Konstruksi

Penjadwalan Proyek Konstruksi, Panduan untuk Kontraktor Konstruksi

Panduan Merencanakan Jadwal Proyek Konstruksi yang Efisien

Penjadwalan Proyek Konstruksi, Panduan untuk Kontraktor Konstruksi. Penjadwalan sangat penting untuk keberhasilan proyek konstruksi. Penjadwalan yang tepat menjamin penyelesaian proyek konstruksi tepat waktu dan sesuai anggaran dengan menguraikan bagaimana tugas dilaksanakan, langkah dari kegiatan yang dilaksanakan, serta metode dan urutan di mana bahan dikirim. Beberapa pokok pokok yang perlu diperhatikan yang menggambarkan pentingnya penjadwalan konstruksi:

  • Memiliki jadwal konstruksi memungkinkan perusahaan untuk melihat apakah jadwal yang ditetapkan oleh klien dapat dicapai atau tidak.
  • Penjadwalan menetapkan tanggal untuk tugas dan kegiatan proyek.
  • Ini memungkinkan perusahaan dan kontraktor untuk memperkirakan biaya awal.
  • Jadwal proyek digunakan untuk menyiapkan tender dan perkiraan penawaran.
  • Penjadwalan memungkinkan manajer proyek dan direktur untuk mencocokkan peralatan, bahan, tenaga kerja, dan semua sumber daya lainnya dengan tugas dan kegiatan dari waktu ke waktu, di mana penggunaan sumber daya dioptimalkan.
  • Penjadwalan memungkinkan urutan tugas yang mempersiapkan tim untuk kegiatan selanjutnya yang perlu dieksekusi.
  • Dengan mengurutkan tugas dan kegiatan untuk perlindungan tempat kerja maksimum, kinerja keselamatan ditingkatkan.
  • Memiliki jadwal konstruksi memungkinkan tim konstruksi menentukan tujuan mereka dan melihat tanggal yang dibutuhkan untuk direalisasikan.
  • Penjadwalan mengurangi waktu henti dan hambatan produksi, sehingga menghilangkan keterlambatan dalam pengiriman seluruh proyek, memastikan bahwa proyek selesai dalam waktu sesingkat mungkin.
  • Jadwal konstruksi yang terperinci berfungsi sebagai media untuk memantau kemajuan pekerjaan konstruksi, dan untuk menyandingkan pekerjaan yang sebenarnya dengan jadwal untuk bekerja jika eksekusi berjalan dengan kompeten.
  • Jadwal konstruksi yang terperinci juga dapat dibandingkan dengan kinerja dan pencapaian konstruksi aktual untuk membagi kewajiban penundaan proyek yang disebabkan oleh pemogokan pekerjaan, permintaan perubahan pemilik, dan acara yang tidak direncanakan lainnya.

Karena proyek konstruksi pada dasarnya banyak tugas konstruksi yang lebih kecil, memiliki jadwal konstruksi yang terencana dapat mengoordinasikan semua tugas individu ini dan orang-orang yang bertanggung jawab untuk menyelaraskan semua aspek dinamis dari lokasi konstruksi.

Baca Juga:  Manajemen Konstruksi, Rencana dan Detail Pelaksanaannya di Lapangan

Pedoman Penjadwalan proyek Konstruksi yang baik

Ada banyak praktik penjadwalan sederhana dalam konstruksi. Tetapi dengan proyek yang lebih besar dan lebih kompleks, ada kebutuhan untuk prosedur penjadwalan yang lebih formal. Memiliki jadwal konstruksi yang terperinci, praktis, mudah digunakan berarti pemasok akan tahu persis kapan dan apa yang harus dikirim, subkontraktor juga tahu kapan harus memesan pekerja dan pedagang mereka, kontraktor umum Anda dan pemangku kepentingan lainnya dapat memantau proyek, dan pemilik proyek dapat melihat keseluruhan kemajuan konstruksi.

Jadwal proyek yang baik adalah jadwal yang akurat dan diperbarui di mana komunikasi pada proyek diprioritaskan dan kolaborasi dipastikan untuk mendukung keberhasilan penyelesaian suatu proyek. Titik awal yang bagus untuk merumuskan jadwal proyek yang dipikirkan dengan matang adalah menanyakan kepada diri Anda pertanyaan-pertanyaan berikut. Jika jadwal konstruksi Anda dapat menjawab pertanyaan-pertanyaan ini, Anda siap untuk mengatur proyek dan melacak kemajuannya.

  • Tugas apa yang perlu dilakukan?
  • Kapan mereka perlu dilakukan, dan dalam urutan apa?
  • Berapa lama masing-masing tugas?
  • Sumber daya apa yang dibutuhkan untuk setiap tugas?
  • Siapa yang memiliki kompetensi untuk melakukan setiap tugas?
  • Ketergantungan apa yang ada di antara tugas-tugas?
  • Apa tonggak proyek dan pekerjaan apa yang perlu dilakukan pada titik-titik tersebut?

Dalam membuat jadwal proyek konstruksi, berikut ini adalah beberapa metode umum yang digunakan:

  • Lembar kerja Excel. Ini adalah salah satu cara paling sederhana untuk tetap teratur. Orang yang bekerja di proyek dapat memiliki akses ke dokumen di lembar Excel dan menambahkan komentar mereka, melampirkan foto mereka dan menambahkan catatan lainnya. Namun, dokumen biasanya berakhir sebagai tautan eksternal ke metode komunikasi lainnya (WhatsApp, email) dan mungkin tidak menyimpan semua detail komunikasi di satu tempat.
  • Gantt Charts. Grafik batang juga merupakan cara mudah untuk melacak proyek konstruksi. Gantt chart adalah yang paling mudah dari bar chart untuk membuat jadwal. Gantt Chart menampilkan daftar kegiatan dengan semua detail yang relevan termasuk waktu dan durasi.
  • Program Master Build. Program Master Build adalah jadwal termudah untuk menggunakan perangkat lunak Microsoft Project. Jadwal konstruksi Microsoft Project dikatakan sebagai yang terbaik dalam membuat jadwal terperinci hingga selesai. Namun, itu bukan hal tercepat atau termudah untuk dibuat karena membutuhkan perencana yang berpengalaman untuk membuat daftar setiap tugas individu dan meletakkan semuanya pada perangkat lunak proyek MS.
  • Penjadwalan Berorientasi Sumber Daya. Seperti namanya, teknik ini berputar di sekitar sumber daya proyek. Biasanya, ini digunakan dalam proyek dengan sumber daya yang tidak tersedia. Keterlambatan diharapkan dengan metode penjadwalan konstruksi ini karena waktu dialokasikan untuk menunggu sumber daya.
  • Teknik Line of Balance. Jenis penjadwalan konstruksi ini berfokus pada pekerjaan yang berulang dan sumber daya alokasi sesuai kebutuhan per langkah individu dari proses konstruksi atau operasi. Teknik penjadwalan ini mencegah keterlambatan di antara kegiatan dan berasal dari proses manufaktur.
  • Penjadwalan Q. Q di sini dapat berarti kuantitatif atau antrian. Ketika digunakan sebagai kuantitatif, ini mengacu pada kuantitas dalam berbagai aspek proyek yang membentuk seluruh jadwal proyek. Jika digunakan sebagai antrian, ini mengacu pada urutan antrian dan segmen yang berbeda antara aktivitas.
  • Metode Jalur Kritis. Teknik penjadwalan yang banyak digunakan ini menghitung waktu penyelesaian minimum untuk suatu proyek bersama dengan waktu mulai dan selesai yang mungkin untuk kegiatan proyek. Ini berfokus pada jalur kritis, yang mewakili set atau urutan kegiatan yang akan paling lama diselesaikan. Karena durasi jalur kritis mewakili waktu minimum yang diperlukan untuk menyelesaikan suatu proyek, setiap penundaan di sepanjang jalan akan berarti bahwa waktu tambahan diperlukan untuk menyelesaikan proyek.

Tonggak Proyek Konstruksi

Proyek konstruksi, apakah renovasi pribadi atau infrastruktur komersial, melewati fase yang sama. Tonggak umum dari proyek dalam konstruksi meliputi:

  • Persetujuan Proyek. Tonggak pencapaian ini tercapai setelah ukuran, fungsi, tujuan, dan kualitas proyek konstruksi ditentukan di samping estimasi biaya dan manfaat finansial yang diharapkan. Tonggak ini biasanya ditunjukkan dengan melengkapi formulir persetujuan atau kontrak penjualan. Ini adalah tonggak pertama yang memungkinkan proyek konstruksi untuk bergerak maju.
  • Tinjauan Persyaratan. Setelah semua persyaratan proyek ditentukan dan ditinjau melalui serangkaian pertemuan dan sesi tinjauan dokumen, dan klien setuju dengan apa yang disajikan oleh tim proyek, tonggak sejarah proyek lainnya dirayakan.
  • Persetujuan Desain. Persetujuan desain adalah tonggak penting lainnya ketika tim proyek melewati kebutuhan pelanggan dengan solusi dan desain konstruksi yang diusulkan untuk memenuhi tujuan desain konstruksi.
  • Eksekusi projek. Ini adalah awal dari konstruksi fisik yang sebenarnya.
    Tonggak Tahap Proyek. Ini adalah solusi spesifik yang diimplementasikan untuk menunjukkan tonggak yang ditandai dan dapat mencakup penyelesaian fase seperti penuangan beton, pemasangan pipa, instalasi jendela, atap, dll.
  • Serah Terima Proyek. Tonggak sejarah ini menandai penyelesaian keseluruhan proyek dan tiba pada akhir inspeksi dan pengujian yang luas dan sesi serah terima akhir di mana semua pemangku kepentingan sepakat bahwa semua pekerjaan telah selesai dan telah memenuhi semua persyaratan proyek.

Baca Juga:  Pintu otomatis untuk Rumah? Perhatikan Kelebihan dan kekuranganya

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker