NewsPLTS dan Turbin Angin

Solar Panel Semi Transparan Dikembangkan untuk Jendela

Penemuan inovasi Solar Panel

Solar Panel Semi Transparan Dikembangkan untuk Jendela. Ilmuwan Eropa telah mengembangkan modul mini dengan luas aktif 14 cm² dan peringkat efisiensi 3,68%. Panel juga memiliki fitur penyesuaian diri yang dapat membantu mengurangi jumlah cahaya ketika mereka terkena sinar matahari penuh, atau suhu bangunan dengan jendela besar dan / atau fasad kaca.

Solar Panel Semi Transparan Dikembangkan untuk Jendela. Para peneliti dari Interdisciplinary Research Institute of Grenoble (IRIG), cabang dari Commissariat à l’énergie atomique (CEA) Perancis – bekerja sama dengan Universitas Pablo de Olavide di Spanyol dan perusahaan rintisan Solaronix di Swiss – telah merancang 3,68% solar efisien panel dalam warna variabel. Mereka mengklaim bahwa panel dapat secara dinamis menyesuaikan transmisi optiknya sesuai dengan intensitas cahaya matahari.

Baca Juga:  Menggabungkan Panel Surya dengan Arsitektur untuk Energi dan Estetika

Panel mini menawarkan output daya 32,5 miliwatt setelah pewarnaan dan didasarkan pada lima sel surya berbentuk persegi panjang yang tidak efisien 4,17%, saling berhubungan secara seri menggunakan desain tipe-W, yang mencakup 61% dari total area modul. Dalam arsitektur tipe-W, jarak antar sel bisa lebih kecil karena tidak adanya interkoneksi vertikal.

“Kami memilih desain tipe-W karena lebih mudah dibuat,” kata penulis penelitian, Renaud Demadrille, kepada majalah pv. Meskipun area aktif yang relatif kecil, hanya 14 cm², output daya panel dianggap cukup untuk mengoperasikan perangkat elektronik dan sensor yang rendah konsumsi.

Di dalam sel, para ilmuwan mengganti pewarna organik yang umum digunakan dengan pewarna photochromic berdasarkan diphenyl-naphthopyran. Pewarna-pewarna ini tidak berwarna dalam gelap dan bisa menjadi berwarna saat terkena cahaya.

Baca Juga:  Pemanas Air Fotovoltaik dari Jerman Memiliki Fitur Cerdas

“Kami memfokuskan investigasi kami pada pewarna photochromic difenil-naphthopyran karena memenuhi kriteria yang terakhir dan memiliki ketahanan terhadap kelelahan yang relatif tinggi dan photo-colorability yang baik,” jelas kelompok peneliti tersebut.

Ketika terpapar sinar matahari, sel-sel surya dapat memvariasikan warna dan menyesuaikan transmisi cahaya tampak mereka dari 59% di bawah tingkat radiasi rendah hingga 27% di bawah radiasi tinggi. Pada saat yang sama, mereka juga dapat menghasilkan arus foto, hingga maksimum 12,59 miliampere per cm², ketika sel surya berwarna penuh.

“Untuk integrasi perangkat semi-transparan dalam bangunan, sel surya idealnya harus menghasilkan listrik sambil menawarkan kenyamanan bagi pengguna untuk menyesuaikan transmisi cahaya mereka dengan intensitas siang hari,” Demadrille menjelaskan. “Fitur penyesuaian diri dapat membantu mengurangi jumlah cahaya, ketika menyimpang terkena sinar matahari penuh, dan suhu bangunan dengan jendela besar dan atau fasad kaca.”

Baca Juga:  Mengenal Hybrid sistem panel surya, solusi listrik murah untuk rumah tangga.

Kelompok ini menguji perilaku fotokromik dari prototipe sel pertama selama 10 bulan, tanpa enkapsulasi. Pada akhir periode ini, sel-sel masih menunjukkan perilaku photochromic dan photovoltaic, sementara mempertahankan 20% dari efisiensi konversi awal mereka.

“Kinerja dan stabilitas sel surya peka-photochromic ini membutuhkan beberapa perbaikan, tetapi teknologi ini memiliki beberapa harapan karena prospek biaya produksi yang jauh lebih rendah,” kata Demadrille.

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker