News

Masdar, Siemens, Marubeni Mengembangkan Hidrogen Hijau di Abu Dhabi

Perusahaan energi terbarukan Masdar telah mencapai kesepakatan dengan Departemen Energi Abu Dhabi dan lima institusi untuk mengembangkan solusi bahan bakar hidrogen bersih untuk infrastruktur ibukota UEA.

Madsar, yang saat ini bekerja dengan empat perusahaan energi lainnya untuk mengembangkan pembangkit listrik tenaga surya 2GW di distrik Al Dhafra di kota itu, akan membangun pabrik di Abu Dhabi untuk meneliti pengembangan hidrogen hijau, bahan bakar berkelanjutan, dan produksi minyak tanah untuk ibu kota. transportasi, perkapalan, dan industri penerbangan. Diharapkan kedepannya akan meluas ke pasar internasional.

Para eksekutif dari Departemen Energi Abu Dhabi, maskapai penerbangan Etihad Airways dan Lufthansa Group, Universitas Sains dan Teknologi Khalifa, Siemens Energy Jerman, dan Perusahaan Marubeni Jepang menandatangani nota kesepahaman pada 17 Januari menjelang Pekan Keberlanjutan Abu Dhabi untuk meresmikan kesepakatan tersebut. Masdar akan bekerja bersama Siemens dan Marubeni untuk mengembangkan infrastruktur untuk proyek tersebut.

Baca Juga:  Sepeda Listrik Harley Davidson untuk Anak-anak, Keren!

Hidrogen hijau masih merupakan teknologi yang baru lahir di sektor energi yang lebih luas, sebagian besar tertahan oleh biaya produksi relatif dibandingkan dengan energi lain, tetapi dianggap sebagai sumber energi bersih yang penting untuk industri yang bergantung pada transportasi jarak jauh.

Tahap pertama dari program ini akan berfokus pada produksi hidrogen hijau untuk mobil dan bus penumpang di wilayah Kota Masdar, dan pembangunan pabrik sintesis minyak tanah untuk mengubah hidrogen hijau menjadi bahan bakar penerbangan berkelanjutan. Pada program tahap kedua, perusahaan energi akan menjajaki produksi bahan bakar untuk industri perkapalan.

Mohamed Jameel Al Ramahi, kepala eksekutif Masdar, mengatakan bahwa hidrogen hijau bisa menjadi “pengubah permainan untuk strategi dekarbonisasi, menambahkan bahwa kapasitas surya UEA menawarkan kesempatan kepada pengembang untuk menjadi pemain terkemuka dalam ekonomi hidrogen hijau global.

Baca Juga:  Teknologi Pendingin Radiatif Baru untuk Cat Bisa Menjaga Permukaan Lebih Dingin

“Masdar telah menjajaki produksi dan pembangkitan hidrogen selama lebih dari satu dekade – hari ini kami percaya waktu yang tepat untuk mempercepat investasi dalam teknologi ini,” katanya. “Sumber daya surya yang melimpah di UEA, dikombinasikan dengan infrastruktur, sumber daya, dan basis pengetahuan kami di industri energi akan membantu kami menjadi pemain kunci dalam ekonomi hidrogen global.”

Kesepakatan itu dapat membuat UEA mulai bersaing dengan negara-negara seperti Australia dalam hal ekspor bahan bakar hidrogen hijau seiring berkembangnya teknologi.

Beberapa otoritas telah menjadikan hidrogen hijau sebagai komponen kunci dari target pengurangan karbon mereka. Strategi hidrogen hijau Uni Eropa, yang diterbitkan pada bulan Juli, menyerukan setidaknya 6GW elektroliser hidrogen terbarukan untuk dipasang pada tahun 2024. Menteri energi Australia Angus Taylor mengatakan tahun lalu negara tersebut memiliki “keunggulan kompetitif alami” dalam ekonomi hidrogen global, dengan ekspor dari sektor ini diperkirakan akan menyumbang sekitar AU $ 11 miliar (US $ 8,49 miliar) per tahun dalam PDB tambahan pada tahun 2050. Australia dan Jerman bergabung tahun lalu untuk mendanai studi kelayakan yang secara khusus mengamati ekspor hidrogen hijau dari yang pertama ke yang kedua.

Baca Juga:  Bosch Indonesia, 100 Tahun Tumbuh Bersama untuk Inovasi Solusi Teknologi

DIA. Thomas Bareiss, Sekretaris Negara Parlemen Jerman di Kementerian Federal untuk Urusan Ekonomi dan Energi dan saksi dari kesepakatan hidrogen hijau Abu Dhabi, mengatakan hal itu menggarisbawahi nilai dari “kemitraan energi Jerman-Emirat”, karena penyertaan Siemens dan Lufthansa.

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker