BateraiNewsPLTS dan Turbin Angin

Booming Baterai Energy Storage Telah Memasuki Fase Baru

Berbagai Perusahaan Mulai Terjun ke Bisnis Baterai

Booming Baterai Energy Storage Telah Tiba. Lima tahun lalu, proyek penyimpanan baterai 20 megawatt dianggap besar. Sekarang proyek 300 megawatt, yang terbesar di dunia, telah online di California, dan proyek baterai yang lebih besar akan datang pada tahun 2021.

Penyimpanan baterai telah memasuki fase baru pertumbuhan yang cepat, yang disebabkan oleh turunnya harga baterai lithium-ion dan meningkatnya permintaan akan sumber listrik yang dapat mengisi celah di jaringan yang semakin didorong oleh angin dan matahari.

Permintaan yang tinggi menyebabkan lonjakan investasi di perusahaan baterai, dan spekulasi merebak tentang jenis baterai baru.

Penyimpanan baterai adalah bagian penting dari transisi menuju energi bersih karena cara penyimpanan daya dari sumber yang terputus-putus untuk digunakan di lain waktu, menyediakan alternatif yang lebih bersih dan lebih murah untuk pembangkit listrik tenaga gas alam.

Dan 2021 akan menjadi tahun di mana penyimpanan baterai mengambil langkah besar untuk menjadi bagian penting dari jaringan.

perbandingan harga baterai dari tahun ke tahun
perbandingan harga baterai dari tahun ke tahun

Laporan Dan Gearino dari  inside climate news menghubungi Eric Gimon, penasihat kebijakan untuk lembaga think tank Energy Innovation.

“Saya merasa seperti kita telah melewati ambang batas,” katanya, tentang penyelesaian gelombang baru proyek baterai besar. “Itu penting, tanda bahwa kita sedang memasuki era baru.”

Kita hidup, katanya, di masa ketika baterai “telah tiba”.

Untuk memahami ukuran proyek penyimpanan baterai baru, ada baiknya untuk memahami dua ukuran utama: megawatt, yang menunjukkan berapa banyak daya yang dapat dihasilkan sistem penyimpanan baterai pada satu saat, dan megawatt-jam, yang menunjukkan durasi baterai dengan menunjukkan caranya banyak unit listrik yang dapat diproduksi oleh suatu sistem sebelum perlu diisi ulang.

Baca Juga:  Lithium Ion Vs LiFePo4, Perbedaan Baterai Lithium Ion Vs Lifepo4

Berikut adalah dua proyek terbesar:

  • Vistra Moss Landing Energy Storage di Moss Landing, California, online bulan lalu dengan kapasitas 300 megawatt, menjadikannya sistem penyimpanan baterai terbesar di dunia. Sistem ini berjalan selama empat jam dan menghasilkan hingga 1.200 megawatt-jam sebelum perlu diisi ulang. Tahap kedua 100 megawatt sedang dibangun dan kemungkinan akan selesai pada bulan Agustus, menurut pengembang, Vistra Energy.
  • Pusat Penyimpanan Energi Manatee dekat Parrish, Florida, akan memiliki kapasitas 409 megawatt, yang akan menjadi kapasitas terbesar dari semua fasilitas yang sekarang sedang dibangun. Sistem ini menghasilkan hingga 900 megawatt-jam dengan sekali pengisian daya. Pengembangnya, NextEra Energy, mengatakan bahwa proyek tersebut akan diluncurkan secara online pada akhir tahun 2021.

Jadi Manatee adalah yang terbesar dalam hal kapasitas megawatt, sedangkan Vistra Moss Landing adalah yang terbesar dalam hal jumlah listrik yang dapat dihasilkannya sebelum diisi ulang. Perbedaannya terletak pada pilihan desain yang dibuat oleh pengembang, yang didasarkan pada ukuran dan durasi yang dibutuhkan jaringan lokal, di antara banyak pertimbangan lainnya.

Gimon mengatakan operator jaringan dan regulator masih terbiasa dengan keberadaan penyimpanan baterai yang terus meningkat dan mencari tahu bagaimana perubahan cepat ini akan memengaruhi harga listrik dan cara berbagai produsen listrik bekerja sama.

Mereka harus bekerja dengan cepat, mengingat kecepatan pertumbuhan. AS telah berubah dari 0,3 gigawatt (0,7 gigawatt-jam) penyimpanan baterai baru pada tahun 2019, menjadi 1,1 gigawatt (3 gigawatt-jam) pada tahun 2020, dan proyeksi 2,4 gigawatt (7,6 gigawatt-jam) pada tahun 2021, menurut BloombergNEF.

Pertumbuhan yang cepat mengarah pada inovasi. Perusahaan bekerja untuk menemukan cara yang lebih efisien untuk membangun sistem baterai lithium-ion, dan bekerja untuk mengembangkan baterai yang menggunakan bahan berbeda. Hasilnya mungkin berguna di seluruh ekonomi baterai yang mencakup penyimpanan energi dan kendaraan listrik.

Berbagai Inovasi Baterai yang Sedang Dikerjakan

Eos Energy Services of New Jersey menarik perhatian investor dengan baterai yang menggunakan desain berbasis seng, bukan lithium-ion. Perusahaan mengatakan baterainya memiliki keuntungan menggunakan komponen yang tersedia secara luas, dibandingkan dengan lithium-ion, yang komponennya, seperti lithium dan kobalt, terbatas atau mungkin menjadi terbatas.

Eon juga menekankan keamanan baterainya berbeda dengan lithium-ion yang mudah terbakar. Perusahaan minggu ini mengumumkan bahwa mereka telah menerima pesanan $ 20 juta dari seorang pelanggan, yang terbesar dalam sejarah perusahaan.

Form Energy of Massachusetts sedang mengembangkan baterai berdurasi panjang yang menggunakan desain berbasis sulfur, bukan lithium-ion, pendekatan yang memungkinkan baterai melepaskan listrik selama berhari-hari sebagai lawan dari semburan singkat. Tahun lalu, perusahaan mengumumkan proyek percontohan di Minnesota untuk baterai 1-megawatt yang dapat berjalan hingga 150 jam dengan daya terisi.

Quantumscape California, yang berfokus pada pasar EV, telah melihat beberapa naik turunnya harga sahamnya, karena investor mencoba untuk mengetahui apakah kemajuan perusahaan yang banyak dipuji dalam teknologi lithium akan benar-benar berfungsi.

Quantumscape menggunakan bahan padat, bukan cairan, untuk menghantarkan listrik antar elektroda. Perusahaan mengatakan desainnya dapat menghasilkan rentang baterai yang lebih lama, pengisian lebih cepat dan lebih sedikit mudah terbakar. Volkswagen adalah salah satu investor utama yang melihat potensi besar dalam desain Quantumscape.

Poin yang lebih besar adalah bahwa kita berada dalam periode yang sangat spekulatif, dengan ilmuwan dan eksekutif perusahaan menjelaskan mengapa pendekatan mereka akan menjadi hal besar berikutnya.

Gimon melihat kesejajaran dengan ledakan surya fotovoltaik di akhir tahun 2000-an, ketika banyak perusahaan mengembangkan alternatif untuk panel surya berbasis silikon, tetapi sebagian besar bisnis tersebut tidak bertahan lama. Dia mengatakan dia tidak mengabaikan perusahaan atau teknologi baterai tertentu, tetapi dia berharap bahwa industri ini memasuki periode ketika, bagi banyak pemain baru, hasilnya tidak akan sesuai dengan hype.

“Nanti akan banyak tinta merah,” katanya. Itu adalah sifat dari perubahan teknologi semacam itu.

Tapi jangan berhenti pada catatan itu, karena teknologi lithium-ion yang digunakan di sebagian besar proyek sudah terbukti, dan ledakan produksi sedang berlangsung.

Sebaliknya, mari kita lihat putaran kemenangan yang diambil Vistra minggu ini, dengan pengumuman bahwa fase pertama proyek Moss Landing sekarang sedang berjalan dan terhubung ke jaringan. Vistra mengatakan sedang mempertimbangkan fase masa depan proyek ini yang akan menghasilkan total 1.500 megawatt dan 6.000 megawatt-jam.

“Sistem baterai dengan ukuran dan skala ini belum pernah dibuat sebelumnya,” kata Curt Morgan, CEO perusahaan, tentang penyelesaian fase pertama. “Saat negara kita bertransisi ke masa depan energi bersih, baterai akan memainkan peran penting dan proyek Vistra Moss Landing akan berfungsi sebagai model penyimpanan baterai skala utilitas untuk tahun-tahun mendatang.”

 

Sumber: insideclimatenews.org

Baca Juga:  Hibar System Perusahaan Baterai Kanada Diakuisisi Tesla

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker