Baterai

Memperpanjang Umur Baterai Melalui Perawatan yang Benar

Cara Menyimpan Baterai Agar Awet dan Tahan Lama

Memperpanjang Umur Baterai Melalui Perawatan yang Benar. Ada beberapa hal utama yang dapat dilakukan untuk memperpanjang masa pakai baterai secara signifikan – baik dalam hal cara menggunakannya, dan yang lebih penting, cara Anda menyimpannya saat tidak digunakan.

Sebagai aturan praktis, cobalah untuk menghentikan pengisian daya unit baterai agar tidak habis hingga 0%. Para ahli setuju bahwa kita tidak boleh membiarkannya turun di bawah sekitar 20% untuk hasil terbaik. Namun perlu diingat, ini tidak berarti bahwa Anda harus membiarkan unit baterai Anda tetap terpasang sepanjang hari. Pikirkan baterai Anda seperti otot: jika Anda tidak menggunakannya setidaknya sampai batas tertentu, baterai itu pada akhirnya akan melemah.

Oleh karena itu, jangan sekali-kali membiarkan unit baterai terpasang terlalu lama, terutama saat tidak digunakan. Faktanya, beberapa produsen bahkan merekomendasikan agar Anda mengisi penuh baterai Anda dan mengurasnya hingga 20% setidaknya sebulan sekali, jika tidak lebih sering.

Jika Anda akan menyimpan unit baterai untuk waktu yang lama, cobalah untuk tidak melakukannya dengan daya 100%. Isi daya paket hingga sekitar 80% lalu simpan di tempat yang sejuk dan kering untuk menghindari pembatasan secara artifisial selama masa pakainya.

 

Bagaimana Kondisi Seperti Suhu dan Kelembaban Mempengaruhi Baterai?

Sejalan dengan itu, penting untuk dipahami bahwa kondisi seperti suhu dan kelembapan memainkan peran yang sangat penting dalam berapa lama baterai Anda akan bertahan.

Mengekspos baterai Anda ke periode panas yang berkepanjangan adalah salah satu hal terburuk. Para ahli di Battery University setuju bahwa panas yang dikombinasikan dengan muatan penuh cenderung memberikan tekanan yang signifikan pada paket baterai Anda – lebih dari yang dapat dicapai oleh penggunaan biasa. Baterai yang telah terkena jenis tekanan ini dapat terus berfungsi secara normal selama beberapa waktu, tetapi mereka juga akan menjadi lebih sensitif terhadap penyalahgunaan mekanis daripada sebelumnya.

Baca Juga:  Kerusakan Baterai Lithium Pack, Berikut ini Penyebab Umumnya

Jika penggunaan dan pengisian dalam kondisi ini terus berlanjut, ini dapat menyebabkan sel di dalam baterai menjadi tidak stabil. Pada saat itu, kemungkinan baterai akan menjadi panas saat disentuh. Jika casing plastik yang menampung baterai retak dan kemasannya sendiri berada di lingkungan yang lembab, ini adalah masalah besar karena litium dapat dengan mudah terbakar saat bersentuhan dengan udara lembap. Inilah salah satu alasan mengapa baterai di perangkat seperti smartphone atau tablet terkadang terbakar.

Kebalikannya juga benar, karena cuaca yang sangat dingin juga dapat merusak umur paket Anda secara keseluruhan. Para ahli di Power Electronics mengatakan bahwa Anda tidak boleh mengisi daya – dan Anda bahkan tidak boleh menggunakan – baterai Anda pada suhu di bawah sekitar 32 ° F atau 0 ° Celcius.

Jika lingkungan lebih dingin dari itu, hal itu dapat menyebabkan terjadinya pelapisan logam pada anoda baterai. Hal ini dapat menyebabkan korsleting internal, yang akan membuat baterai menjadi sangat panas bahkan selama aplikasi rutin dan pada akhirnya dapat membuatnya tidak aman untuk digunakan.

Baca Juga:  Charging Baterai Litium, Metode Pengecasan Baterai yang Tepat

Sebagai aturan praktis, coba batasi penggunaan baterai Anda, dan perangkat yang terhubung dengannya, antara 0 ° dan diatas 40 ° Celcius.

 

Apakah Baterai Ni-MH Berbeda dengan Baterai Lithium?

Baterai Nickel Metal Hydride (NI-MH) juga biasa disebut sebagai nickel-metal hydride, dan memang berbeda dari baterai lithium tradisional. Paket baterai Ni-MH memiliki kepadatan energi yang lebih tinggi, yang berarti kapasitas sekitar 30-40% lebih tinggi dibandingkan baterai lithium standar.

Meskipun semua praktik terbaik perawatan baterai seperti yang diuraikan di atas masih berlaku, ada sejumlah batasan lain dengan jenis ini yang perlu Anda waspadai. Yang paling cepat adalah bahwa baterai Ni-MH biasanya datang dengan masa pakai terbatas, terutama jika baterai tersebut berulang kali “mengalami siklus dalam”.

Istilah tersebut mengacu pada praktik mengisi penuh baterai Anda dan kemudian menghabiskannya sepenuhnya sebelum mengisi kembali. Untuk hasil terbaik, debit “dangkal” – artinya Anda mengisi daya hingga 80%, lalu turunkan hingga 20%, lalu mengisi ulang hingga sekitar 80% lagi. Jika Anda mengabaikan ini, Anda bisa mulai mengalami masalah kinerja segera setelah 200 atau 300 siklus.

 

Pertimbangan Tambahan: Kimia Baterai Dan Lainnya

Terakhir, penting untuk dipahami bahwa bahan kimia baterai yang berbeda benar-benar berperan dalam menentukan umur simpan paket baterai, terutama jika menyangkut topik seperti penyimpanan dan pemakaian sendiri.

Baterai asam timbal, misalnya, mengembangkan sulfat di elektroda ketika sudah habis atau bahkan sebagian. Oleh karena itu, sebaiknya Anda menyimpan jenis kemasan ini dengan rating minimal 80%, terutama jika Anda akan melakukannya dalam jangka waktu yang lama.

Baterai nikel kadmium, di sisi lain, dapat disimpan dalam keadaan terisi atau kosong tergantung pada preferensi Anda. Meskipun benar bahwa penyimpanan jangka panjang dapat sangat mempercepat laju pelepasan diri (self discharge) secara keseluruhan, ini mungkin bukan sesuatu yang perlu Anda khawatirkan selama Anda menyimpan paket di tempat yang bersih dan sejuk. Anda mungkin perlu memaksa dua atau tiga siklus pelepasan yang dalam untuk memulihkan kapasitas penuh setelahnya.

Paket baterai litium-ion harus disimpan pada suhu sekitar 15-20 ° C, jika memungkinkan sesuai keadaan Anda. Untuk hasil terbaik, jenis sel ini juga harus diisi dalam keadaan kosong sebagian antara 30-50% dari kapasitasnya saat ini.

Secara keseluruhan, penting untuk dipahami bahwa tidak ada jenis paket baterai – terlepas dari sifat kimianya – yang akan bertahan selamanya. Mereka tidak dirancang seperti itu. Namun, ada sejumlah hal yang dapat Anda lakukan – terutama yang berkaitan dengan cara Anda menggunakannya dan cara Anda menyimpannya saat tidak digunakan – yang akan sangat membantu dalam menjamin bahwa hal itu akan bertahan selama mungkin.

 

Baca Juga:  Baterai Ion Aluminium Graphene Revolusi Teknologi Baterai Masa Depan

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker