Kendaraan Listrik

Xiaomi Gass Poll Produksi Mobil Listrik, Siapkan Dana Ratusan Trilyun

Mobil Listrik Xiaomi Segera Diproduksi

Xiaomi Corp. meluncurkan rencana untuk menginvestasikan sekitar $ 10 miliar selama dekade berikutnya pada pembuatan mobil listrik, memulai perombakan terbesarnya untuk memasuki pasar EV China yang sedang berkembang pesat.

Salah satu pendirinya Miliarder, Lei Jun, mengumumkan niatnya untuk memimpin divisi mandiri baru dan mempelopori perjalanan raksasa ponsel cerdas itu ke wilayah yang luas yang disebutnya sebagai upaya terakhir startup besar.

Perusahaan akan menginvestasikan 10 miliar yuan ($ 1,5 miliar) awal pada pembuatan kendaraan pintar sebelum meningkatkannya dengan cepat di tahun-tahun berikutnya. Saham Xiaomi naik sebanyak 6,1% pada hari Rabu di Hong Kong.

“Kami memiliki banyak dana untuk proyek ini,” kata Lei, juga CEO Xiaomi, dalam sebuah acara di Beijing. “Saya sepenuhnya menyadari risiko industri pembuatan mobil. Saya juga menyadari bahwa proyek ini akan memakan waktu setidaknya tiga hingga lima tahun dengan investasi puluhan miliar dollar. ”

Untuk mewujudkan rencana ini, Xiaomi akan mendirikan anak perusahaan dan dipimpin langsung Chief Executive Xiaomi Lei Jun.

“Xiaomi berharap dapat menawarkan kendaraan listrik pintar berkualitas untuk membuat semua orang di dunia menikmati hidup cerdas kapan saja, di mana saja,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan yang dikutip CNBC, Selasa (30/3/2021).

Untuk tahap awal, seperti dilansir Business Today, investasi pertama akan dikucurkan sebesar RMB10 miliar (AS$1,52 miliar). Rincian lebih lanjut tentang bisnis tersebut terungkap dalam acara Mega Launch, saat Lei Jun mengatakan bahwa dorongan untuk terjun ke pasar mobil listrik ini mewakili kewirausahaan terakhir dalam hidupnya.

Baca Juga:  Apa Itu Hoverboard dan Bagaimana Sejarah Lengkapnya?

“Apa yang kita punya? Kami punya uang. Lebih penting lagi, kami memiliki 10.000 orang tim riset, dan kami akan menambah 5.000 orang lagi,” katanya.

Lei, 51 tahun, mengaku sudah dapat memprediksi risiko yang mungkin timbul dari bisnis baru ini. Ia juga menyadari bahwa investasi perusahaan tidak akan membuahkan hasil dalam waktu dekat. Namun, dia menunjukkan bahwa Xiaomi adalah perusahaan yang berbeda dari perusahaan kecil 10 tahun lalu yang hanya memiliki tiga hingga lima orang pegawai.

Pembuat telepon pintar terbesar ketiga di dunia ini sekarang memasuki ruang yang sangat kompetitif di negeri tirai bambu. Perusahaan riset Canalys memperkirakan dengan semakin banyaknya pemain di industri mobil listrik, pada tahun ini akan ada 1,9 juta kendaraan listrik yang dijual di Cina. Perkiraan ini mengacu pada pertumbuhan tahunan yang mencapai 51 persen.

Baca Juga:  Ford Merencanakan Produksi Sendiri Baterai Mobil Listrik

Xiaomi yang saat ini mengalihdayakan produksi smartphone, smart band, dan gadget lainnya ke Foxconn Technology Group, kemungkinan akan melibatkan pabrikan kontrak untuk merakit EV-nya.

Persaingan ketat Mobil Listrik

Tidak hanya Xiaomi yang bersaing dengan pembuat mobil mapan di negara ini, seperti BYD yang didukung Geely dan Warren Buffet. Para pemula seperti Nio dan Xpeng Motors juga turut bersaing ketat.

Bisnis mobil listrik kini tidak saja menjadi ladang persaingan industri otomotif. Perusahaan internet juga memasuki arena kendaraan listrik pintar. Raksasa mesin pencari Cina Baidu salah satunya, yang meluncurkan perusahaan mobil listrik mandiri pada Januari dan bulan lalu mempekerjakan seorang CEO untuk bisnis baru tersebut.

Industri mobil listrik di Cina meningkat pesat berkat dukungan kebijakan yang kuat dari Beijing, termasuk subsidi. Inisiatif EV dari Xiaomi hadir karena sektor ini diperkirakan akan mencatat pertumbuhan besar-besaran di tahun-tahun mendatang. Layanan dan produk digital yang dijadwalkan untuk industri EV Cina dapat mencapai 1 triliun yuan per tahun, menurut perkiraan Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi Cina.

Pembuat peralatan telekomunikasi ZTE Corp bulan ini telah mengungkapkan bahwa mereka sedang membangun tim untuk lini produk EV baru. Namun ZTE belum merinci apakah mereka akan memasok suku cadang untuk perusahaan mitra, atau apakah perusahaan yang berbasis di Shenzhen itu akan memproduksi mobil bermerek sendiri.

Huawei Technologies Co, yang tengah berjuang di tengah sanksi perdagangan AS, juga telah menjajaki bisnis EV dengan mereknya sendiri. Huawei berencana meluncurkan model mobil pertamanya tahun ini, menurut laporan Reuters.

 

Source: Lokadata.id/Reuters/CNBC/Businesstoday

Baca Juga:  Apa Itu Skuter Listrik dan Bagaimana Sejarahnya?

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker