • Banyak unit pengontrol PWM yang lebih kecil tidak terdaftar dalam UL
  • Banyak unit pengontrol PWM yang lebih kecil datang tanpa alat kelengkapan untuk saluran
  • Pengontrol PWM memiliki kapasitas terbatas untuk pertumbuhan sistem
  • Tidak dapat digunakan pada modul koneksi jaringan tegangan tinggi
  • Pengontrol MPPT lebih mahal, kadang-kadang harganya dua kali lipat dari pengontrol PWM
  • Unit MPPT umumnya lebih besar dalam ukuran fisik
  • Mengukur susunan Solar yang tepat bisa jadi menantang tanpa panduan produsen pengontrol MPPT
  • Menggunakan pengontrol MPPT memaksa array Surya terdiri dari modul fotovoltaik seperti dalam string serupa

 

 

 

 

Komentar

comments

Tags
apa itu mppt apa itu pwm fungsi mppt fungsi pwm mppt-vs-pwm

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker