KonstruksiNewsPengetahuan kayu

Teknologi Kayu Engineering Memiliki Manfaat Ganda untuk Stabilisasi Iklim

Teknologi Kayu Engineering Terbaru

Teknologi Kayu Engineering Memiliki Manfaat Ganda untuk Stabilisasi Iklim. Menurut sebuah studi baru, stabilisasi iklim dapat memperoleh manfaat dua kali lipat dari revolusi material, di mana baja dan semen digantikan oleh kayu dalam konstruksi perkotaan.

Pertama, revolusi semacam itu dapat mencegah emisi gas rumah kaca yang dihasilkan dari produksi baja dan semen. Kedua, dapat mengubah bangunan menjadi penyerap karbon karena mereka menyimpan CO2 atmosferik yang diambil oleh pohon, yang, pada gilirannya, dipanen dan digunakan sebagai kayu rekayasa.

Tetapi menurut tim penulis internasional, sementara jumlah panen kayu yang dibutuhkan ada pada tingkat teoretis, peningkatan seperti itu jelas akan membutuhkan pengelolaan dan tata kelola hutan yang berkelanjutan dan sangat hati-hati.

Churkina melanjutkan, “Namun, risiko untuk sistem iklim global ini dapat ditransformasikan menjadi sarana yang kuat untuk mengurangi perubahan iklim dengan secara substansial meningkatkan penggunaan kayu hasil rekayasa untuk konstruksi di seluruh dunia.”

“Analisis kami mengungkapkan, bahwa potensi ini dapat diwujudkan dalam dua kondisi. Pertama, hutan yang dipanen dikelola secara berkelanjutan. Kedua, kayu dari bangunan kayu yang dihancurkan dilestarikan di tanah dalam berbagai bentuk, ”tambahnya lebih lanjut.

Churkina juga berafiliasi dengan Sekolah Studi Kehutanan dan Lingkungan Yale di Amerika Serikat.

Skenario Penggunaan Teknologi Kayu Engineering untuk Membantu Stabilisasi Iklim

Para peneliti telah memprediksi empat jenis skenario selama tiga dekade ke depan. Mengingat bisnis seperti biasa, hanya 0,5% dari bangunan baru akan dibangun dengan kayu pada tahun 2050. Jika manufaktur kayu skala besar terus meningkat, maka persentase yang diperkirakan ini dapat didorong hingga 10% atau 50%.

Baca Juga:  Caplok Holcim, Semen Indonesia Bakal Kuasai Pasar Domestik

Para peneliti menambahkan bahwa jika negara-negara dengan tingkat industrialisasi rendah saat ini juga membuat peralihan dari bahan bangunan tradisional ke Teknologi Kayu Engineering, maka bahkan 90% kayu dimungkinkan.

Ini berpotensi menghasilkan penyimpanan hampir 700 juta ton per tahun dalam skenario tertinggi dan sekitar 10 juta ton karbon dalam skenario terendah. Konstruksi bangunan kayu juga mengurangi emisi kumulatif gas rumah kaca, yang dihasilkan oleh pembuatan semen dan baja, setidaknya sebesar 50%.

Walaupun ini mungkin tampak relatif lebih sedikit jika dibandingkan dengan jumlah sekitar 11.000 juta ton emisi karbon yang terjadi setiap tahun, transisi ke kayu dapat membuat perbedaan besar dalam mewujudkan tujuan stabilisasi iklim dari perjanjian Paris.

Jika konstruksi bangunan berlanjut dengan baja dan beton, dan jika ada peningkatan luas lantai untuk setiap orang, dengan mempertimbangkan tren sebelumnya, maka emisi kumulatif CO2 yang dihasilkan dari bahan konstruksi berbasis mineral dapat mencapai seperlima dari CO2 anggaran emisi pada tahun 2050 — anggaran yang tidak boleh dilintasi jika pemanasan harus dipertahankan jauh di bawah 2 ° C seperti yang dijanjikan oleh pemerintah dalam perjanjian Paris.

Yang paling penting, untuk mencapai emisi net-zero pada tahun 2050, masyarakat membutuhkan semacam penyerap CO2 untuk mengimbangi emisi CO2 yang tersisa dari pertanian, yang sulit untuk dihindari.

Bangunan yang dibangun dari kayu dapat berfungsi sebagai penyerap CO2. Hingga 180 kg karbon per meter persegi dapat disimpan oleh bangunan tempat tinggal berlantai lima. Nilai ini tiga kali lebih banyak jika dibandingkan dengan biomassa hutan alam di atas tanah yang memiliki konsentrasi karbon tinggi.

Baca Juga:  Penjualan Alat Berat Menurun Hingga 30% Hingga September 2019

Tetapi bahkan dalam situasi kayu 90%, karbon yang terbangun di kota-kota kayu selama tiga dekade masih akan berjumlah di bawah sepersepuluh dari jumlah total karbon yang tersimpan di atas tanah di hutan-hutan di seluruh dunia.

 

Melindungi Hutan dari Penebangan yang Tidak Berkelanjutan adalah Kunci

Melindungi hutan dari penebangan yang tidak berkelanjutan dan berbagai ancaman lainnya adalah kunci jika penggunaan kayu akan meningkat secara substansial. Visi kami untuk pengelolaan dan tata kelola hutan berkelanjutan memang dapat meningkatkan situasi hutan di seluruh dunia karena mereka lebih dihargai.

Christopher Reyer, Rekan Penulis Studi, Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim

Para peneliti merangkum banyak garis bukti mulai dari pemodelan simulasi rumit hingga statistik panen resmi untuk menentukan bahwa, pada tingkat teoretis, permintaan skenario kayu 10% dapat dipenuhi oleh potensi panen kayu yang tidak dieksploitasi.

Potensi pemanenan kayu yang tidak dieksploitasi bahkan dapat menutupi permintaan skenario kayu 50% dan 90% jika luas lantai untuk setiap orang di bangunan di seluruh dunia tidak naik tetapi terus tetap pada rata-rata saat ini.

“Ada beberapa ketidakpastian yang terlibat, namun tampaknya sangat layak untuk dieksplorasi,” tambah Reyer. “Selain itu, perkebunan akan dibutuhkan untuk memenuhi permintaan, termasuk penanaman bambu yang tumbuh cepat oleh pemilik tanah skala kecil di daerah tropis dan subtropis.”

Baca Juga:  Krakatau Steel Tingkatkan Kapasitas Produksi dengan 2 Proyek Baru

Meminimalkan penggunaan kayu bulat yang dibutuhkan untuk bahan bakar akan membuatnya lebih tersedia untuk membangun bangunan dengan kayu rekayasa. Saat ini, sekitar 50% dari panen kayu bulat dibakar, yang juga menambah emisi CO2. Daur ulang kayu dari bangunan yang hancur juga dapat menambah pasokan.

 

Teknologi Kayu Engineering “Membangun Rumah yang Aman di Bumi”

Sebagai bahan bangunan, kayu memiliki beberapa fitur menarik yang telah dijelaskan dalam penelitian ini. Sebagai contoh, kayu struktural besar relatif tahan terhadap api — inti kayu struktural dilindungi oleh lapisan arang saat terbakar; karenanya, kayu tidak mudah dihancurkan oleh api.

Konsep ini tidak berkorelasi dengan asumsi terkenal berdasarkan kebakaran yang terjadi pada bangunan rangka cahaya. Faktor-faktor ini telah diakui oleh beberapa kode bangunan nasional.

Pohon menawarkan kepada kita teknologi kesempurnaan yang tak tertandingi. Mereka mengeluarkan CO2 dari atmosfer kita dan dengan lancar mengubahnya menjadi oksigen untuk kita hirup dan karbon dalam batangnya untuk kita gunakan. Tidak ada cara yang lebih aman untuk menyimpan karbon yang dapat saya pikirkan.

Hans Joachim Schellnhuber, Rekan Penulis Studi dan Direktur Emeritus, Institut Potsdam untuk Penelitian Dampak Iklim

Schellnhuber melanjutkan “Masyarakat telah memanfaatkan kayu untuk bangunan selama berabad-abad, namun sekarang tantangan stabilisasi iklim membutuhkan peningkatan yang sangat serius. Jika kita merekayasa kayu menjadi bahan bangunan modern dan mengelola panen serta konstruksi dengan cerdas, kita manusia dapat membangun rumah yang aman bagi diri kita di Bumi. ”

Source: https://www.pik-potsdam.de/

Komentar

comments

Tags

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker