Pertukangan Bangunan

Finishing Dinding, Teknik Plesteran dan Acian Pada Tembok

Dinding yang telah selesai dipasang perlu dilindungi (ditutup) dengan suatu lapisan dari adukan spesi, agar tembok itu lebih rapi dan indah. Khusus bidang dinding bagian bawah yang berhubungan langsung dengan tanah diplester kedap air setinggi ± 20 cm. Sebelum memulai dengan pekerjaan plesteran, terlebih dahulu serpihan-serpihan adukan, debu atau kotoran-kotoran lain, yang menempel pada tembok perlu dibersihkan dengan cara menyiramkan air pada dinding.

Campuran adukan yang dipakai untuk plesteran adalah 1 Semen : 2 pasir untuk dinding bagian bawah (kedap air) dan 1 Semen : 4 pasir untuk pekerjaan plester pada bagian tengah dan atas yang tidak berhubungan dengan air.

Pada sudut-sudut tembok sering terjadi cacat akibat benturan benda keras, adukan untuk plester bagian sudut harus dibuat lebih kuat dari bagian lainnya. Sedangkan untuk bagian beton bertulang, sebelum plesteran dimulai, permukaan beton sebaiknya diberi cairan semen kental. Hal tersebut dimaksudkan agar antara plesteran dan bagian permukaan beton dapat menyatu dengan kuat.

 

Finishing Dinding: Pekerjaan Plesteran.

Setelah dinding terpasang sampai atas, mulailah melakukan pelapisan penutup dinding bata. Pelapisan dilakukan dengan diplester untuk dinding dalam. Dinding luar atau batas kavling biasanya hanya disawut (plesteran tanpa dihaluskan serta tanpa diaci). Sebaiknya saat memulai suatu pekerjaan plesteran hendaknya dinding batu bata disiram terlebih dahulu dengan air agar plesteran cepat menempel di dinding.

Setelah seluruh dinding diplester, diamkan beberapa hari agar kadar airnya cepat hilang. Biasanya setelah kadar air seluruhnya telah menguap, plesteran akan terlihat retak-retak kecil. Pekerjaan plester itu biasanya dilakukan pada bidang dinding dan pada bagian atas pondasi (trasram/semenram).

Pekerjaan trasram untuk mencegah agar kaki tembok tidak mengisap lembab (air) dari tanah. Adukannya dibuat rapat air yaitu dengan eampuran 1 Semen : 2 pasir. Diantara bagian bawah tembok dengan bagian atas pondasi, sekarang banyak dipasangi balok beton bertulang (sloof) dengan maksud untuk meratakan beban bangunan yang diterima oleh pondasi yang sekaligus berfungsi sebagai trasram.

Baca Juga:  Solusi Memperbaiki Dinding yang Retak dan Penyebabnya

Syarat-Syarat Memplester Tembok:

  • Tembok yang akan diplester harus datar.
  • Sebelum memulai memplester tembok harus digaruk dengan sapulidi dan dibersihkan dengan air tawar (air minum).
  • Tebal lapis plester hanya 1 @ 1,5 cm.
  • Adukan yang dipakai : 1 kapur : 1 tras : 3 pasir, bila perlu dapat dibuat 1 semen: 3 pasir.

Pelaksanaan Memplester Tembok:

  • Tembok yang akan diplester dibagi dalam beberapa bagian (petakpetak).
  • Pada keempat sudut petak tembok dipasang paku dengan kepala menonjol .± 3 cm dari bidang tembok, untuk merentangkan benang.
  • Jarak benang dari sisi tembok 1,5 cm dan bila ada tembok yang menempel pada benang, maka temboknya harus dipahat dulu supaya didapat plester sama tebal dan rata.
  • Di tempat-tempat tertentu yaitu pada paku dan rentangan benang dibuat plester utama yang berhimpit dengan benang-benang tadi, sebagai standar tebal plester.
  • Plester utama yang vertikal ini dibuat tiap-tiap jarak 1,00 meter. Setelah ini selesai, benang dapat dilepas.
  • Diantara 2 lajur plester utama di isi penuh dengan adukan, kemudian digores dengan penggaris besar dan lurus mulai dari bawah ke atas untuk memperoleh bidang yang rata.
  • Kemudian bidang yang paling luar dilapisi dengan lapisan encer (kapur + semen merah + air) sambil digosok dengan papan gosok supaya permukaan standar yang rata, ini disebut mengaci.
  • Rusuk-rusuk dan sudut pertemuan plester tembok harus merupakan sudut siku ( = 90°) dan ini harus diplester dengan adukan 1 semen : 3 pasir supaya tahan benturan-benturan ringan.
  • Setelah lapis ini betul-betul kering, bidang permukaannya disapu dengan kapur tohor sebanyak 3 kali, dan agar terlihat indah kapur ini dicampur dengan zat pewarna yang sesuai dengan selera pemilik bangunan
Baca Juga:  Skirting, Jenis dan Fungsi Skirting Pada Konstruksi Interior

 

Hal-Hal Yang Harus Diperhatikan :

  • Bahan adukan plester seperti pasir, tras dan kapur yang telah dicampur rata harus diayak dulu, supaya butiran-butiran kasar
    tidak ikut bercampur.
  • Usahakan jangan menggunakan adukan bekas tembok lama karena daya lekatnya kurang.
  • Pada pekerjaan mengaci, bila dalam ember kapur tadi air kapumya sudah habis, hanya tinggal butiran-butiran kasar yang harus dibuang dan diganti dengan campuran yang sarna dan baru.

 

Finishing Dinding: Pekerjaan Acian

Pekerjaan berikutnya adalah mengaci, untuk menutupi adanya keretakan alami akibat penguapan. Sebelum pekerjaan acian dimulai, terlebih dahulu lakukan penyiraman agar acian mudah melekat pada plesteran. Bila pekerjaan acian telah selesai maka perlakuannya sama dengan pekerjaan plesteran.

Acian didiamkan beberapa hari agar kadar airnya mengering. Setelah terjadi pengeringan, akan timbul secara alami keretakan yang disebut retak-retak rambut. Setelah proses pengacian selesai, pekerjaan selanjutnya adalah menutupi pari-pari atau retak-retak rambut. Secara umum arang akan memakai wall sealer (plamur tembak).

Plamur tembak diencerkan dengan air secukupnya. Kemudian diratakan pada permukaan dinding dengan alat perata. Plamur tembak dapat dijumpai di setiap taka-taka bangunan dengan berbagai merek. Secara umum bahan ini lebih banyak dipakai di perumahan perkampungan. Plamur tembak tipe ini agak sedikit mahal karena pengerjaannya akan banyak memakan waktu sehingga menambah biaya pelaksanaan. Selain itu, pada waktu akan dilakukan pengecatan, dinding harus diamplas terlebih dahulu.

Di sini banyak dijumpai adanya bilur-bilur bekas guratan alat perata (kape atau alat perata lainnya) sehingga pengamplasannya juga akan memakan waktu serta banyak memakai kertas amplas. Bagi mereka yang tetap akan memakai plamur tembok jenis ini ada beberapa cara yang cukup baik untuk membuat plamur tembok yang lebih murah dan mudah dibuat sendiri.

Cara lain untuk melapisi keretakan acian adalah memakai plamur tembok jenis lainnya yang disebut under coat (Iapisan dasar). Bahan ini diproduksi oleh pabrik cat terkenal dengan berbagai merek. Secara teknik pemakai bahan tipe ini akan lebih menguntungkan, karena pelaksanaannya memakai rol cat dinding. Bahannya harus dibuat seencer mungkin sehingga bidang sasaran akan jauh lebih banyak.

Pengerjaannya pun bisa lebih cepat. Keuntungannya akan dapat menekan biaya pelaksanaan. Dibuat encer bertujuan agar seluruh bahan tersebut dapat sempurna mengisi celah-celah retak rambut acian. Bila dibuat kental, akibatnya pada saat mengering bahan tersebut akan naik ke permukaan celah-celah yang retak. Selain itu, lebih boros pemakaian bahannya. Jadi, pekerjaan pengamplasan akan lebih lama dan boros kertas amplas serta menambah biaya pengerjaan.

Kata Kunci:

dinding tembok konstruksi bangunan,cara menghaluskan acian tembok,cara mengaci tembok yang sudah lama kering,Cara mengaci tembok yang suda,cara finising tembok,campuran finishing dinding,biaya plesteran tembok,Bahan fininishing setelah plester,apakah perlu acian disiram,www trik menghaluskan acian pada beton

Baca Juga:  Berbagai Masalah Pengecoran Beton dan Cara Mengatasinya

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker