NewsTeknologi dan Inovasi

Teknologi Pendingin Radiatif Baru untuk Cat Bisa Menjaga Permukaan Lebih Dingin

Teknologi Cat Terbaru Menjaga Permukaan tetap Dingin

Teknologi Pendingin Radiatif Baru untuk Cat Bisa Menjaga Permukaan Lebih Dingin. Studi yang diterbitkan dalam edisi 21 Oktober jurnal Cell Reports Physical Science, menjelaskan teknologi pendinginan radiatif yang dapat ditambahkan ke cat komersial yang bisa ekonomis untuk diproduksi dan secara pasif memantulkan 95,5% sinar matahari yang menyentuh permukaannya kembali ke atmosfir.

Di sisi lain, “cat penyortir panas” komersial yang ada hanya dapat merefleksikan 80% -90% dari iradiasi matahari dan tidak dapat mendingin hingga suhu di bawah lingkungan.

Selama musim panas dan di daerah dengan iklim hangat, sebagian besar bangunan bergantung pada sistem AC tradisional untuk mengalirkan panas dari bagian dalam ke luar ruangan. Sistem ini membutuhkan energi, menghasilkan panas berlebih yang mengubah kota menjadi “pulau panas”, dan menambah krisis iklim.

Baca Juga:  Roca Indonesia Bangun Pabrik Membidik Peluang Pasar Sanitary

Meskipun para peneliti telah tertarik untuk membuat cat pendingin radiasi sejak tahun 1970-an, cat yang dibuat sebelumnya tidak dapat memantulkan sinar matahari yang memadai untuk digunakan sebagai pengganti AC konvensional yang layak dan dapat diperdagangkan.

Dalam upaya mereka untuk membuat cat pendingin radiatif yang relevan secara komersial, Ruan dan timnya menggunakan pengisi kalsium karbonat, senyawa yang melimpah, daripada partikel titanium dioksida biasa, karena pengisi memiliki celah pita besar (variasi energi antara pita elektron valensi dan bagian bawah). dari pita elektron konduksi) yang membantu mengurangi jumlah sinar UV yang diserap oleh cat.

Para ilmuwan juga memanfaatkan konsentrasi partikel tinggi 60%, yang meningkatkan hamburan sinar matahari, serta distribusi ukuran partikel yang luas daripada ukuran partikel tunggal untuk hamburan broadband yang efektif.

Baca Juga:  Mobil Bahan Bakar Hidrogen Segera Diproduksi BMW

Para peneliti melakukan tes pendinginan di West Lafayette, Indiana selama dua hari untuk menunjukkan seberapa baik penyesuaian ini meningkatkan kemampuan pendinginan radiatif cat. Suhu sampel cat tetap 10 ° C di bawah suhu lingkungan pada malam hari dan minimal 1,7 ° C di bawah suhu lingkungan sekitar saat Matahari berada pada puncaknya. (Daya pendinginan terbukti melampaui 37 W / m2 di bawah sinar matahari langsung.)

Kemudian, Ruan dan timnya melakukan pengujian kedua dimana sebagian pola dilukis menggunakan cat novel sedangkan bagian lainnya dilukis menggunakan cat putih yang sudah ada dengan ketebalan yang sama. Sebuah kamera inframerah menunjukkan bahwa cat akrilik berbasis kalsium karbonat dapat mempertahankan suhu yang lebih rendah di bawah sinar matahari langsung dibandingkan dengan cat akrilik berbasis komersial.

Ruan mengantisipasi bahwa teknologi tersebut dapat bermanfaat bagi beberapa industri, termasuk gudang, bangunan komersial dan perumahan, infrastruktur militer, pusat data, penyimpanan makanan, peralatan listrik luar ruangan, mobil, dan kendaraan utilitas.

Baca Juga:  Paket Tesla PowerWall Mulai Dijual di Jepang

Cat dapat dilapisi langsung ke gedung untuk mengurangi biaya pendinginan. Karena cat tidak memiliki komponen logam, perusahaan telekomunikasi dapat menggunakannya untuk menghentikan peralatan luar ruangan agar tidak terlalu panas, sebuah langkah penting untuk memfasilitasi jaringan 5G.

Ke depannya, tim berencana untuk melakukan studi keandalan jangka panjang untuk menguji ketahanan cat terhadap air, paparan sinar UV, daya rekat permukaan, debu, dan deterjen agar dapat digunakan sebagai produk komersial.

Studi ini secara finansial didukung oleh Pusat Riset Teknologi Pendingin di Universitas Purdue dan Kantor Riset Ilmiah Angkatan Udara AS melalui Program Instrumentasi Riset Universitas Pertahanan.

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker