Kelistrikan dan ElektronikaPLTS dan Turbin Angin

Shunt Pada Rangkaian Baterai Bank PLTS, Fungsi & Manfaatnya

Kegunaan Shunt Resistor Pada rangkaian PLTS

Sebuah shunt ditambahkan ke sistem untuk mengukur aliran arus. Ini diperlukan untuk pemantauan sistem atau untuk menghitung status pengisian baterai. Shunt adalah elemen resistif. Ketika arus melewatinya, penurunan tegangan kecil akan terjadi di atas shunt.

Jika arusnya kecil maka tegangan akan rendah, dan jika arusnya besar tegangan akan lebih tinggi. Jika aliran arus berbalik, penurunan tegangan akan mengubah polaritasnya. Tegangan shunt merupakan indikasi besaran arus dan arah arus.

Informasi ini dapat digunakan untuk mengetahui berapa banyak arus yang mengalir ke sistem atau untuk perhitungan status baterai pengisi daya. Shunt memiliki arus dan peringkat tegangan, misalnya 500 A, 50 mV. Ini berarti bahwa jika arus 500 A melewati shunt, akan terjadi penurunan tegangan 50 mV (= 0,05 V) pada shunt. Shunt perlu diberi nilai ke arus DC maksimum yang akan mengalir ke konsumen gabungan dalam sistem. .

Contoh: Inverter dihubungkan ke baterai. Arus maksimum akan menjadi nilai puncak inverter. Inverter 3000 VA memiliki arus puncak 6000 W, pada arus 12 V pada arus 500 A. Monitor baterai BMV dilengkapi dengan shunt 500 A, 50 mV. Jika pintasan ini tidak cukup besar, Anda perlu menambahkan pintasan yang lebih besar. Saat menggunakan shunt yang lebih besar, pastikan Anda mengubah parameter shunt di monitor baterai.

Baca Juga:  Panel Surya Bifacial, Inovasi Spekstakuler untuk Efisiensi Energi

Shunt biasanya terletak di kabel negatif. Negatif dipilih karena itu lebih aman. Shunt harus menjadi item terakhir sebelum bank baterai atau bus-bar bank baterai. Semua peralatan DC dan suplai DC perlu dihubungkan setelah shunt. Lihat di sebelah kanan cara memasang shunt ke dalam sistem. Shunt juga dapat ditempatkan di tempat lain dalam suatu sistem, misalnya: untuk mengukur konsumen DC atau suplai DC.

Shunt ini biasanya terhubung ke pengukur arus. Perlu diketahui bahwa salah penempatan shunt dapat berpotensi menyebabkan masalah dalam sistem, bergantung pada cara penyambungannya. Hal ini terutama terjadi pada sistem yang sangat besar di mana terdapat jalur panjang antara baterai dan inverter / charger. Saat melakukan pembalik, inverter / charger di dekat shunt akan “melihat” tegangan input DC yang lebih rendah daripada unit yang jauh dari shunt. Saat mengisi daya, baterai di dekat shunt akan “melihat” tegangan input DC yang lebih rendah. Dari pada baterai jauh dari shunt. Lihat gambar di bawah ini:

Baca Juga:  Power Inverter, Pengubah Listrik Baterai (DC) Menjadi Listrik Rumah Tangga (AC)

rangkaian sun pada baterai

Untuk mengatasinya, jauhkan pintasan dari kabel positif (tidak ideal). Atau pertimbangkan untuk tidak menggunakan shunt sama sekali, tetapi gunakan baterai pintar yang menghasilkan status pengisian daya sendiri.

 

Fungsi Shunt Resistor Pada Rangkaian Elektronik

Shunt adalah elemen yang digunakan dalam rangkaian untuk mengarahkan arus di sekitar bagian lain. Area aplikasi sangat bervariasi. Untuk beberapa aplikasi, perangkat listrik selain resistor dapat digunakan.

  • Melindungi sirkuit dari tegangan lebih

Salah satu metode untuk melindungi suatu rangkaian dari tegangan yang terlalu tinggi adalah dengan menggunakan rangkaian crowbar. Ketika voltase terlalu tinggi, perangkat akan mengalami korsleting. Ini menghasilkan arus yang mengalir paralel ke rangkaian. Ini segera menyebabkan penurunan tegangan di sirkuit. Arus tinggi yang melalui shunt harus memicu pemutus arus atau sekring.

  • Melewati perangkat yang rusak

Ketika satu elemen dalam rangkaian seri gagal, itu akan memutus rangkaian lengkap. Sebuah shunt dapat digunakan untuk mengatasi masalah ini. Tegangan lebih tinggi yang ada karena kegagalan akan menyebabkan shunt menjadi pendek. Listrik akan melewati elemen yang rusak.

  • Mengatasi Noise

Shunt dengan kapasitor terkadang diterapkan di sirkuit di mana noise frekuensi tinggi menjadi masalah. Sebelum sinyal yang tidak diinginkan mencapai elemen rangkaian, kapasitor mengarahkan Noise ke ground.

Baca Juga:  Pompa Air Tenaga Surya, Solusi Pengembangan Sektor Pertanian

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker