BateraiNews

Start Up Group1 Segera Mengkomersialkan Baterai Potassium

Baterai Kalium Berkinerja Tinggi Segera Diproduksi

Startup Group1 berusaha untuk mengkomersialkan bahan katoda untuk baterai ion Potasium, yang pertama di dunia, sementara Northvolt sedang berusaha untuk membangun baterai menggunakan bahan karbon yang diturunkan dari pohon lignin.

Grup1 yang berbasis di Austin, AS mengatakan bahwa bahan katoda Potassium Prussian White (KPW) menghasilkan baterai ion kalium yang dapat diisi dengan cepat, berefisiensi tinggi, dan lebih aman, dan ini dapat menjadi alternatif yang berkelanjutan dan penting untuk baterai lithium-ion.

Didirikan tahun lalu, dipimpin oleh tiga co-founder, CEO Alexander Girau, chief science officer Dr. Yakov Kutsovsky dan chief product officer Dr. Leigang Xue, yang menemukan teknologi KPW milik Group1 sebagai peneliti pasca-doktoral di lab John B. Goodenough, penemu baterai lithium-ion.

“Seiring transisi kita dari bahan bakar fosil semakin cepat, permintaan baterai lithium-ion melonjak dengan cepat, dan pasokan lithium kita akan segera tidak mampu memenuhi permintaan itu. Baterai Group1 dan potassium-ion dapat memberikan alternatif yang layak untuk menjembatani kesenjangan pasokan ini,” kata CEO Group1 Alexander Girau.

Baca Juga:  Qualcomm Perkenalkan Snapdragon Satellite, Bisa Terkoneksi dengan Satelit Langsung

Max Reid, analis riset di segmen Layanan Baterai & Bahan Baku Wood Mackenzie, menggambarkan teknologi baterai ion kalium kepada Energy-Storage.news sebagai ‘menjanjikan tetapi masih belum matang’.

Dia mengatakan katoda putih Prusia dapat mencapai kapasitas 120 mAh/g yang hanya sekitar 60% dari lithium-ion, dan juga memiliki kepadatan energi yang lebih rendah karena strukturnya yang terbuka. Yang terakhir memang membuatnya cocok untuk ruang sistem penyimpanan energi (ESS), tambahnya.

“Katoda Putih Prusia juga menggunakan bahan yang jauh lebih banyak, kalium, mangan, dan besi adalah konstituen utama – lebih cocok daripada nikel, kobalt, dan lithium yang telah mengalami lonjakan harga selama setahun terakhir,” tambahnya.

Kurangnya produsen katoda ion kalium skala yang ada merupakan penghalang lain dan Reid mengharapkan produksi komersial baterai semacam itu mendekati tahun 2030, kecuali pelacakan cepat oleh produsen utama yang bullish pada kimia.

Baca Juga:  Bayraktar TB3 SIHA Akan Ditenagai Mesin Turbo-diesel TEI PD170

Group1 mengatakan bahwa potasium yang digunakan dalam teknologinya 1000 kali lebih melimpah daripada lithium dan 20 kali lebih terjangkau, meskipun klaim terakhir mungkin sangat bergantung pada lonjakan harga baru-baru ini. Ia juga mengklaim baterainya memiliki profil keamanan yang lebih baik daripada lithium-ion dan pengisian yang lebih cepat, lebih efisien, dan dapat dengan mudah diintegrasikan ke dalam bahan anoda grafit yang ada, elektrolit, desain sel, dan manufaktur untuk li-ion.

Girau sebelumnya mendirikan Advano, sebuah perusahaan rintisan yang memproduksi bahan anoda silikon canggih untuk menggantikan grafit dalam baterai lithium-ion, sementara Dr Kutsovsky sebelumnya adalah CTO dari produsen bahan khusus global Cabot Corporation.
Northvolt dan Stora Enso untuk mengembangkan baterai dari bahan pohon

Perusahaan raksasa Eropa Northvolt telah bermitra dengan produsen pulp dan kertas yang berbasis di Finlandia Stora Enso untuk mengembangkan baterai menggunakan anoda lignin.

Baca Juga:  Elektrolit Baru Meningkatkan Kinerja Baterai Lithium-Oksigen

Lignin adalah polimer yang berasal dari tumbuhan yang ditemukan di dinding sel tumbuhan lahan kering, yang menyusun 20-30% komposisi pohon. Perusahaan baterai lain seperti grup baterai aliran CMBlu telah memproduksi baterai menggunakan bahan tersebut juga.

Northvolt dan Stora Enso telah menandatangani Perjanjian Pengembangan Bersama di mana Stora Enso akan menyediakan bahan anoda berbasis ligninnya, Lignode, yang berasal dari hutan yang dikelola secara lestari, sementara Northvolt akan mendorong desain sel, pengembangan proses produksi, dan peningkatan teknologi.

Mereka mengatakan tujuannya adalah untuk mengembangkan baterai industri pertama di dunia yang menampilkan anoda yang seluruhnya bersumber dari bahan baku Eropa, menurunkan jejak karbon dan biaya.

“Dengan kemitraan ini, kami mengeksplorasi sumber baru bahan baku berkelanjutan dan memperluas rantai nilai baterai Eropa, sementara juga mengembangkan bahan kimia baterai yang lebih murah,” kata Emma Nehrenheim, kepala pejabat lingkungan di Northvolt, yang baru-baru ini mengumpulkan dana US$1,1 miliar. fasilitas utang.

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Non Aktifkan Adblocker untuk Bisa membaca Artikel Kami