NewsTeknologi Militer

Pentagon Menginginkan 1000 jet tempur yang dikemudikan AI untuk mendukung pilot manusia

Pentagon Amerika Serikat telah mengumumkan niatnya untuk mendanai pengembangan armada pesawat yang dipiloti kecerdasan buatan (AI-piloted). Kontrak tersebut telah memasuki tahap tender dengan rencana mengontrak dua kontraktor swasta untuk mengembangkan kapal tersebut.

Disebut proyek Collaborative Combat Aircraft (CCA), proyek ini merupakan bagian dari program senilai $6 miliar yang bertujuan untuk melibatkan setidaknya 1.000 drone baru di Angkatan Udara Amerika Serikat (USAF). Drone yang dikemudikan AI akan terbang bersama pilot manusia dan membantu memberikan perlindungan, pengawalan, dukungan tembakan, dan peran pengintaian.

Untuk dipertimbangkan, pesawat yang diusulkan harus mampu terbang setidaknya 30 kaki (9,1 meter) di atas tanah secara mandiri dan pada kecepatan gerak 600 mph (966 kpj). Armada drone yang dikemudikan AI harus mampu melakukan manuver berisiko dan mengawal serta melindungi pesawat berawak, membawa senjata untuk menyerang sasaran di darat dan udara, serta bertindak sebagai pengintai.

Baca Juga:  Miris! Huawei sebagai Pelopor 5G tapi tidak Bisa Membuat Smartphone 5G Karena Ini!

Pentagon berencana untuk memilih dua perusahaan pada musim panas ini untuk memproduksi ratusan pesawat dalam waktu lima tahun. Setiap pesawat diperkirakan berharga antara $10 dan $20 juta. Sebagai gambaran, harga satu unit F-35 baru adalah sekitar $100 juta, sedangkan B-21 bisa mencapai $750 juta per unit.

Ribuan pesawat tempur yang dikemudikan AI

“[Drone yang dikemudikan AI] menawarkan banyak hal yang tidak dirancang untuk dilakukan oleh pesawat tempur berawak tradisional,” kata Menteri Angkatan Udara Frank Kendall kepada Wall Street Journal.

Pesawat yang dikemudikan AI akan dirancang untuk dapat dibuang, melakukan satu atau dua misi sebelum dipensiunkan atau dihancurkan, sehingga membuatnya lebih murah dibandingkan pesawat berawak.

Hal ini, mungkin, juga merupakan bagian dari visi Pentagon yang lebih besar untuk “program Replikator” berupa drone yang dapat dibuang, yang disebut “attritable” untuk membantu AS memerangi kekuatan drone Tiongkok yang semakin meningkat.

Baca Juga:  China Mengungguli Amerika dalam Makalah Penelitian Chip Global

Boeing, Lockheed Martin, Northrop Grumman, General Atomics, dan Anduril Industries mengonfirmasi niat mereka untuk mengembangkan drone. General Atomics adalah penawar potensial lainnya, dan pendatang baru seperti Anduril juga kemungkinan besar akan mengajukan tawaran untuk program tersebut.
Boeing MQ-28 sedang dalam proses

Hanya Boeing yang telah merilis visinya untuk program tersebut dengan proposal MQ-28 “Ghost Bat” yang futuristik. “Boeing MQ-28 adalah pesawat tanpa awak baru yang menggunakan kecerdasan buatan untuk menjadi pengganda kekuatan. Pesawat ini dirancang untuk bekerja sebagai tim cerdas dengan pesawat militer yang ada untuk melengkapi dan memperluas misi lintas udara,” jelas Boeing di halaman web khusus “Ghost Bat”.

“MQ-28 memiliki kemampuan yang cukup untuk menyelesaikan pekerjaan – mulai dari ISR hingga peringatan dini taktis dan banyak lagi – namun dengan desain berbiaya rendah yang memungkinkan operator dengan percaya diri menempatkannya di garis depan,” tambah mereka.

Baca Juga:  Ukraina Kembangkan Ruudal Rakyat, Trembita Buatan Bengkel DIY

Pada bulan Agustus 2023, Wakil Menteri Pertahanan Kathleen Hicks menyatakan bahwa kendaraan otonom berkemampuan AI yang digunakan oleh militer AS akan menyediakan unit yang terjangkau dan dapat dibuang, sehingga secara signifikan meningkatkan laju inovasi militer yang lamban.

Daily Mail melaporkan bahwa USAF telah mengumumkan bahwa mereka akan membutuhkan 100 jet baru yang dikemudikan AI setiap tahunnya. Perusahaan telah disarankan untuk menjaga desain mereka tetap sederhana dan fokus pada persyaratan misi minimum daripada merencanakan setiap skenario yang mungkin terjadi. Namun, para pilot sebelumnya menentang hal ini, karena khawatir pesawat tak berawak dapat membuat mereka menjadi mubazir.

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Non Aktifkan Adblocker untuk Bisa membaca Artikel Kami