KonstruksiTeknologi dan Inovasi

Digitalisasi dalam Konstruksi, Langkah dan Strategi Adopsi Digitalisasi

Strategi Adopsi teknologi Digital Dalam Industri Konstruksi

Digitalisasi dalam Konstruksi, Langkah dan Strategi Adopsi Digitalisasi. Industri konstruksi berubah dengan cepat berkat munculnya solusi digital. Proses konstruksi berbasis data kini dipandang sebagai keunggulan kompetitif yang signifikan bagi semua pemangku kepentingan di sektor ini.

Semakin banyak perusahaan konstruksi mencoba memanfaatkan alat-alat digital untuk meningkatkan efisiensi operasional mereka dan menjaga proyek mereka tepat waktu dan sesuai anggaran.

Namun, menerapkan strategi digital di organisasi Anda untuk meningkatkan margin keuntungan bukanlah semudah membalikkan telapan tangan. Ada langkah-langkah tertentu yang harus diikuti agar berhasil. Kesalahan umum yang dibuat oleh para pemangku kepentingan dalam konstruksi adalah persepsi bahwa strategi digital adalah “proyek sampingan” bagi perusahaan dan area eksperimen.

Pendekatan semacam itu dapat menempatkan upaya perusahaan pada risiko serius. Seperti yang disarankan oleh McKinsey, budaya digital identik dengan budaya keputusan. Dengan kata lain, alat digital ada untuk membuat proses pengambilan keputusan lebih tepat dan efektif. Ini akan menjadi kunci bagi sebagian besar tantangan yang harus dihadapi oleh para pemangku kepentingan yang berbeda ketika proyek konstruksi berkembang.

Inisiatif yang berani, investasi serius, dan pola pikir proaktif dianggap harus dimiliki untuk menghindari penyebaran kebingungan di seluruh rantai pasokan digital Dengan mengingat hal itu, sekarang saatnya untuk menyelam lebih dalam ke langkah-langkah utama yang perlu dambil untuk memulai perjalanan digital Anda dengan sukses dan mengubah cara merancang, membangun, dan berkolaborasi:

Baca Juga:  Nanomaterial Mulai Banyak Diterapkan Pada Industri Konstruksi

1. Fokus pada masalah, bukan Pada solusi

Sebelum organisasi menjadi digital, sangat penting untuk menentukan masalah aktual yang coba diselesaikan. Itu harus menjadi titik awal. Dengan menyelaraskan data yang dikumpulkan dengan tujuan bisnis, Kita akan mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang tujuan jangka pendek dan jangka panjang, serta cara Kita dapat mencapainya.

Detail penting yang selalu perlu dipertimbangkan adalah bahwa ketika menyangkut analitik, itu tidak semua tentang kuantitas. Kualitas dan relevansi data adalah dua faktor yang paling menentukan.

Karena itu, pemecahan masalah harus menjadi salah satu pendorong utama untuk desain, pengembangan, dan implementasi strategi digital. Ini adalah langkah integral pertama menuju industri dengan sedikit gangguan dan peningkatan margin.

 

2. Bicaralah dan Belajar dengan para ahli

Membuat perusahaan bergabung dengan teknologi baru bukanlah permainan. Ini membutuhkan banyak pekerjaan dan rencana menyeluruh yang pada akhirnya akan berdampak serius pada bagaimana semua orang di perusahaan bekerja.

Kita membutuhkan semua bantuan yang bisa didapatkan. Buat upaya untuk terhubung dengan industri yang sudah mengunakan digitalisasi dan mencoba untuk mengumpulkan umpan balik yang akan menawarkan awal yang signifikan dibandingkan dengan kompetitor.

Kita dapat belajar dari kesalahan Digitalisasi dalam Konstruksi dan menghindari mengulanginya di masa depan. Itu akan menghemat uang dan waktu.

Baca Juga:  Sensor Pintar, Aplikasinya dalam Peningkatan Kualitas Proyek Konstruksi

 

3. Mulai dari yang kecil Tapi bergerak Cepat

Tidak peduli seberapa besar Kita berharap untuk menerapkan strategi digital dalam skala penuh, Kita harus bersabar. Pertimbangkan bahwa itu adalah jalur baru yang belum dijelajahi baik untuk Kita dan tim.

Itu sebabnya merupakan ide yang sangat bagus untuk memulai proses Digitalisasi dalam Konstruksi  ini dengan langkah-langkah kecil namun hati-hati sebelum menerapkannya pada seluruh perusahaan. Tanpa ragu, itu adalah cara paling aman untuk menangkap masalah sejak awal permainan dan menyelesaikannya sebelum itu berubah menjadi ancaman besar bagi proyek dan organisasi secara keseluruhan.

Pada tahap ini, sangat disarankan agar Kita terus meminta umpan balik dari “gugus tugas digital”. Hanya dengan berkomunikasi secara dekat dengan mereka yang mulai bekerja setiap hari dengan solusi baru, Kita dapat memiliki gambaran lengkap tentang bagaimana teknologi baru dapat membantu bisnis mencapai tujuan yang ditetapkan.

 

4. Digitalisasi dalam Konstruksi: Berinvestasi pada Pelatihan Tim

Setelah Kita memiliki strategi digital, sekarang saatnya untuk menemukan orang-orang yang dapat memanfaatkan ide dan alat ini dengan baik. Pekerja berpengetahuan adalah pekerja konstruksi masa depan dan di sinilah Kita harus fokus juga.

Sederhananya, Kita membutuhkan orang yang dapat menerjemahkan data ke dalam tindakan dan hasil yang dapat diukur. Pelatihan, tentu saja, adalah salah satu pilar kesuksesan dalam kasus ini.

Baca Juga:  Uji Tanah untuk Konstruksi Jalan Raya, Jenis Pengujian dan Kesimpulan

Bukan rahasia lagi bahwa strategi digital proaktif akan memantapkan profil bisnis kita dan membuatnya lebih mudah bagi perusahaan untuk merekrut dan mempertahankan tenaga kerja muda yang mengerti teknologi yang mengejar karier yang ambisius di bidang teknologi konstruksi.

 

5. Digitalisasi dalam Konstruksi: Ukur dan tingkatkan

Terakhir tetapi tentu tidak kalah pentingnya, Kita harus mengukur dan menganalisis segalanya. Kita dapat menemukan apa yang paling cocok untuk perusahaan. Hanya dengan begitu Kita dapat menyusun dan mereplikasi kerangka praktik terbaik yang dapat diterapkan pada berbagai proyek untuk mengurangi risiko dan membuka jalan menuju kesuksesan.

Setelah melihat apa yang berhasil dan apa yang perlu diubah, Kita dapat mengoptimalkan proses dan menemukan area bisnis yang membutuhkan perhatian tambahan. Tanpa ragu, mengetahui kelemahan menjadi salah satu senjata paling kuat melawan persaingan dan margin negatif.

Selain itu, analisis terperinci dari data yang diambil akan membantu menunjukkan kepada tim bahwa mengubah praktik dan kebiasaan umum tidak sia-sia. Itu adalah titik balik yang signifikan selama perjalanan digital diterapkan di perusahaan.

Atur pertemuan catch-up reguler dengan tim, berbagi pendapat tentang hasil dan mengadopsi pendekatan kolektif untuk memecahkan masalah yang muncul.

Komentar

comments

Tags

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
error: Content is protected !!
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker