Konstruksi

Dampak Covid-19 yang Merubah Sistem Industri Konstruksi

Efek Covid 19 terhadap Industri Konstruksi

Dampak Covid-19 yang Merubah Sistem Industri Konstruksii. Tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa pandemi coronavirus ini telah membuat ekonomi global bertekuk lutut. Pemerintah di seluruh dunia menerapkan langkah-langkah penguncian ketat untuk memperlambat penyebaran virus, dunia lumpuh sebagian.

Sayangnya, bisnis tidak siap untuk menangani dampak pandemi COVID-19. Menurut survei kesinambungan bisnis Gartner baru-baru ini, hanya 12% organisasi yang sangat siap menghadapi virus corona baru. Studi ini menunjukkan bahwa bahkan jika perusahaan memiliki kebijakan untuk menangani risiko seperti itu, mereka tidak diaktifkan sampai terlambat. Organisasi cenderung tidak mengambil risiko dengan serius sampai mereka terwujud sepenuhnya.

Industri konstruksi, bersama dengan semua sektor lain di dunia, tidak akan pernah sama karena pandemi COVID-19. Berikut adalah beberapa cara krisis coronavirus baru akan membentuk kembali konstruksi.

1. Bagian dari pekerjaan akan dilakukan dari jarak jauh

Banyak industri telah mengadopsi pengaturan kerja jarak jauh selama beberapa tahun terakhir. Dengan maraknya konferensi web dan alat kolaborasi lainnya, banyak pemilik bisnis telah mengizinkan karyawan mereka untuk menghabiskan beberapa hari kerja selama seminggu untuk melewati perjalanan dan bekerja dari rumah. Beberapa bahkan memiliki karyawan yang bekerja dari seluruh dunia melalui pengaturan kerja jarak jauh.

Sebelum pandemi COVID-19, banyak pemilik bisnis konstruksi enggan mengadopsi pengaturan kerja yang fleksibel. Perusahaan lebih menyukai pengaturan pekerjaan kantor tradisional bagi mereka yang tidak bekerja di lapangan.

Sayangnya, krisis kesehatan saat ini telah membuat pekerjaan jarak jauh menjadi keharusan jika sebuah bisnis ingin melanjutkan operasi sambil tetap mematuhi perintah menjaga jarak dan tinggal di rumah. Sementara pekerja lokasi konstruksi masih perlu bekerja di lapangan, peran kantor seperti dalam pengadaan, hubungan klien, dan sumber daya manusia harus dipenuhi dari jarak jauh. Ketika pemilik bisnis menyadari manfaat dari pekerjaan jarak jauh – dari peningkatan produktivitas hingga keseimbangan kehidupan kerja yang lebih baik – itu pasti akan membuka jalan bagi penerimaan pekerjaan jarak jauh sebagai pengaturan kerja yang layak dalam konstruksi.

2. Konferensi virtual akan menjadi norma

Industri konstruksi masih merupakan salah satu sektor yang paling sedikit digital di dunia, kedua setelah pertanian. Kontraktor cenderung enggan menggunakan teknologi digital untuk rapat dan konferensi, alih-alih memilih untuk menempuh perjalanan panjang untuk bertemu klien atau menetapkan jadwal untuk berbicara dengan karyawan secara langsung. Tidak ada insentif nyata untuk berinvestasi dalam alternatif virtual, terutama ketika klien dan peserta proyek lainnya bersedia untuk melanjutkan cara pertemuan tradisional.

Tapi sekarang perjalanan itu dilarang, hampir semua rapat kerja dilakukan secara online. Platform konferensi video seperti Zoom dan Google Hangouts telah memungkinkan untuk berbicara dengan klien dan karyawan dengan irama yang kurang lebih sama dengan pertemuan tatap muka reguler. Mereka memiliki semua manfaat tetapi tanpa biaya perjalanan tambahan dan membuang waktu karena perjalanan. Konferensi virtual kemungkinan akan dianut sepenuhnya oleh bisnis konstruksi di luar COVID-19.

3. Implementasi kebijakan penggajian akan ditinjau

Divisi penggajian, telah menjadi pusat perhatian karena krisis COVID-19. Sekarang jelas terlihat betapa pentingnya memberikan kompensasi dan dukungan kepada karyawan saat karantina masyarakat dilakukan. Karena pandemi dan kesulitan ekonomi yang diakibatkannya, departemen penggajian menjadi sulit untuk mendistribusikan gaji dan upah kepada karyawan tepat waktu.

Ketika perusahaan konstruksi merumuskan rencana kesinambungan bisnis, ini adalah kesempatan sempurna untuk meninjau kembali kebijakan penggajian dan menerapkan perubahan untuk membuatnya lebih efisien. Misalnya, perusahaan yang bergantung pada cek bank dan formulir fisik perlu mencari cara lain untuk mendistribusikan pembayaran. Payroll perlu memiliki infrastruktur digital yang solid dengan fitur aksesibilitas jarak jauh. Jika penggajian hanya dapat diakses melalui komputer kantor, tidak mungkin untuk mendistribusikan gaji selama krisis.

Selain itu, penggajian harus dapat beradaptasi dengan perubahan legislatif segera. Karena pandemi COVID-19, pemerintah harus mengeluarkan pedoman baru tentang kompensasi, termasuk tenggat waktu pengarsipan baru, pengurangan waktu kerja, dan aturan tentang cuti karyawan, untuk memperhitungkan penguncian. Departemen penggajian harus dapat memasukkan pedoman ini dengan cepat untuk mencegah masalah pembayaran.

 

4. Praktik kesehatan dan kebersihan akan ditekankan

Pandemi ini menyoroti kekurangan sistem perawatan kesehatan kita. Berita tentang rumah sakit yang melebihi kapasitasnya dan kekurangan dalam alat pelindung diri adalah hal biasa ketika krisis mencapai puncaknya.

Sayangnya, belum ada vaksin untuk COVID-19 pada tulisan ini dan satu-satunya cara untuk memperlambat penyebarannya adalah melalui kebersihan yang tepat.

Untuk alasan ini, kita akan melihat penekanan yang lebih besar pada kesehatan dan kebersihan dalam praktik keselamatan yang ada di lokasi konstruksi. Perusahaan akan menerapkan kebijakan khusus yang akan memperlambat pandemi saat ini maupun di masa depan, termasuk langkah-langkah jarak sosial dan penggunaan masker wajah.

Fasilitas kebersihan perlu diperlengkapi dengan lebih baik untuk mendorong karyawan berlatih mencuci tangan secara teratur. Ini pada akhirnya akan dibentuk sebagai kebiasaan yang akan tetap ada bahkan ketika krisis berakhir.

5. Ketentuan kontrak akan ditinjau

Ketentuan force majeure dan ketidakmungkinan klausa kinerja dianggap sebagai ketentuan boilerplate dan merupakan inklusi standar dalam kontrak. Namun, krisis COVID-19 telah menekankan pentingnya klausa ini, terutama dalam proyek konstruksi. Karena banyak kontraktor menghadapi beberapa gangguan dan penundaan, mereka mungkin tidak dapat memenuhi akhir kontrak mereka. Hanya ketentuan ini yang akan dapat memberi mereka penangguhan hukuman untuk melakukan pekerjaan di kemudian hari atau bahkan membatalkan pekerjaan sama sekali.

Kehadiran ketentuan force majeure dan ketidakmungkinan klausa kinerja ini sangat penting dalam krisis. Ketika pandemi coronavirus baru berakhir, pemilik bisnis konstruksi ingin meninjau kembali proses pembuatan kontrak mereka. Mereka perlu memastikan bahwa ketentuan ini akan dapat mengatasi krisis seperti pandemi COVID-19 jika terjadi di masa depan.

 

6. Pasokan bahan konstruksi akan bersumber secara lokal

Di dunia pra-pandemi global, sektor konstruksi menikmati keuntungan finansial dari sumber internasional. Dengan menggunakan alat-alat canggih, perencana permintaan dapat memperkirakan kapan suatu perusahaan perlu memesan ulang persediaan melalui jaringan logistik global. Dan kemudian pandemi COVID-19 menyebabkan perubahan besar dalam rantai pasokan konstruksi di seluruh dunia. Tindakan penguncian telah menyebabkan perencanaan permintaan dapat diprediksi karena banyak produsen tiba-tiba tutup.

Menanggapi hal ini, para pemimpin perusahaan perlu menilai kembali model rantai pasokan saat ini dan memasukkan sumber lokal untuk meredam situasi-situasi mengganggu yang serupa dengan pandemi. Pemasok lokal biasanya lebih reaktif daripada rekan mereka yang jauh. Mereka akan dapat segera menyesuaikan diri dalam menanggapi situasi yang berubah selama krisis.

Situasi COVID-19 belum pernah terjadi sebelumnya dalam banyak hal. Namun, penting bahwa bisnis konstruksi tidak pernah melupakan masa depan dan bagaimana krisis akan membentuk kembali industri. Karena kita semua berurusan dengan dampak pandemi, kita harus mengambil situasi ini sebagai kesempatan belajar dan mengidentifikasi hal-hal yang perlu diubah menjadi lebih baik.

 

Disadur dari Tulisan Patrick Hogan adalah CEO Handle.com,

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
error: Content is protected !!

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker