News

Produsen Mobil China GAC Kembangkan Mesin Bahan Bakar Amonia

Mesin Bahan Bakar Amonia Diklaim ramah Lingkungan

Guangzhou Automobile Group Co dari China mengatakan telah mengembangkan mesin mobil pertama di dunia yang menggunakan amonia. Teknologi ini diklaim menambah solusi energi baru seperti kendaraan listrik bertenaga baterai dan sel bahan bakar hidrogen yang mengurangi emisi karbon dalam industri transportasi.

“Kami telah mengatasi masalah amonia yang sulit untuk dibakar dengan cepat dan menggunakan bahan bakar tersebut untuk digunakan dalam industri mobil penumpang,” kata Qi Hongzhong dari pusat penelitian dan pengembangan GAC kepada wartawan. “Nilainya bagi masyarakat dan untuk penggunaan komersial patut diantisipasi.”

Mesin tersebut diresmikan sebagai bagian dari pameran teknologi tahunan perusahaan, yang juga mendemonstrasikan mobil terbang bernama Gove yang menyerupai drone besar dan minivan Trumpchi yang ditenagai oleh platform hybrid-hidrogen, sistem bahan bakar alternatif yang dipromosikan oleh mitra Jepangnya, Toyota. Korporasi Motor

Amonia sedang dieksplorasi sebagai bahan bakar bebas karbon tetapi menghadapi rintangan karena mudah terbakar rendah dan emisi nitrogen oksida yang tinggi.

Baca Juga:  Data Peringkat Penjualan Mobil Listrik Terlaris Sepanjang 2020

GAC mengatakan telah mengembangkan mesin 2.0 liter yang dapat membakar amonia cair lebih efisien dengan cara yang aman, mencapai daya 120 kilowatt dan pengurangan emisi karbon 90% dibandingkan dengan bahan bakar konvensional, menurut Qi.

GAC perusahaan milik negara berkomitmen dalam transisi ke energi hijau. Merek EV-nya Aion menjadi merek mobil bersih terlaris ketiga di negara itu, di belakang BYD Co. dan Tesla Inc., setelah menyalip perusahaan patungan General Motors Co. dengan SAIC Motor Corp. dan Wuling Motors Holdings.

Perusahaan yang berbasis di Guangzhou telah berinvestasi dalam penelitian dan pengembangan, dan menginkubasi pembuatan baterai unicorn Greater Bay Technology, yang bekerja pada sel EV yang dapat mengisi daya dalam 15 menit dan dalam segala kondisi cuaca.

Teknologi amonia sebagai bahan bakar alternatif sebagian besar terkonsentrasi pada truk dan pengapalan, daripada kendaraan penumpang seperti mobil, karena industri tersebut memiliki posisi yang lebih baik untuk menangani zat beracun. Protokol dan sistem keselamatan sudah ada untuk industri seperti pelayaran komersial, yang telah mengangkutnya dalam skala besar selama bertahun-tahun sebagai bahan baku pembuatan pupuk.

Baca Juga:  Sistem Lantai Sherwin-Williams Mendapatkan Akreditasi dari Dubai Central Laboratory

Mitsubishi Shipbuilding Co. menyelesaikan pengiriman sistem pasokan bahan bakar amoniak untuk mesin kelautan pada bulan Mei, sementara perusahaan rintisan seperti Amogy Inc. yang berbasis di New York sedang mengerjakan alternatif berbasis amoniak yang mengubah bahan kimia menjadi hidrogen sebelum dikirim ke sel bahan bakar untuk menyalakan kendaraan.

Masih banyak pertanyaan tentang penggunaan amonia untuk menggerakkan mobil penumpang mengingat kesulitan penanganannya dan kurangnya infrastruktur pengisian bahan bakar. Sebagian besar pembuat mobil memfokuskan upaya mereka pada elektrifikasi. Bahkan teknologi sel bahan bakar hidrogen, yang dipromosikan secara besar-besaran oleh pemerintah Jepang, tidak banyak diminati di tempat lain.

“Amonia sangat sulit untuk ditangani,” kata Colin McKerracher, kepala analisis transportasi dan otomotif di BloombergNEF. “Saya tidak bisa melihatnya lepas landas di mobil penumpang.”

Baca Juga:  J-20 Mulai Dipasangkan dengan Drone Tempur Kecepatan Super FH-97A

Apakah ini “yang pertama di dunia?” Eh, mungkin. Para peneliti di Korean Institute for Energy Research membuat dan menguji mobil bernama AmVeh satu dekade lalu, yang menggunakan 70% amonia, 30% bensin. Ini mengurangi emisi karbon hingga 70%, dan pada saat itu, tim AmVeh benar-benar fokus pada gagasan mesin berbahan bakar amonia sepenuhnya.

Mengingat bahwa mesin GAC tampaknya masih menghasilkan karbon dioksida, mungkin ada sumber bahan bakar lain yang masuk ke sana juga. Itu masuk akal, karena kecepatan rambat api yang rendah dalam amonia cenderung membuat mesin kesulitan pada RPM tinggi atau beban mesin rendah.

 

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Non Aktifkan Adblocker untuk Bisa membaca Artikel Kami