Beton dan SemenKonstruksi

Perawatan Batching Plant Beton Agar Investasi Terjaga

Pemeliharaan Batching plant Beton agar kinerja Optimal

Perawatan Batching Plant Beton Agar Investasi Terjaga. Perawatan batching plant beton lebih pada upaya pencegahan agar peralatan tetap optimal. Pemeliharaan preventif adalah memeriksa komponen-komponen dan memperbaiki atau menggantinya jika perlu. Untuk memelihara Batching plant beton dalam kondisi sempurna, aspek-aspek berikut harus diingat.

  • Menjaga Kebersihan batching Plant
  • Ikuti Tindakan Pengamanan
  • Kontrol Overmixing
  • Kontrol Transportasi berlebihan

 

1. Jaga kebersihan Batching Plant Beton

  • Kebersihan harus dijaga untuk meningkatkan masa pakai batching plant beton.
  • Mixer harus selalu dijaga kebersihannya. Jalankan mixer setidaknya sekali setiap hari dengan batu dan air untuk membersihkannya.
  • Bersihkan unit Penimbangan dari waktu ke waktu untuk mempertahankan kalibrasi yang sempurna.

 

2. Langkah-langkah Keamanan

  • Tindakan pencegahan keamanan harus diikuti di setiap bagian instalasi.
  • Sakelar shutdown darurat, pemutusan keselamatan pada konveyor dan motor kepala putar harus dimasukkan dalam instalasi.
  • Setiap orang yang bekerja di pabrik harus mengenakan aksesoris keselamatan seperti sarung tangan, celemek, helm, dll.
  • Pegangan tangan harus disediakan untuk tangga, tangga, dan lantai atas.
  • Kabel listrik harus diperiksa secara berkala.
  • Akses masuk ke lubang semen atau kompartemen agregat harus dibatasi.
Baca Juga:  Mengenal Jenis Beton dan Penggunaanya dalam Konstruksi

 

3. Perawatan Batching Plant: Kontrol Overmixing

  • Pencampuran bahan beton dalam batching plant harus dilakukan dengan kecepatan optimal.
  • Belt conveyor yang membawa bahan atau campuran harus diperiksa secara teratur dan gear conveyor harus dilumasi secara berkala.
  • Periksa perangkat lunak kumpulan secara teratur jika digunakan. Perangkat lunak pemeliharaan pabrik juga tersedia yang akan memberi peringatan ketika ada kegagalan dalam komponen pabrik.
  • Pembuangan bahan ke kompartemen pencampuran harus dilakukan dengan kecepatan optimal.
  • Pastikan untuk menghindari penghentian plant saat pencampuran dan pemakaian campuran.

4. Perawatan Batching Plant: Kontrol Over-transportasi

  • Campuran harus dikirim pada waktu yang tepat, sehingga truk harus tepat waktu untuk menerima produk atau campuran beton.
  • Truk Campuran harus dalam kondisi baik untuk mengangkut campuran. Keterlambatan dalam transportasi menyebabkan efek yang parah pada campuran.

Bersamaan dengan rekomendasi di atas, inspeksi pabrik batching harus dilakukan secara berkala dengan bantuan daftar periksa Perawatan batching plant terjadwal.

Baca Juga:  Batching Plant Beton Mobile, Inovasi untuk Menjangkau Beragam lokasi

Perawatan Batching Plant Beton Secara Terjadwal

Komponen Batching Plant harus terus diperiksa dan semua area pabrik harus diperiksa secara teratur. Untuk kemudahan perawatan batching plant, daftar periksa yang dijadwalkan disusun secara tepat waktu sebagai berikut:

  • Perawatan batching plant harian
  • Perawatan Mingguan
  • Pemeliharaan Bulanan
  • Pemeliharaan Semi-tahunan

1. Daftar Periksa Pemeliharaan Harian

Daftar periksa perawatan batching Plant harian meliputi:

  • Inspeksi Keselarasan dan keausan yang berlebihan pada ban berjalan
  • Pemeriksaan katup udara, silinder, dan gate.
  • Inspeksi level oli di semua komponen batching plant.
  • Kosongkan perangkap air, manifold dan tangki udara
  • Pemeriksaan keausan berlebihan komponen batch plant.
  • Aplikasi pelumas di mana pun diperlukan.
  • Periksa kebocoran udara atau hilangnya tekanan udara.

 

2. Daftar Periksa Pemeliharaan Mingguan

Daftar periksa perawatan mingguan batch plant meliputi:

  • Pemeriksaan sekrup dan baut dari semua komponen dan kencangkan jika ditemukan longgar.
  • Saringan udara pada blower aerasi harus dibersihkan atau diganti.
  • Bantalan semua mesin seperti sekrup pengumpan semen, konveyor pemuatan, katrol konveyor kepala dan ekor dll. Harus dilumasi.
  • Periksa wiper dan sesuaikan ke posisi yang tepat.
  • Periksa titik pivot gerbang agregat dan oleskan pelumas jika diperlukan.
Baca Juga:  Self compacting concrete, Inovasi Teknologi Pengecoroan Beton

 

3. Daftar Periksa Pemeliharaan Bulanan

Daftar periksa pemeliharaan bulanan batch plant meliputi:

  • Pemeriksaan papan konveyor dan menggantinya dengan yang baru jika diperlukan.
  • Cek sabuk konveyor dan sesuaikan ke posisi yang benar.
  • Memeriksa level oli di semua reduksi roda gigi.
  • Ventilasi filter silo dan pengumpul debu harus diperiksa.
  • Inspeksi berkenaan dengan kerja katup Pinch, bilah lampu, dan indikator level kompartemen penyimpanan.

 

4. Daftar Periksa Pemeliharaan Semi-tahunan

Daftar periksa pemeliharaan semi tahunan pabrik batch meliputi:

  • Pemeriksaan bantalan aerasi dan penggantiannya dengan yang baru jika perlu.
  • Pemeriksaan dan pengencangan Vanbelt Ganti jika rusak.
  • Bersihkan kompartemen Penyimpanan dan ganti ventilasi silo dan kolektor saluran.
  • Periksa keakuratan meteran air.
  • Periksa akurasi skala.
  • Periksa sekrup gantungan dan pengumpan, ganti jika rusak.

 

 

Komentar

comments

Tags

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker