KonstruksiMaterial

Pengujian non-destruktif Material Konstruksi

Mengenal Metode Uji Material Non Destruktif

Pengujian non-destruktif Material Konstruksi. Pengujian non-destruktif — biasa disebut NDT — adalah nama umum untuk pengujian yang dilakukan pada material yang tidak menyebabkan kerusakan pada sampel.

Biasa juga disebut sebagai pemeriksaan non-destruktif, inspeksi non-destruktif, dan evaluasi non-destruktif. Tidak seperti metode pengujian destruktif, uji non-destruktif menawarkan cara untuk menganalisis sampel yang paling lembut dan paling rumit, serta struktur yang sangat besar.

Dimana metode pengujian destruktif akan menginduksi beberapa regangan, abrasi mekanis, perubahan kimia, kerusakan radiasi atau cara lain memecahkan sampel untuk menganalisisnya, metode pengujian non-destruktif cenderung menggunakan gelombang elektromagnetik karena mereka tidak merusak sampel sementara, di saat yang sama, memberikan informasi tentangnya.

 

Metode Pengujian non-destruktif

Metode pengujian non-destruktif sering dibagi menjadi berbagai kategori dan ini sering diatur oleh jenis gelombang yang digunakan dalam analisis. Beberapa contoh paling umum dari ini adalah medan magnet, gelombang ultrasonik dan sinar-X yang membentuk pengujian partikel magnetik umum (MPT), pengujian ultrasonik (UT), dan kelas pengujian radiografi (RT), masing-masing. Ini bukan satu-satunya contoh area pengujian non-destruktif, tetapi hanya menampilkan beberapa gelombang elektromagnetik yang berbeda yang dapat digunakan.

Baca Juga:  Hadapi MEA Pemerintah Pacu Sertifikasi Tenaga Konstruksi

Karena pemeriksaan non-destruktif melibatkan metode yang menggunakan gelombang elektromagnetik yang berbeda, sampel yang diukur tidak terbatas pada ukuran tertentu — yang sering terjadi pada banyak metode destruktif di mana terdapat batas ukuran sampel.

Inilah sebabnya mengapa sampel konstruksi besar dapat diuji dan industri konstruksi / teknik sipil adalah salah satu industri yang diuntungkan oleh berbagai metode pengujian non-destruktif yang tersedia. Selain itu, tidak seperti pengujian destruktif, pengujian non-destruktif juga dapat dilakukan pada jalur manufaktur dan perakitan untuk menganalisis sampel secara real-time.

Area lain yang tersedia bagi mereka yang menggunakan teknik non-destruktif daripada pengujian destruktif adalah ketika item perlu diperbaiki, karena memungkinkan area yang rusak untuk diidentifikasi (dan kemudian diperbaiki) tanpa menyebabkan kerusakan lebih lanjut pada item tersebut.

Salah satu bidang yang umum digunakan saat ini adalah selama proses pembuatan bahan / konstruksi itu sendiri, karena metode yang tersedia dapat menunjukkan kepada operator jika penyambungan dan peleburan bahan dilakukan dengan standar yang tinggi dan tidak mungkin pecah dan berpotensi membahayakan. kepada siapa pun yang memasang / mengerjakan materi (serta siapa pun di sekitar bangunan). Jadi, ruang lingkup yang tersedia, dan industri yang menggunakan metode non-destruktif tersebar luas.

Baca Juga:  Penawaran Proyek Konstruksi, Tips Mengajukan Penawaran Proyek

Selain tidak merusak sampel, ada beberapa alasan mengapa non-destruktif digunakan, dan itu juga dapat digunakan untuk mendapatkan banyak informasi tentang sampel yang dianalisis.

Satu keuntungan lainnya adalah bahwa operator tidak pernah menghadapi risiko apa pun karena gelombang yang digunakan pada umumnya tidak berbahaya bagi manusia. Ada satu pengecualian, dan saat itulah sinar-X digunakan — karena, seperti halnya area mana pun di bidang medis, sinar-X perlu digunakan dalam lingkungan yang terkendali sehingga operator tidak terpapar radiasi yang berlebihan.

Tetapi, secara keseluruhan, mereka adalah kelas metode yang aman untuk operator dan lingkungan lokal tempat mereka digunakan. Keuntungan utama lainnya adalah mereka memiliki pengulangan yang tinggi dan hasil dari beberapa tes dapat dikorelasikan dengan mudah, yang menjadikannya serangkaian metode yang ideal untuk aplikasi kontrol kualitas.

Baca Juga:  Rencana Manajemen Konstruksi, Tujuan dan Tahapannya

Dalam hal informasi yang tersedia dengan metode pengujian non-destruktif, itu bervariasi antara berbagai teknik yang digunakan. Secara keseluruhan, operator dapat memperoleh berbagai informasi tentang sifat fisik suatu material, dan ini termasuk ketahanan benturan, daktilitas, hasil, kekuatan tarik, ketangguhan patah dan kekuatan kelelahan material.

Namun, teknik non-destruktif paling baik digunakan ketika tujuannya adalah untuk melihat apakah ada masalah dengan materi yang dipertanyakan (bukan sifat menguntungkannya), termasuk apakah ada diskontinuitas, perbedaan karakteristik bahan, kerusakan korosi, delaminasi, disbond, void, atau inklusi dalam sampel. Secara keseluruhan, mereka telah menjadi kelas teknik yang berguna karena banyak alasan yang diuraikan di atas.

Komentar

comments

Tags
metode pengujian non destriktif pengujian material pengujian non destriktif

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker