Pertukangan Cat & Finishing

Menggunakan Amplas yang Tepat untuk Pekerjaan Perkayuan

Menggunakan Amplas yang Tepat untuk Pekerjaan Perkayuan. Langkah pertama untuk menyelesaikan proyek woodworking adalah pengamplasan. Apakah Anda memilih untuk menggunakan jenis mesin amplas atau dengan tangan. Kita harus memilih jenis amplas yang tepat. Pengamplasan dengan amplas yang salah bisa merusak pekerjaan kita.

 

Menggunakan Amplas: Pilih Grit yang tepat

Amplas dinilai berdasarkan jumlah partikel abrasif per inci persegi yang membentuk amplas. Semakin rendah angkanya, semakin kasar gritnya. Kertas amplas biasanya dinilai kasar (40-60 grit), Medium (80-120), Fine (150-180), Very Fine (220-240), Extra Fine (280-320) dan Super Fine (360 ke atas) . Pengamplasan dengan grit yang semakin halus menghilangkan goresan yang ditinggalkan oleh kertas sebelumnya dan akhirnya meninggalkan hasil akhir yang halus.

Baca Juga:  Tutorial Finishing Melamine Pada Pintu Kayu dan Meubel Kayu

Anda mungkin bertanya, “Mengapa saya tidak bisa mengampelas seluruh proyek dengan amplas Super Fine?” Yah, tidak ada yang mengatakan bahwa kamu tidak bisa. Namun, kertas grit kasar akan menghilangkan material dengan cepat, dan ketika diikuti oleh kertas grit yang lebih halus, membuat pengamplasan lebih mudah dan lebih cepat. Karena hampir semua tukang kayu berpengalaman akan memberi tahu para pemula, semakin cepat Anda dapat melewati pengamplasan, semakin baik.

 

Menggunakan Amplas: Grading Amplas

Ada dua jenis amplas utama: kelas komersial dan kelas industri. Perbedaannya terletak pada beberapa area, yaitu material yang digunakan sebagai grit, bahan backing (kertas) dan lem yang digunakan untuk menahan grit ke atas kertas. Nilai industri menggunakan bahan berkualitas lebih tinggi untuk ketiga komponen.

Baca Juga:  Teknik Dasar Mengecat dengan Spray Gun (Alat Semprot)

Selain itu, Anda mungkin melihat amplas yang dinilai sebagai “mantel terbuka” atau “mantel tertutup”. Perbedaannya adalah bahwa lapisan tertutup amplas memiliki partikel-partikel pasir yang dikelompokkan lebih erat bersama-sama, dimana lapisan-permukaan amplas memiliki celah yang lebih besar di antara partikel-partikel.

Sebagai aturan umum, lapisan terbuka biasanya lebih baik untuk woodworking, karena tidak terlalu sering menyumbat, terutama ketika bekerja dengan kayu lunak yang mengandung lebih banyak resin.

Untuk pekerjaan Finishing Melamin perkayuan, Grit amplas yang paling sering digunakan adalah Grit #100 lalu Grit#150. Setelah pendempulan atau filler biasanya menggunakan grit #180 lalu setelah sanding sealer diamplas dengan grit #240 baru kemudian clear coating.

Baca Juga:  Harga Roller Cat 2020 Berbagai Ukuran dan Tipe - Tips membeli Roll Cat

Kata Kunci:

tahapan cat duco menggunaka cat nippe,cat melamin tembok,mesin las duco,proses pengecatan melamik

Komentar

comments

Tags

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker