PLTS dan Turbin Angin

Turbin Angin, Sumber Energi Terbarukan Masa Depan

Mengenal Wind Turbine Generator dan Cara Kerjanya

Turbin Angin, Sumber Energi Terbarukan Masa Depan. Dari ladang angin besar-besaran yang menghasilkan listrik hingga turbin kecil yang menggerakkan satu rumah, turbin angin di seluruh dunia menghasilkan listrik bersih untuk berbagai kebutuhan daya.

Di Amerika Serikat, turbin angin menjadi pemandangan umum. Sejak pergantian abad, total kapasitas tenaga angin AS telah meningkat lebih dari 24 kali lipat. Saat ini, terdapat cukup kapasitas tenaga angin di AS untuk menghasilkan listrik yang cukup untuk memberi daya pada lebih dari 15 juta rumah, membantu membuka jalan menuju masa depan energi bersih.

Di Indonesia Juga sudah dibangun ladang listrik tenaga angin terbesar di Sidrap Sulawesi dengan kapasitas Ribuan Watt.

 

Apa itu Turbin Angin?

Konsep memanfaatkan energi angin untuk menghasilkan tenaga mekanik sudah ada sejak ribuan tahun lalu. Sejak 5000 SM, orang Mesir menggunakan energi angin untuk menggerakkan perahu di sepanjang Sungai Nil. Koloni Amerika mengandalkan kincir angin untuk menggiling biji-bijian, memompa air, dan memotong kayu di pabrik penggergajian. Turbin angin saat ini setara dengan kincir angin modern – mengubah energi kinetik angin menjadi listrik yang bersih dan terbarukan.

Baca Juga:  Istilah Baterai dan Terminologi yang Sering Kita Jumpai di PLTS

 

Bagaimana Cara Kerja Listrik Tenaga Angin?

Mayoritas pembangkit tenaga angin terdiri dari tiga bilah yang dipasang ke menara yang terbuat dari baja tubular. Ada varietas yang kurang umum dengan dua bilah, atau dengan menara kisi beton atau baja. untuk menempatkan turbin angin biasanya dibuatkan menara. Menara memungkinkan turbin memanfaatkan kecepatan angin yang lebih cepat yang ditemukan di ketinggian yang lebih tinggi.

Turbin menangkap energi angin dengan bilahnya yang seperti baling-baling, yang bertindak seperti sayap pesawat terbang. Saat angin bertiup, kantong udara bertekanan rendah terbentuk di salah satu sisi mata pisau. Kantung udara bertekanan rendah kemudian menarik bilah ke arahnya, menyebabkan rotor berputar. Ini disebut lift. Gaya angkat jauh lebih kuat daripada gaya angin yang melawan sisi depan mata pisau, yang disebut gaya hambat. Kombinasi gaya angkat dan gaya hambat menyebabkan rotor berputar seperti baling-baling.

Baca Juga:  Memilih Grid Tie Inverter Agar Hasil PLTS Optimal

cara kerja turbin angin

Serangkaian roda gigi meningkatkan putaran rotor dari sekitar 18 putaran per menit menjadi sekitar 1.800 putaran per menit – kecepatan yang memungkinkan generator turbin menghasilkan listrik AC.

Selungkup ramping yang disebut nacelle menampung komponen turbin utama – biasanya termasuk roda gigi, rotor, dan generator – ditemukan di dalam wadah yang disebut nacelle. Duduk di atas menara turbin, beberapa nacelle cukup besar untuk didaratkan helikopter.

Komponen kunci lainnya adalah pengontrol generator, yang menjaga kecepatan rotor melebihi 55 mph untuk menghindari kerusakan akibat angin kencang. Anemometer terus mengukur kecepatan angin dan mengirimkan data ke pengontrol. Rem, juga ditempatkan di nacelle, menghentikan rotor secara mekanis, elektrik, atau hidraulik dalam keadaan darurat. Jelajahi grafik interaktif di atas untuk mempelajari lebih lanjut tentang mekanisme turbin.

 

Baca Juga:  Panel Surya Tier 1, Mengenal Top Produsen Panel Surya Dunia

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker