News

Penjelasan Pasal 4 & 5 Nato Terkait Dugaan Serangan Rusia ke Perbatasan Polandia

Apakah serangan Rusia ke Polandia Akan memicu perang Dunia ke 3

Penjelasan Pasal 4 & 5 Nato Terkait Serangan Rusia ke Perbatasan Polandia. Sebuah ledakan mematikan terjadi di wilayah Polandia anggota NATO di dekat perbatasannya dengan Ukraina pada hari Selasa, dan Amerika Serikat dan sekutunya mengatakan mereka sedang menyelidiki laporan yang belum dikonfirmasi bahwa ledakan itu disebabkan oleh rudal Rusia. ( Note! Proses Investigasi masih berlangsung bisa saja misil terjadi karena trajectory air deffense S300 ukraina yang aktif mengejar misil Rusia)

Ledakan itu, yang menurut petugas pemadam kebakaran menewaskan dua orang, menimbulkan kekhawatiran perang Rusia di Ukraina menjadi konflik yang lebih luas. Otoritas Polandia mengatakan itu disebabkan oleh roket buatan Rusia, tetapi kementerian pertahanan Rusia membantah terlibat.

Jika ditentukan bahwa Moskow yang harus disalahkan atas ledakan itu, itu dapat memicu prinsip pertahanan kolektif NATO yang dikenal sebagai Pasal 5, di mana serangan terhadap salah satu anggota aliansi Barat dianggap sebagai serangan terhadap semua, memulai musyawarah untuk merespon potensi militer.

Namun, sebagai kemungkinan pendahuluan untuk keputusan semacam itu, Polandia pertama-tama meminta pertemuan NATO pada hari Rabu di bawah Pasal 4 perjanjian itu, kata para diplomat Eropa. Itu adalah panggilan untuk konsultasi di antara sekutu dalam menghadapi ancaman keamanan, memberikan lebih banyak waktu untuk menentukan langkah apa yang harus diambil.

Baca Juga:  Cat Anti Virus Corona Dari Nippon Paint Sudah Dilaunching

Berikut penjelasan Pasal 5 dan yang mungkin terjadi jika diaktifkan:

APA ITU PASAL 5 Nato?

Pasal 5 adalah landasan perjanjian pendiri NATO, yang dibuat pada tahun 1949 dengan militer AS sebagai andalan kuatnya untuk melawan Uni Soviet dan satelit blok Timurnya selama Perang Dingin. Piagam menetapkan bahwa “Para Pihak setuju bahwa serangan bersenjata terhadap satu atau lebih dari mereka di Eropa atau Amerika Utara akan dianggap sebagai serangan terhadap mereka semua.”

“Mereka setuju bahwa, jika serangan bersenjata semacam itu terjadi, masing-masing dari mereka, dalam melaksanakan hak pembelaan diri individu atau kolektif yang diakui oleh Pasal 51 Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa, akan membantu Partai atau Pihak-pihak yang diserang dengan mengambil segera, secara individu dan bersama dengan Para Pihak lainnya, tindakan yang dianggap perlu, termasuk penggunaan kekuatan bersenjata, untuk memulihkan dan menjaga keamanan wilayah Atlantik Utara,” katanya.

Baca Juga:  Peneliti Belanda Pecahkan Rekor Efisiensi Panel Surya Diatas 30%

DAN APA ITU PASAL 4?

Pasal 4 menyatakan bahwa anggota NATO “akan berkonsultasi bersama setiap kali, menurut salah satu dari mereka, integritas wilayah, kemerdekaan politik atau keamanan salah satu Pihak terancam.”

Dalam beberapa jam setelah ledakan di Polandia pada hari Selasa, dua diplomat Eropa mengatakan bahwa Polandia meminta pertemuan NATO berdasarkan Pasal 4 untuk konsultasi.

BAGAIMANA PASAL 5 PEMICU PERANG UKRAINA?

Karena Ukraina bukan bagian dari NATO, invasi Rusia pada bulan Februari tidak memicu Pasal 5, meskipun Amerika Serikat dan negara anggota lainnya bergegas memberikan bantuan militer dan diplomatik ke Kyiv.

Namun, para ahli telah lama memperingatkan potensi limpahan ke negara-negara tetangga di sayap timur NATO yang dapat memaksa aliansi untuk merespons secara militer.

Tindakan Rusia seperti itu, baik disengaja maupun tidak, telah meningkatkan risiko perluasan perang dengan menarik negara lain langsung ke dalam konflik.

APAKAH MEMINTA PASAL 5 OTOMATIS?

Tidak. Setelah serangan terhadap negara anggota, yang lain berkumpul untuk menentukan apakah mereka setuju untuk menganggapnya sebagai situasi Pasal 5.

Baca Juga:  Helikopter Apache AH-64 Diupgrade Oleh Boeing dengan Teknologi Super Canggih

Tidak ada batasan waktu berapa lama konsultasi semacam itu dapat dilakukan, dan para ahli mengatakan bahwa bahasanya cukup fleksibel untuk memungkinkan setiap anggota memutuskan seberapa jauh harus menanggapi agresi bersenjata terhadap yang lain.

APAKAH ARTIKEL 5 SUDAH DIPAKAI SEBELUMNYA?

Ya. Pasal 5 telah diaktifkan sekali sebelumnya – atas nama Amerika Serikat, sebagai tanggapan atas serangan pembajakan pesawat pada 11 September 2001 di New York dan Washington.

APA YANG BIDEN KATAKAN TENTANG KOMITMEN PASAL 5?

Sementara bersikeras bahwa Amerika Serikat tidak tertarik berperang melawan Rusia, Presiden Joe Biden telah mengatakan sejak awal invasi Moskow bahwa Washington akan memenuhi komitmen Pasal 5 untuk membela mitra NATO.

“Amerika sepenuhnya siap dengan sekutu NATO kami untuk mempertahankan setiap jengkal wilayah NATO. Setiap jengkal,” kata Biden di Gedung Putih pada bulan September. Dia telah menyatakan sebelumnya bahwa “tidak ada keraguan” bahwa pemerintahannya akan menegakkan Pasal 5.

Sumber: reuters

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Non Aktifkan Adblocker untuk Bisa membaca Artikel Kami