Konstruksi

Tahapan Proyek Konstruksi, Ini 6 Tahapan Utama dalam Proyek

Tahapan Proyek Konstruksi dari Perencanaan, Tender, Hingga Serah Terima

Tahapan Proyek Konstruksi, Ini 6 Tahapan Utama dalam Proyek. Setiap tahapan proyek konstruksi, dari yang paling sederhana hingga yang paling kompleks, ada langkah dan proses tertentu yang perlu diikuti untuk memastikan hasil yang sukses. Apa tahapan utama proyek konstruksi?

  • Konsep suatu proyek
  • Rancangan
  • Tahap pra-konstruksi
  • Tahap pengadaan
  • Tahap konstruksi
  • Tahap pasca konstruksi.

Proyek dalam konstruksi dapat bervariasi berdasarkan ukurannya, jumlah pemangku kepentingan yang terlibat, anggaran dan tanggal pengiriman. Terlepas dari kasusnya, proyek konstruksi selalu merupakan proses yang panjang dan berat.

Berita baiknya adalah bahwa dengan kemajuan berkesinambungan solusi digital, pengelolaan fase proyek yang berbeda sekarang dapat dilakukan dengan lebih mudah dan dengan presisi yang lebih tinggi. Selain itu, pengumpulan data berharga dari lapangan dapat memainkan peran yang menentukan dalam meningkatkan, dan menstandarisasi proses konstruksi untuk proyek-proyek masa depan.

Singkatnya, berikut adalah 6 tahap proyek konstruksi dan apa yang harus Anda ketahui tentang mereka:

1. Tahapan proyek Konstruksi: Konsepsi proyek

Biasanya, konsepsi proyek dimulai dengan klien. Di sinilah mimpi dimulai serta penelitian untuk lokasi yang tepat dan spesifikasi / standar yang harus diikuti.

Tergantung pada proyeknya, tahap konsepsi mungkin berbeda. Ini bisa memakan waktu mulai dari beberapa hari hingga beberapa bulan atau lebih, tergantung pada seberapa dekat kebutuhan untuk penyelesaian proyek.

Pekerja konstruksi biasanya tidak memiliki banyak masukan selama tahap ini, karena bola masih di tangan pemilik proyek.

 

2. Tahapan Proyek Konstruksi: Desain

Setelah proyek lebih dekat dengan hasil, sekarang saatnya untuk duduk dan berbicara desain. Ini masih tahap awal, yang berarti tidak ada yang dijamin pada saat ini. Namun demikian, desain adalah tahap di mana biasanya proses penawaran dimulai.

Tim yang bertanggung jawab atas desain, dipimpin oleh seorang arsitek atau insinyur, akan perlu memastikan bahwa setiap peraturan dan kode negara dipenuhi sementara menghormati visi pemilik proyek serta memastikan bahwa struktur yang baru dibangun akan dapat digunakan.

Baca Juga:  Cara Perusahaan Konstruksi Modern Memilih Material Bangunan

Biasanya ada empat langkah berbeda dalam tahap desain dan mereka termasuk pemrograman dan kelayakan, desain skematik, pengembangan desain, dan dokumen kontrak.

Selama langkah pemrograman dan kelayakan, masing-masing tujuan dan sasaran proyek harus diuraikan. Banyak keputusan dibuat pada tahap ini, termasuk seberapa besar bangunan itu akan, berapa ruang yang akan digunakan, dan berapa banyak ruangan yang akan dibutuhkan.

Desain skematis adalah sketsa yang akan menunjukkan ruang serta bahan, warna, dan bahkan tekstur. Sketsa itu akan digunakan selama pengembangan desain untuk meneliti peralatan yang dibutuhkan, bersama dengan biaya untuk mereka dan bahan yang digunakan.

Setelah dokumen kontrak dibuat, semuanya hampir selesai, karena mengandung gambar dan spesifikasi akhir. Dokumen-dokumen ini digunakan di bidang konstruksi oleh mereka yang mengajukan tawaran untuk mengerjakan proyek.

 

3. Tahap pra-konstruksi

Tahap berikutnya dari proyek konstruksi dimulai ketika penawaran selesai dan kontraktor telah dipilih untuk melakukan pekerjaan. Segera setelah kontraktor dipilih, tim proyek disatukan.

Biasanya, tim proyek memiliki tugas untuk menyiapkan lokasi konstruksi sebelum pekerjaan dimulai. Sebagai aturan, ini terdiri dari spesialisasi berikut:

  • Administrator kontrak
  • Manajer proyek
  • Pengawas
  • Insinyur lapangan
  • Manajer kesehatan dan keselamatan

Bekerja sama erat dengan kontraktor, tim proyek bertanggung jawab untuk mengunjungi lapangan untuk menyelesaikan pemeriksaan lokasi. Pemeriksaan lokasi akan memungkinkan tim proyek untuk mendeteksi atau memprediksi setiap tantangan lingkungan yang mungkin muncul selama proses pembangunan. Pengujian tanah juga merupakan bagian integral dari langkah ini.

Ketika semua informasi dikumpulkan, semua rencana dan temuan harus ditinjau oleh otoritas kota. Ini biasanya merupakan prosedur yang panjang, karena semua masalah dan pendapat harus didengar dan ditangani.

 

4. Tahap Pengadaan

Sekarang saatnya bagi tim proyek untuk memesan dan mendapatkan bahan, peralatan, dan tenaga kerja. Tahap proyek ini bisa lebih atau kurang rumit dan menantang tergantung pada seberapa besar proyek, sumber daya yang tersedia dan tanggal mulai yang disepakati.

Baca Juga:  Peralatan Bangunan yang Wajib Dimiliki Kontraktor

Banyak perusahaan konstruksi besar memiliki departemen pengadaan mereka sendiri. Dalam kasus seperti itu, adalah umum bahwa perusahaan konstruksi secara bersamaan akan memesan pekerja, peralatan, dan material untuk sejumlah proyek. Proses ini mungkin sangat bervariasi dalam proyek yang lebih kecil.

Semua pekerjaan ini biasanya dilakukan oleh kontraktor umum, namun ada kalanya subkontraktor akan bertanggung jawab atas bagian-bagian tertentu. Subkontraktor mungkin bertanggung jawab untuk merekrut pekerja mereka sendiri atau mendapatkan bahan mereka sendiri sehingga mereka tahu bahwa mereka memiliki apa yang mereka butuhkan untuk menyelesaikan bagian pekerjaan mereka.

 

5. Tahap konstruksi

Sebelum pekerjaan konstruksi dimulai, pertemuan pra-konstruksi dilakukan untuk memastikan bahwa semua orang ada di halaman yang sama ketika konstruksi dimulai. Rapat ini biasanya mencakup informasi tentang topik-topik berikut:

  • cara mengakses situs pekerjaan
  • kontrol kualitas proyek
  • bagaimana dan di mana menyimpan semua bahan
  • jam semua orang akan bekerja

Setiap pekerja dapat diberikan jadwal mereka sendiri. Penting juga untuk dicatat bahwa jadwal masing-masing agen proyek dapat bervariasi tergantung pada peran mereka. Ini terutama berlaku untuk subkontraktor yang membutuhkan bagian-bagian tertentu dari pekerjaan yang diselesaikan sebelum mereka dapat memulai bagian mereka. Dengan mudah menjadi jelas bahwa perencanaan yang buruk pada saat ini dapat menyebabkan penundaan serius dan pembengkakan anggaran.

Setelah pertemuan selesai dan tidak ada pertanyaan yang tersisa, langkah pertama dari proyek dapat dimulai. Tujuan pada titik ini adalah merencanakan segala sesuatunya dengan sangat hati-hati sehingga semuanya berjalan lancar. Tentu saja, itu jarang terjadi, karena sesuatu selalu salah selama proyek konstruksi.

 

6. Tahap pasca konstruksi

Terakhir, tetapi tentu tidak kalah pentingnya, tahap pasca konstruksi. Sekarang semua pekerjaan di lokasi kerja telah selesai, proyek akan segera berakhir.

Baca Juga:  Manajemen Keuangan Proyek Konstruksi Agar Kas Aman Terkendali

Meskipun demikian, masih ada beberapa langkah yang perlu dilakukan sebelum kunci bangunan dapat diserahkan.

Secara umum, tahap akhir dari proyek konstruksi dibagi menjadi tiga langkah penting:

a. Komisioning bangunan konstruksi baru

Hal pertama, inspeksi seluruh bangunan perlu dilakukan. Jika semuanya dilakukan dengan benar, inspeksi ini cukup mudah dilakukan.

Alasannya adalah bahwa inspeksi lain seharusnya sudah selesai selama seluruh proyek. Selama inspeksi sebelumnya itulah masalah seharusnya ditemukan dan diperbaiki.

Segera setelah semuanya diperiksa, sekarang saatnya bagi tim proyek untuk melatih klien dalam mengoperasikan dan memelihara struktur yang baru dibangun. Itu adalah langkah yang sangat penting karena akan berkontribusi pada peningkatan siklus hidup proyek.

b. Serah Terima

Sekarang setelah pelatihan selesai, pemilik dapat mengambil alih gedung. Ini adalah saat masa garansi aktif. Dengan cara itu, pemilik proyek dapat merasa aman bahwa ada cukup waktu untuk memeriksa semua sistem, peralatan, dan bahan yang berbeda yang telah dipasang.

Ada tiga jenis garansi utama dalam konstruksi:

  • Express warranty: Biasanya Garansi yang tercantum dalam kontrak
  • Implied warranty: Biasanya diberlakukan oleh hukum.
  • Statutory warranty: Biasanya didsarakan undang-undang atau peraturan daerah

c. Penutupan (Closure)

Itu adalah langkah terakhir dalam proses panjang merancang dan menyelesaikan proyek konstruksi. Tim proyek harus melakukan perjanjian kontrak secara keseluruhan dan memastikan bahwa proyek tersebut bebas dari segala jenis beban hukum.

Pada titik ini, ini juga merupakan praktik yang baik untuk melakukan tinjauan pasca proyek yang dapat membantu agen yang berbeda untuk mendeteksi tugas apa pun yang belum selesai, menganalisis mengapa ini terjadi dan mengumpulkan daftar wawasan untuk masa depan.

Tinjauan pasca proyek juga dapat menjadi dasar untuk pembuatan laporan penyelesaian proyek yang mendalam.

 

.

Komentar

comments

Tags

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
error: Content is protected !!
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker