Pengetahuan kayu

Pengeringan Kayu, Panduan Teknis Pengeringan Kayu dengan Kiln Dryer

Pengeringan Kayu, Panduan Teknis Pengeringan Kayu dengan Kiln Dryer. Pengeringan kayu adalah suatu proses pengeluaran air dari dalam kayu hingga mencapai kadar air yang seimbang dengan lingkungan dimana kayu akan digunakan tanpa menurunkan kualitas kayu tersebut.

Keuntungan utama mengeringkan kayu sebelum dijadikan produk, antara lain :
  • Membebaskan kayu dari serangan jamur.
  • Menstabilkan dimensi kayu, sehingga kayu tidak akan lagi mengalami perubahan bentuk, retak maupun pecah.
  • Menjadikan warna kayu lebih cerah/terang.
  • Rendemen produk berkualitas baik meningkat.
  • Memudahkan kayu untuk dicat dan dipelitur (finishing).

Syarat Teknik Pengeringan Kayu

Tiga syarat utama yang harus dipenuhi dalam Teknik Pengeringan kayu, yaitu:
  • Cukup energi panas
Energipanas digunakanuntuk memanaskan/menguapkan air dari dalam kayu, terutama pada kayu yang kadar airnya sudah mencapai 30 %. Untuk mengeringkan kayu tersebut hingga ke kadar air di bawah 15 % memerlukan penambahan panas.
  • Cukup kelembaban
Kelembaban ini disesuaikan dengan tingkat kadar air kayu.
  • Sirkulasi udara
Sirkulasi udara yang baik dapat menghantarkan panas secara merata mengenai seluruh permukaan kayu dari setiap tumpukan. Makin cepat peredaran udara semakin cepat kayu mengering dan semakin merata tingkat kekeringannya. Sirkulasi udara yang normal untuk pengeringan adalah 2 m/detik

Kadar Air Keseimbangan

Keseimbangan Kadar air keseimbangan (KA.k)adalah kadar air kayu pada kondisi dimana kayu tidak akan mengeluarkan atau menyerap air kembali ke/dari lingkungannya. Kadar air kayu kering yang dipersyaratkan tidak sama untuk setiap tujuan pemakaian.

Dasar penentuan kekeringan kayu adalah dengan mempertimbangkan KA.k tempat tujuan produk kayu nantinya, agar dimensi kayu tetap stabil selama pemakaian. Nilai kadar air untuk setiap tujuan penggunaan kayu dapat dilihat pada Tabel Dibawah

Kadar AirTujuan Pemakaian
20%Kayu terhindar dari serangan jamur pewarna dan bubuk kayu basah
17%-16%Pintu luar, alat pertanian, kursi kebun
15%Kayu untuk kegunaan umum
13%-11%Mebel    kayu,    pintu    dalam    ruangan    yang    kadang    dipanasi

/berpendingin

12%-10%Produk  kayu  dan lantai kayu dalam  ruangan  yang  terus  menerus dipanasi atau berpendingin
10%-9%Produk kayu yang dekat dengan sumber panas atau berpendingin
9%-7%Lantai kayu yang di atasnya ada pemanas
5%-7%Peralatan musik

 

Teknik Pengeringan Kayu

Kayu dapat mengering dengan cepat tanpa menurunkan kualitasnya bergantung pada : 1) kondisi alat pengeringan, 2) teknik penu mpukan, 3)penggunaan bagan pengeringan. Cara mempertahankan tingkat kekeringan dan kualitas kayu yang sudah kering sangat bergantung pada kondisi gudang penyimpanan dan penataan kayu tersebut.

Pelaksanaan pengeringan meliputi kegiatan persiapan, pengamatan proses pengeringan dan pencegahan cacat.

Persiapan pengeringan kayu

Kayu yang akan dikeringkan sebaiknya disusun secara horizontal menggunakan ganjal dengan kriteria seperti tercantum pada Tabel, serta permukaan tumpukan yang paling atas diberi beban pemberat.

Sticker atau ganjal sebaiknya dibuat dari kayu sejenis dengan kayu yang akan dikeringkan, lurus, bebas mata kayu, kering dan awet agar kayu dapat mengering tanpa mengalami cacat bentuk dan noda warna. Agar sirkulasi udara dapat bebas dan merata, maka tumpukan diberi ganjal pembatas dengan tumpukan di atasnya dan harus ada ruang kosong antara kayu dengan dinding dan langit-langit ruang pengering.

Tebal Kayu (cm)Tebal Ganjal (cm)Jarak Antar Ganjal (cm)
2230-50
2,52,530-50
32,560
4360
53,560
63,590
Sebaiknya kayu dikelompokkan menurut ketebalan yang sama, kemudian apabila memungkinkan sesuaikan lebar dan panjang kayu. Kayu paling tebal sebaiknya diletakkan di bawah dan kayu yang lebih tipis di atasnya. Siapkan tumpukan ini di luar pintu dapur pengeringan.
pengeringan kayu

Apabila terdapat keterbatasan alat kerja, penumpukan bisa dilakukan langsung di dalam ruang pengering secara manual.

 

Proses Pengeringan Kayu

Distribusi panas bisa mulai dilakukan setelah pintu pengering tertutup. Pada awal proses gunakan suhu rendah, berkisar antara 40-50°C (bergantung pada jenis dan kondisi kayu). Suhu dinaikkan secara perlahan-lahan dan disesuaikan dengan tingkat penurunan kadar air.

Jika kayu tahan terhadap panas, setelah kadar air mencapai di bawah 20%, suhu bisa dinaikkan hingga 80°C atau lebih. Yang penting diperhatikan adalah menjaga kualitas kayu hingga level MC memenuhi syarat. Untuk itu selama proses pengeringan perlu pengawasan selama 24 jam.

mesin pengering kayu

Agar udara bisa terdistribusi secara merata ke seluruh bagian kayu, penting memperhatikan cara penumpukan di dalam ruang pengering. Kapasitas ruangan untuk dapur pengeringan yang ideal, sekitar 25 M3.
Pengamatan jalannya pengeringan penting dilakukan agar perkembangan kadar air dan cacat yang terjadi dapat diketahui. Suhu dan kelembaban ruangan dipantau secara berkala agar kualitas kayu yang sedang dikeringkan tetap terjaga.

Untuk memudahkan pengontrolan suhu dalam ruangan, dapat digunakan alat thermocouple yang bisa dipasang diluar ruangan. Bila suhu ruangan terlalu kering, maka perlu segera dilakukan penyemprotan dengan air. Demikian pula bila panas ruangan tidak terpenuhi di musim hujan atau di malam hari, bisa dinyalakan tungku. Suhu tungku yang diinginkan dapat dicapai dan dipertahankan dengan cara mengatur volume bahan bakar atau besar kecilnya pengapian tungku.

Untuk mengetahui perkembangan kadar air kayu setiap saat, maka dari sejumlah sortimen yang akan dikeringkan dipilih beberapa contoh secara acak untuk diamati kadar airnya secara berkala. Pengeringan dihentikan apabila kadar air dari contoh-contoh uji terpilih telah memenuhi persyaratan yang diminta.

Untuk mendapatkan data yang akurat, hasil pengukuran kadar air akhir pengeringan menggunakan alat dibandingkan juga dengan hasil pengukuran menggunakan metode oven.

 

Cacat pengeringan kayu dan pencegahannya

Pencegahan terjadinya retak, pecah dan perubahan bentuk terhadap jenis-jenis kayu yang kadar resinnya tinggi atau mengandung tilosis dalam lumennya dapat ditanggulangi dengan melakukan penumpukan yang benarseperti telah dijelaskan sebelumnya, serta mengukusi kayu selama beberapa waktu, kemudian menutupi kedua ujungnya dengan flinkut.

Kegiatan ini dilakukan sebelum kayu dikeringkan. Selama pengeringan, suhu dan kelembaban ruangan selalu dipantau agar tidak terjadi perubahan suhu dan kelembaban yang tidak terkendali. Untuk jenis-jenis kayu yang peka terhadap jamur, supaya dikeringkan sesegera mungkin menggunakan suhu minimum 55 C.

 

Penanganan Setelah Pengeringan Kayu

Penanganan Kayu Setelah Dikeringkan Penanganan kayu/sortimen yang telah kering perlu dilakukan agar kualitas kayu tidak mengalami penurunan. Seperti diketahui, kayu adalah bahan yang bersifat higroskopis, yaitu dapat menyerap dan mengeluarkan air kembali sesuai dengan suhu dan kelembab an lingkungannya, hingga tercapai keseimbangan dengan lingkungannya.

Kayu yang sudah kering bila ditempatkan di lingkungan luar yang tidak terlindungi dari curah hujan dan panas atau penempatannya di atas lantai yang tergenang air, lama kelamaan kadar airnya akan naik kembali. Oleh karena itu, penanganan terhadap kayu yang telah dikeringkan perlu dilakukan secara hati-hati agar kualitasnya tetap terjaga.

Beberapa cara yang bisa ditempuh untuk mempertahankan kadar air kayu agar tidak berubah setelah dikeringkan, antara lain adalah :
  • Kayu kering setelah keluar ruang pengeringan harus diletakkan di area yang terlindung dari panas dan hujan. Jangan disatukan dengan tumpukan kayu basah karena akan menyerap air kembali.
  • Cara menumpuk kayu kering sama seperti cara menumpuk kayu ketika proses pengeringan berlangsung
  • Atap bangunan terbuat dari seng dan terdapat dinding dengan ventilasi udara yang baik.
  • Sirkulasi udara dijaga agar tetap merata dan akan lebih baik lagi kalau terdapat fan/kipas di dalam bangunan tersebut.
  • Apabila penyimpanan dilakukan di musim penghujan, maka sebaiknya didalam bangunan dipasang alat pemanas ruangan.
  • Menutupi permukaan kedua ujung sortimen dengan flinkut,lilin, atau cat agar air tidak masuk kembali melalui kedua ujung tersebut.
  • Kayu olahan yang akan diekspor, dibungkus rapat dengan bahan atau plastik yang kedap air.
Sumber: Modul Bimbingan teknis pengeringan kayu Oleh: Efrida Basri

 

Kata Kunci:

Suhu oven untuk menyimpan kayu,Alat untuk pengeringan kayu,cara menumpuk kayu agar tidak pecah,kerajinan mebel dan trik pengeringan kayu,konstruksi oven kayu,teknik mengeringkan kayu bulat diameter 30 cm dengan oven

Komentar

comments

Baca Juga:  Barecore, Proses Pembuatan Barecore dan Harga Eksport Barecore
Tags
membuat mesin pengeringan kayu mesin pengeringan kayu panduan pengeringan kayu pengeringan kayu pengeringan kayu agar cepat pengeringan kayu dengan oven pengeringan kayu yang mudah pengeringan kayu yang murah teknis pengeringan kayu tips pengeringan kayu

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker