Teknologi dan Inovasi

Otomasi dalam Industri Logam Metalworking Mulai Tumbuh Pesat

Otomasi dan pencetakan 3D Industri Logam

Otomasi dalam Industri Logam Metalworking Mulai Tumbuh Pesat. Tren Otomasi dalam Industri Logam Metalworking. Pengerjaan logam secara tradisional lebih lambat dibandingkan sektor lain dalam penggunaan teknologi otomasi. John Young, direktur APAC di pemasok suku cadang otomasi, Otomasi UE, melihat tiga area utama di mana tren saat ini dan masa depan menunjukkan bahwa pengerjaan logam semakin siap untuk melepaskan reputasi ini.

 

Otomasi dan pencetakan 3D Industri Logam

Belum lama berselang, pencetakan 3D sebagian besar dikaitkan dengan pembuatan prototipe cepat. Dalam beberapa tahun terakhir kami telah melihat investasi yang signifikan dalam manufaktur aditif di industri pengerjaan logam, didorong oleh permintaan sektor pertahanan dan kedirgantaraan.

Tren ini akan meningkat. Seperti yang dilaporkan dalam APMEN edisi bulan lalu, penelitian terbaru memperkirakan bahwa pasar global untuk pencetakan 3D dalam pengerjaan logam akan mencapai $ 5,51 miliar pada tahun 2027. Dengan perkiraan CAGR sebesar 31,7 persen, kawasan Asia Pasifik dapat mengantisipasi tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi daripada wilayah lain mana pun di dunia.

Baca Juga:  8 Cara Mencegah Pencurian dan Perusakan Kamera CCTV Outdoor

Pro dan kontra dari inovasi yang disruptif ini relatif terhadap aplikasi yang ada, tetapi karena teknologi terus meningkat, manfaatnya pun meningkat. Keunggulannya termasuk kemampuan untuk membuat suku cadang yang lebih kompleks dan ringan serta menawarkan fleksibilitas desain yang diperlukan untuk bersaing di pasar yang sangat kompetitif saat ini.

Kekurangannya termasuk biaya tinggi dan kualitas permukaan yang lebih rendah. Namun, penghalang biaya sedang diturunkan dan menggabungkan pemesinan aditif dan subtraktif, kadang-kadang dikenal sebagai manufaktur hybrid, dapat membantu pabrikan memanfaatkan manfaat unik dari pencetakan 3D dan pemesinan CNC. Kita sudah bisa melihat perkembangan mesin hybrid yang menggabungkan dua proses kontras ini menjadi satu footprint.

Pencetakan 3D atau manufaktur aditif (AM) itu sendiri merupakan bentuk otomatisasi. Jika kita berbicara tentang otomatisasi di AM, biasanya yang kita maksud adalah sesuatu yang lebih. Para ahli di bidang ini sekarang berfokus pada integrasi printer 3D ke dalam jalur produksi yang sepenuhnya otomatis dengan bantuan perangkat keras dan perangkat lunak AM terbaru.

Tren yang umum adalah otomatisasi fungsi dan sistem pasca-pemrosesan seperti penghilangan serbuk, penyelesaian bagian dan pembersihan bagian. Mengotomatiskan bagian-bagian dari proses produksi ini memungkinkan beberapa produsen mencapai tingkat produktivitas dan pengulangan yang lebih tinggi.

Jika pendukung otomatisasi yang lebih besar dalam pencetakan 3D benar, otomatisasi itulah yang akan mengarah pada tingkat adopsi AM yang lebih tinggi di seluruh industri pengerjaan logam. Lebih banyak otomatisasi, dikatakan, akan menurunkan biaya per suku cadang dan menurunkan ketergantungan pada tenaga kerja manual, menjadikan AM mode manufaktur yang lebih kompetitif bagi lebih banyak perusahaan di industri pengerjaan logam.

 

Robot dan Cobots

Industri pengerjaan logam menyaksikan peningkatan penggunaan robot karena biaya teknologi secara bertahap berkurang dan ketika produsen mulai melihat otomatisasi sebagai solusi untuk kekurangan keterampilan. Kurva adopsi terutama lebih tinggi untuk cobot. Berbeda dengan robot industri yang lebih besar yang dibuat untuk bertindak secara mandiri dan biasanya ditempatkan di belakang kandang pengaman, cobot dirancang untuk beroperasi dengan aman bersama pekerja manusia.

Baca Juga:  Augmented Reality dalam Konstruksi dan Arsitektur, Bagaimana Prospeknya?

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker