Baterai

Kerusakan Baterai Lithium Pack, Berikut ini Penyebab Umumnya

Penyebab Kerusakan atau Meledaknya Baterai Lithium

Kerusakan Baterai Lithium Pack, Berikut ini Penyebab Umumnya. Baterai lithium menjadi hal yang umum dalam elektronik seperti smartphone, laptop, dan tablet karena dapat bertahan hingga 2 tahun hingga 5 tahun. Namun, kegagalan dapat menyebabkan paket baterai litium gagal berfungsi. Jenis masalah akan didasarkan pada konstruksi kemasan baterai, cara pengisiannya, cara penggunaan dan penanganannya, dan faktor lingkungan.

 

Baterai Cell Short atau Korsleting

Salah satu masalah utama yang sering muncul dalam berita adalah ketika paket baterai lithium terbakar di Smartphone, laptop, atau pada paket rakitan DIY. Kemudian pabrikan harus melakukan penarikan besar-besaran untuk baterai pack.

Dalam kasus yang jarang terjadi ini, kegagalan tersebut disebabkan oleh partikel mikroskopis logam yang bersentuhan dengan bagian-bagian di dalam sel baterai. Kontak ini menyebabkan korsleting.

Sementara korsleting kecil biasanya hanya akan menyebabkan baterai litium melakukan self discharging tanpa ledakan atau kebakaran. Korsleting besar dapat menyebabkan hasil negatif yang lebih drastis. Arus dalam jumlah besar mengalir antara pelat negatif dan positif karena menciptakan panas. Saat panas terbentuk, ia dapat mulai menimbulkan korosi pada lapisan isolasi; proses ini disebut pelarian termal. Panas yang terisolasi bisa terakumulasi dan terjadi ledakan.

 

Kerusakan Baterai Lithium: Tusukan dan Kebocoran

Tertusuk dan kebocoran dapat ditemukan di sepanjang proses pengiriman dan transportasi, serta saat pengguna akhir menangani paket baterai litium. Bocor dapat terjadi jika baterai litium bersentuhan dengan benda tajam, terjatuh di tempat casing rusak, atau mengalami tekanan mekanis lainnya.

Tusukan dapat menyebabkan elektrolit di dalam baterai bocor. Jumlah kebocoran akan bergantung pada ukuran kemasan baterai dan jumlah baterai yang telah bocor, karena mungkin hanya ada sedikit kebocoran dari kantong sel kecil. Tusukan dan kebocoran bisa berbahaya.

Pengguna yang mengalami kebocoran elektrolit harus melakukan tindakan pencegahan yang diperlukan untuk tidak bersentuhan dengan cairan atau residu elektrolit. Perangkat elektronik yang mengalami kebocoran elektrolit juga dapat mengalami korsleting.

Baca Juga:  DOD Baterai dan SOC Baterai, Perhatikan Ini Agar Aki Awet

 

Kerusakan Baterai Lithium: Baterai Menggelembung (Hamil)

Kita mungkin pernah memperhatikan bahwa penutup baterai besar dan menonjol. Masalah ini disebabkan oleh pembengkakan baterai lithium. Pembengkakan bisa terjadi karena sejumlah alasan.

Misalnya, uap air mungkin masuk ke dalam paket baterai. Pengisian daya yang berlebihan juga merupakan penyebab umum pembengkakan paket baterai. Penuaan juga dapat menyebabkan baterai membengkak. Seiring bertambahnya usia, unit baterai dapat menyebabkan peningkatan suhu.

Cara terbaik untuk mengatasi pembengkakan unit baterai adalah dengan mencegah baterai menjadi lembab dan baterai tidak terus-menerus di cas. Baterai yang terus mengisi daya dapat menua lebih cepat.

 

Masalah Pengisi Daya

Menggunakan pengisi daya yang salah untuk unit baterai litium juga dapat menyebabkan berbagai masalah. Sebagian besar pengisi daya paket baterai untuk baterai lithium-ion dirancang untuk mencegah pengisian daya yang berlebihan. Namun, menggunakan pengisi daya yang salah dapat menyebabkan pengisian daya berlebih atau tegangan berlebih pada paket baterai litium yang menyebabkan pembengkakan.

Selain itu, baterai litium tidak boleh diisi dayanya dalam suhu dingin (di bawah 0 Ā° C). Pengisian pada suhu ini dapat menyebabkan pelapisan litium (ini terjadi saat ion litium terkumpul di sepanjang permukaan anoda saat litium logam mengendap di sana). Pelapisan ini tidak bisa dilepas; itu menjadi permanen. Setelah ini terjadi, baterai menjadi lebih rentan terhadap kerusakan seperti pengisian daya berkecepatan tinggi yang dapat menyebabkan korsleting. Baterai juga bisa menjadi lebih mudah rusak karena hancur atau benturan.

 

Kerusakan Baterai Lithium: Over discharge

Kita yang menggunakan paket baterai litium harus berhati-hati terhadap Over Discharge berlebih seperti halnya Charging daya baterai yang berlebihan. Bahan kimia baterai lithium-ion tidak boleh memiliki tegangan yang turun di bawah 2 volt. Masalah ini dapat terjadi jika baterai disimpan dalam waktu lama atau saat baterai habis lalu disimpan. Dengan tegangan di bawah 2 volt, baik katoda maupun anoda mulai rusak.

Kolektor arus anoda akan mulai larut, karena tembaga larut ke dalam elektrolit. Ion tembaga mulai mengendap menjadi logam tembaga yang dapat menyebabkan korsleting saat baterai diisi di atas 2 volt. Sementara itu, katoda mulai melepaskan oksigen; baterai akan mulai mengalami kehilangan kapasitas permanen setelah beberapa siklus.

 

Masalah Pemanasan: Pelarian Termal

Salah satu kegagalan yang paling umum adalah akibat baterai terlalu panas. Pengisian daya baterai yang berlebihan adalah salah satu penyebab masalah pemanasan. Kelebihan muatan digabungkan dengan suhu yang lebih tinggi (seperti sinar matahari langsung). Paket baterai mengalami peningkatan level stres.

Pelarian termal adalah faktor lain yang dapat memengaruhi baterai lithium ion. Hal ini terjadi jika suhu internal dalam unit baterai menjadi berlebihan seiring dengan meningkatnya tekanan. Laju panas dan tekanan yang mulai meningkat menyebabkan elektrolit dan katoda oksida logam rusak.

Gas mulai terbentuk di dalam paket baterai; ventilasi pengaman tidak dapat mengeluarkan gas dari baterai dengan cukup cepat. Setelah satu baterai dalam kemasan mengalami pelarian termal, baterai berikutnya akan mulai mengalami pelarian termal karena tidak ada yang dapat menghentikan efek ini hingga baterai menyala atau meledak.

Pelarian termal biasanya dicegah dengan penggunaan sistem manajemen baterai (BMS) yang terletak di paket baterai. BMS memiliki fitur keamanan yang akan mencegah pengisian berlebih, tegangan berlebih, pelepasan muatan berlebih, dan masalah lainnya.

Sistem memastikan bahwa baterai terus bekerja pada tingkat pengoperasian yang aman. Itu juga dapat memantau dan mengatur suhu dan mengeluarkan energi berlebih selama pengisian. Ini akan menyimpan informasi diagnostik jika ada masalah dengan paket baterai karena teknisi dapat memecahkan masalah kegagalan.

Apa yang Harus Dilakukan Saat Mengalami KegagalanĀ  Baterai Atau Baterai Sangat Panas

Sebagian besar masalah dengan paket baterai akan dicegah oleh BMS. Masalah lain seperti korsleting kecil atau umur baterai akan menyebabkan baterai berhenti bekerja. Padahal, konsumen harus mewaspadai bahaya yang bisa terjadi.

Masalah seperti kebocoran dan pelarian termal adalah yang paling berbahaya. Jika ada kebocoran, masukkan litium-ion ke dalam kantong yang dapat ditutup dan bersihkan elektrolit pada perangkat yang menggunakan jus lemon atau cuka putih.

Selama kegagalan baterai lithium-ion biasanya kemasan akan mengeluarkan suara mendesis. Jika ini terjadi, bawa perangkat ke tempat yang aman di mana tidak ada yang mudah terbakar dan coba keluarkan unit baterai.

Pada saat ini, gas dapat keluar dari unit baterai atau dapat menyala atau meledak. Perlakukan api lithium-ion seperti api biasa; Anda harus menggunakan pemadam busa, natrium karbonat, atau air untuk memadamkan api. Jika apinya tidak bisa dipadamkan, biarkan apinya padam sambil mengontrol penyebarannya.

Untuk baterai litium yang membengkak, sebaiknya dikeluarkan dari perangkat dan diganti. Hubungi produsen perangkat untuk mempelajari tentang apa yang harus dilakukan dengan baterai karena pembengkakan.

Mereka akan memberi Anda petunjuk khusus tentang cara mengembalikan baterai litium ke perusahaan mereka atau cara membuangnya dengan benar. Anda juga dapat mempertimbangkan untuk mendaur ulang baterai litium melalui program pengelolaan limbah lokal atau melalui organisasi seperti Earth911 dan Call2Recycle. Anda harus mengikuti pedoman yang disebutkan tentang cara menyiapkan baterai untuk dikirim ke pusat daur ulang dan penyerahan, seperti menempelkan terminal dan menyegelnya di dalam kantong plastik.

 

Dikutip dari: https://blog.epectec.com. yang ditulis Oleh: Anton Beck

 

Baca Juga:  Booming Baterai Energy Storage Telah Memasuki Fase Baru

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker