KonstruksiTeknologi dan Inovasi

Perkembangan Robot Konstruksi dan Tantangan dalam Proyek

Robot Konstruksi Terus Mengalami Perkembangan yang Signifikan

Perkembangan Robot Konstruksi dan Tantangan dalam Proyek. Penelitian tentang penggunaan robot dalam konstruksi bukanlah hal baru – para ilmuwan telah mengeksplorasi potensi teknologi sejak tahun 1960-an. Namun, dalam dekade terakhir telah terjadi peningkatan yang signifikan dalam investasi, penelitian, dan penggunaan dunia nyata dari teknologi ini.

Lima Sektor Robot Konstruksi

Saat ini, ada lima bidang utama perkembangan robot konstruksi yang harus diperhatikan:

  • Robot produksi di tempat

Ini mungkin jenis aplikasi yang kebanyakan orang bayangkan ketika mereka berpikir tentang robotika dalam konstruksi. Dalam beberapa tahun terakhir telah lahir prototipe dan pengujian dengan berbagai robot konstruksi seperti Hadrian X, robot pembuat batu bata, atau Robo-Welder dari perusahaan Jepang Shmizu Corp yang dapat menangani berbagai tugas pengelasan. Demikian pula, ada beberapa contoh robot pencetakan 3D di tempat seperti struktur perumahan sosial Prancis ini yang mengklaim sebagai rumah pertama yang dicetak dalam 3D.

  • Robot konstruksi pra-fabrikasi

Lengan dan mesin robot telah digunakan selama beberapa dekade di lini produksi pabrik, sehingga tidak mengherankan jika pasar yang berkembang untuk rumah prafabrikasi juga menggunakan teknologi ini. Salah satu perusahaan konstruksi pabrikan yang menggunakan robotika di lini pabriknya adalah perusahaan California Katerra.

  • Kendaraan otonom
Baca Juga:  Teknologi Pendingin Radiatif Baru untuk Cat Bisa Menjaga Permukaan Lebih Dingin

Dari penggali hingga buldoser, ada banyak kendaraan lokasi pembangunan yang dipersiapkan untuk otomatisasi dalam konstruksi. Seperti yang kami tulis di blog kami tentang AI dalam konstruksi, perusahaan seperti Built Robotics menyediakan mesin untuk memindahkan tanah dan puing-puing tanpa campur tangan manusia. Itu pada akhirnya dapat memungkinkan pekerjaan pembangunan dan pembersihan lokasi dilakukan 24/7, daripada dibatasi pada jam kerja.

  • Robot inspeksi dalam konstruksi

Tugas inspeksi lokasi membutuhkan waktu dan energi – sehingga sejumlah robot inspeksi sedang dikembangkan yang dapat membantu merampingkan tugas. Ini masih awal untuk teknologi ini, tetapi robot Spot Boston Dynamics baru-baru ini diujicobakan di lokasi konstruksi untuk melakukan survei sebuah proyek.

 

  • Exoskeleton

Bekerja di lokasi konstruksi menuntut fisik, dan ketegangan karena mengangkat beban berat adalah penyebab umum cedera di lokasi pembangunan. Dan di sinilah exoskeleton dapat membantu. Exoskeletons adalah bagian dari kit yang dikenakan oleh pekerja lokasi konstruksi yang menyediakan fitur robot. Mereka dapat membantu pemakainya mengangkat beban yang lebih berat sekaligus mengurangi kelelahan. Tahun lalu, Wilmott Dixon mulai menguji coba kerangka luar tubuh bagian atas untuk membantu pekerja mengangkat beban berat pada satu proyek di Wales.

Baca Juga:  Fabrikasi Struktur Baja, Proses dan Tahapan Fabrikasi Struktur Baja

 

Hambatan untuk menggunakan robot

Penjualan robotika industri konstruksi akan mencapai sekitar $70 juta pada tahun 2020, meningkat menjadi lebih dari $225 juta pada tahun 2025. Namun demikian, adopsi robotika dalam industri konstruksi secara signifikan lebih rendah daripada di sektor manual tradisional lainnya. Ada beberapa alasan untuk pengambilan yang lambat ini:

  • Kompleksitas lokasi konstruksi: Robot telah paling berhasil diadopsi di lini manufaktur massal, di mana mereka ditahan di tempat dan melakukan tugas yang sama berulang kali. Ini adalah dunia yang terpisah dari lokasi konstruksi luar ruangan, dengan cuaca yang tidak terduga dan produk akhir (baik itu jalan, bangunan, jembatan, atau apa pun) yang unik. Kompleksitas dan penilaian yang terlibat dalam membangun situs menjadikannya tempat yang sangat menantang bagi robot.
  • Biaya: Berinvestasi dalam robotika melibatkan biaya di muka yang tinggi termasuk R&D. Dengan banyak perusahaan konstruksi yang beroperasi dengan margin tipis, investasi masih dinilai terlalu tinggi oleh banyak orang. Untuk saat ini, setidaknya, lebih murah untuk menyewa dan melatih manusia daripada berinvestasi dalam robot.
  • Teknologi harus ditingkatkan: Seperti yang ditunjukkan oleh contoh di atas, ada banyak inovasi yang menjanjikan seputar robot dalam konstruksi. Namun demikian, tidak satu pun dari robot ini yang digunakan secara luas dan hanya sedikit perusahaan yang secara aktif menggunakan robot di lokasi sebagai bagian dari kegiatan rutin mereka. Teknologi perlu berkembang secara signifikan sebelum dapat digunakan secara luas.
  • Masalah hukum/kesehatan dan keselamatan: Lokasi bangunan dapat menjadi tempat yang berbahaya, dan di banyak negara, undang-undang kesehatan dan keselamatan merupakan penghalang serius untuk penggunaan robotika dalam konstruksi. Dapat dimengerti, perusahaan asuransi dan pengacara khawatir tentang risiko robot otonom tak berawak yang berkeliaran di sekitar lokasi pembangunan yang sibuk.
Baca Juga:  Robot Pengelasan, Kelebihannya Dibanding Pengelasan Manual

Perkembangan robot konstruksi masih awal, namun tingkat inovasi yang terjadi di lapangan memang sangat menjanjikan. Saat ini, penggunaan robotika dalam konstruksi sebagian besar masih dalam tahap prototipe dan pengujian, namun di tahun-tahun mendatang, kita dapat mengharapkan lebih banyak perusahaan untuk mulai menggunakan teknologi ini sebagai bagian dari bisnis sehari-hari mereka.

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker