Baterai

Cara Menyimpan Baterai Lithium, Lead Acid, dan NiCad

Menyimpan Baterai Dengan Benar Membuat Baterai Tahan Lama

Cara Menyimpan Baterai Lithium, Lead Acid, dan NiCad. Untuk baterai primer dan yang dapat diisi ulang, baterai harus disimpan di tempat yang tidak mengalami fluktuasi suhu yang signifikan. Mereka harus benar-benar dikeluarkan dari peralatan atau aplikasi dan ditempatkan di lokasi yang sejuk dan kering yang memiliki suhu ruangan dalam ruangan dari 0 derajat Celcius hingga 20 derajat Celcius. Anda harus menghindari memasukkan baterai ke dalam freezer, meskipun baterai tersebut dapat disimpan dalam lemari pendingin.

Untuk mencegah kehilangan elektrolit, kemasan tahan uap dapat digunakan. Berikut adalah praktik terbaik penyimpanan khusus untuk bahan kimia baterai tertentu:

Cara Menyimpan Baterai Lithium Ion

Baterai lithium-ion dapat dikosongkan sepenuhnya sebelum disimpan. Namun, mereka harus memiliki rating sekitar 40 persen. Seperti disebutkan sebelumnya, lithium-ion tidak boleh mengalami penurunan voltase sel di bawah 2 volt per sel dan tidak boleh memiliki voltase maksimum 4,1 volt.

Jadi, baterai ini perlu diisi tegangannya sesekali selama periode penyimpanan yang lama untuk mencegah pengosongan berlebih. Baterai lithium-ion dapat disimpan hingga 10 tahun tanpa mempengaruhi kapasitasnya secara signifikan.

Saat baterai dengan bahan kimia litium-ion disimpan, baterai tersebut akan mengalami tingkat pengosongan 5 persen dalam 24 jam pertama pada suhu ruangan normal. Kemudian akan melalui tingkat self-discharge 1 hingga 2 persen setiap bulan.

Baca Juga:  Baterai Lithium Silinder Vs Prismatik, Mana yang Efisien?

Setelah disimpan selama setahun, baterai lithium-ion dapat memulihkan 98% hingga 96% dari kapasitasnya bila disimpan pada suhu 0-25 derajat Celcius, jika baterai berada pada tingkat pengisian 40%. Jika baterai disimpan pada tingkat pengisian 100%, baterai akan memiliki kapasitas pulih 94% hingga 80% pada suhu yang sama setelah 3 bulan.

Kimia Berbasis Nikel

Untuk baterai dengan bahan kimia berbasis nikel, seperti nickel cadmium dan nickel metal hydride, baterai dapat disimpan dalam kondisi kosong atau kondisi terisi daya. Jika disimpan dengan daya, kedua baterai akan mengalami tingkat self-discharge yang sangat tinggi yaitu 10-15% selama 24 jam pertama. Kemudian, baterai akan mengosongkan diri dengan kecepatan 10-15% setiap bulan saat disimpan. Mereka harus disimpan pada suhu ruangan 0 derajat hingga 25 derajat Celcius. Suatu saat selama penyimpanan, hidrida logam nikel perlu diisi daya sebelum digunakan.

Tidak peduli berapa pun daya yang disimpan, baterai berbasis nikel akan memiliki kapasitas terpulihkan 97% hingga 99% bila disimpan pada suhu ruangan rendah hingga satu tahun. Selain itu, sebagian dari kapasitas yang hilang dapat diperoleh kembali melalui pelapisan dasar baterai. Baterai ini dapat dibiarkan dalam penyimpanan dari 3 hingga 5 tahun.

 

Cara Menyimpan Baterai Lead Acid (Kimia Asam Timbal)

Baterai dengan bahan kimia asam timbal harus disimpan dalam keadaan terisi penuh. Jika tidak, sulfasi terjadi karena kristal timbal sulfat akan terbentuk di sepanjang elektroda, semakin lama baterai disimpan. Seperti semua baterai, kimia asam timbal paling baik disimpan pada suhu dingin ideal 0 hingga 25 derajat Celcius. Semakin tinggi suhunya, semakin sedikit kapasitas yang dapat diperoleh untuk baterai asam timbal.

Baca Juga:  Charging Baterai Pack Custom Agar Aman dan Awet

Kapasitas yang dapat dipulihkan dari baterai asam timbal kira-kira 97% pada suhu 0 derajat Celcius setelah 6 bulan, karena tingkat kapasitas akan menurun hingga 90% saat mencapai suhu 25 derajat Celcius. Setiap bulan, baterai akan mengalami tingkat pengosongan 5%. Baterai asam timbal yang disegel dapat memiliki umur simpan hingga 2 tahun.

State of Charge pengisian untuk baterai asam timbal dapat berbeda-beda di antara produsen, dan setiap produsen memiliki pedoman berbeda tentang kapan harus mengisi ulang baterai. Beberapa pabrikan akan mengatakan bahwa baterai harus diisi ketika mencapai 70 persen, sementara perusahaan lain menyatakan bahwa Anda harus menunggu sampai tingkat status pengisian turun menjadi 60 persen.

Jumlah sulfasi saat ini dapat mencegah pengisian baterai asam timbal. Tegangan yang tinggi dapat membantu mengaktifkan kembali baterai selama catu daya yang digunakan untuk mengisi ulang baterai memiliki fungsi pembatas arus dan batas arus disetel ke level rendah.

 

Mengelola Pengisian dan Penyimpanan Baterai Anda

Sebelum mendapatkan kemasan baterai khusus untuk aplikasi Anda, Anda harus mempertimbangkan lingkungan dan penggunaan baterai. Apa pun jenis kimianya, baterai yang mengalami penggunaan yang signifikan dan tekanan mekanis dapat mengalami kegagalan saat disimpan nanti. Selain itu, fabrikasi dan penanganan yang buruk juga dapat meningkatkan laju pengosongan sendiri (self Discharging) baterai serta menyebabkan hilangnya kapasitas yang signifikan.

Jika Anda akan menyimpan baterai untuk jangka waktu yang lama, misalnya lebih dari 6 bulan, Anda harus mengembangkan praktik manajemen pengisian baterai untuk mencegah kerusakan baterai dan kehilangan kapasitas. Tegangan sel harus diperiksa secara berkala karena sel harus diisi berdasarkan pedoman pabrikan.

Selain itu, suhu dan getaran ruangan juga harus diperhatikan untuk menjaga lingkungan sejuk yang ideal dengan sedikit gangguan. Kemudian Anda akan berhasil memperpanjang usia baterai Anda dan menggunakannya untuk aplikasi Anda tanpa kehabisan daya.

 

Sumber: https://blog.epectec.com

Baca Juga:  Baterai Solid State, Cara Kerja dan Susunan Kimia Baterai Solid State

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker