KonstruksiTips & Trik

Memacu Produktivitas Tenaga Konstruksi untuk Keberlangsungan Perusahaan

Memacu Produktivitas Tenaga Konstruksi untuk Keberlangsungan Perusahaan. Upaya untuk meningkatkan produktivitas diketahui oleh para manajer di semua industri. Namun, industri konstruksi khususnya memiliki sejarah salah urus dan inefisiensi yang terdokumentasi dengan baik. Artikel ini, merupakan hasil penelitian tim di Hitchcock & King dan akan membahas cara-cara  tim Anda bekerja pada efisiensi optimal!

 

Memacu Produktivitas Tenaga Konstruksi: Peta alur kerja

Membuat peta dari seluruh alur kerja adalah titik awal yang sangat baik untuk proyek apa pun. Namun, sering diabaikan hanya karena dapat memakan waktu. Tanpa itu, sumber daya mungkin tidak dialokasikan dengan benar dan waktu tidak dikelola dengan benar, yang menyebabkan kinerja yang lambat. Mengetahui siapa yang melakukan apa pada waktu tertentu adalah titik awal yang baik bagi banyak manajer yang menginginkan proyek yang lebih produktif dan efisien.

Baca Juga:  Kontrak Kerja Proyek, Panduan untuk Kontraktor dan Pemilik Proyek

 

Memacu Produktivitas Tenaga Konstruksi: Data Inventaris

Di lokasi konstruksi, ketika aliran pekerjaan terhambat, momentum bisa dengan cepat pergi. Misalnya, jika pekerja menunggu persediaan stok bahan bangunan saat kehabisan, keterlambatan yang terjadi dapat berdampak nyata pada produktivitas, dan membawa multiplier efek negatif.

Untuk mengatasi ini, menjaga inventaris semua bahan dan peralatan di lokasi proyek dan memastikan bahwa kebutuhan material dapat diisi ulang sebelum habis, menjaga momentum pekerjaan tetap tinggi.

 

Memacu Produktivitas Tenaga Konstruksi: Istirahat reguler

Istirahat adalah penting untuk setiap tenaga kerja karena memberikan karyawan waktu untuk mengisi ulang tenaga dan pikiran. Bahkan, jika ada, istirahat di industri konstruksi bahkan lebih penting. Pekerja perlu diistirahatkan dengan baik untuk melaksanakan pekerjaan mereka secara efisien. Pembayaran dan tunjangan juga harus kompetitif

Baca Juga:  Pintu Kayu Kurang Panjang? Begini Cara Menambah Panjang Pintu

Meskipun uang bukan satu-satunya cara untuk memberikan insentif kepada pekerja, itu tetap salah satu yang terbaik. Jika menawarkan upah rendah, Anda jangan terkejut jika Anda menemukan bahwa tenaga kerja tidak bahagia dan tidak termotivasi. Dengan skema pembayaran, tunjangan dan bonus yang tepat, Anda akan menemukan bahwa karyawan akan lebih dari senang untuk menjaga energi mereka sepanjang minggu. Terlebih lagi, tenaga kerja ingin merasa dihargai, dan dalam industri konstruksi ini tidak berbeda.

 

Memacu Produktivitas Tenaga Konstruksi: Inisiatif pelatihan

Pelatihan tidak hanya meningkatkan tenaga kerja, memungkinkan mereka untuk mengembangkan keahlian baru, juga memberdayakan mereka. Jika Anda menawarkan staf Anda pekerjaan yang memungkinkan mereka untuk tumbuh, berkembang, dan tetap fokus pada pikiran mereka, mereka akan lebih mungkin mempertahankan tingkat produktivitas yang tinggi. Selain itu, menawarkan inisiatif pelatihan menunjukkan kepada staf Anda bahwa perusahaan layak bekerja untuk jangka panjang, membuatnya lebih mudah untuk mempertahankan minat mereka.

Baca Juga:  Penawaran Proyek Konstruksi, Tips Mengajukan Penawaran Proyek

 

Komentar

comments

Tags
manajemen tenaga konstruksi Memacu Produktivitas Tenaga Konstruksi meningkatkan produktivitas tukang pelatihan tenaga konstruksi pelatihan tukang bangunan tukang bangunan

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker