Baterai

Baterai Ion Aluminium Graphene Revolusi Teknologi Baterai Masa Depan

Keunggulan Baterai Graphene Alumunium Ion

Baterai Ion Aluminium Graphene Revolusi Teknologi Baterai Masa Depan. Para peneliti dari University of Queensland dan Graphene Manufacturing Group (GMG) yang berbasis di Brisbane bekerja sama untuk mengembangkan prototipe baterai yang lebih cepat dan lebih berkelanjutan dengan masa pakai tiga kali panjang baterai lithium-ion saat ini.

GMG, yang baru-baru ini terdaftar di TSX Venture Exchange di Kanada, telah mencapai kesepakatan penelitian dengan para ilmuwan dari Institut Bioteknologi dan Nanoteknologi Australia (AIBN) Universitas Queensland untuk membuat baterai untuk apa saja mulai dari jam tangan hingga penyimpanan jaringan dan segala sesuatu di antaranya, termasuk telepon, laptop, dan kendaraan listrik.

Teknologi University of Queensland, yang melihat baterai ion aluminium dipasangkan dengan elektroda graphene, dirancang oleh Profesor Michael Yu, Xiaodan Huang dan mahasiswa pascadoktoral Yueqi Kong sebagai cara untuk membuat graphene menjadi elektroda yang lebih efisien untuk menyalakan baterai. Teknologi ini telah dipatenkan dan dilisensikan oleh UniQuest, perusahaan komersialisasi Universitas Queensland.

Baca Juga:  Saturasi Lithium Membuat Baterai Lama Menjadi Baru

Pada tahun 2019 lalu, para ilmuwan di Royal Melbourne Institute of Technology (RMIT) mendemonstrasikan proses pencetakan laser yang memungkinkan supercapacitors graphene disematkan langsung ke tekstil, menciptakan kain yang dapat menyimpan energi dan diintegrasikan dengan sel surya dan digunakan untuk memberi daya pada smart. aplikasi kain.

Baterai Graphene Alumunium Ion

“Pengujian menunjukkan baterai ion aluminium graphene yang dapat diisi ulang memiliki masa pakai baterai hingga tiga kali lipat dari baterai lithium-ion terkemuka saat ini,” kata Direktur AIBN Profesor Alan Rowan. “Dan kepadatan daya yang lebih tinggi berarti mereka mengisi daya hingga 70 kali lebih cepat.”

AIBN telah bekerja keras pada teknologi selama beberapa tahun, dan tim peneliti sangat bersemangat untuk beralih ke tahap pengembangan prototipe komersial, terutama karena janji di kartu adalah baterai yang lebih efisien dan lebih ramah lingkungan.

Baca Juga:  Kerusakan Baterai Lithium Pack, Berikut ini Penyebab Umumnya

Baterai dapat diisi ulang untuk jumlah siklus yang lebih besar tanpa menurunkan kinerja dan lebih mudah untuk didaur ulang, mengurangi potensi logam berbahaya untuk bocor ke lingkungan,” kata Rowan.

CEO UniQuest Dean Moss mengatakan dia yakin baterai ion aluminium dengan elektroda graphene ‚Äúdapat mengubah pasar baterai isi ulang yang ada. Baterai lithium-ion menuntut ekstraksi bahan tanah jarang menggunakan air dalam jumlah besar dan diproses dengan bahan kimia yang berpotensi merusak lingkungan. ”

CEO GMG Craig Nicol setuju, mencatat bahwa kemungkinan pasar penyimpanan energi mencakup manfaat yang menjangkau jauh dalam hal keselamatan, efisiensi, dan keberlanjutan. Dia menunjukkan kemampuan baterai ion aluminium “untuk menggunakan bahan mentah lokal untuk memproduksi sel baterai dengan biaya yang kompetitif untuk menggantikan sel lithium-ion yang diimpor merupakan peluang besar bagi GMG dan Australia untuk mengurangi risiko rantai pasokan dan menciptakan lapangan kerja lokal.”

Baca Juga:  Cara Menyimpan Baterai Lithium, Lead Acid, dan NiCad

Ilmuwan Universitas Queensland dianugerahi hibah sebesar AUD 390.000 ($ 303.600) selama tiga tahun dari Proyek Tautan Dewan Riset Australia pada tahun 2020 untuk mengembangkan teknologi ion aluminium graphene.

 

Source: www.pv-magazine.com

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker