Konstruksi

Memperkuat Konstruksi Jembatan dengan Serat Plastik Polymer

Serat Plastik Polymer bahan Konstruksi Masa Depan

Memperkuat Konstruksi Jembatan dengan Serat Plastik Polymer. Baja pernah menjadi bahan utama yang digunakan dalam konstruksi, tetapi sekarang, para insinyur telah membuat langkah maju dengan pengembangan bahan baru. Para peneliti fokus pada pembuatan zat yang lebih kuat, tahan lama, dan dapat diandalkan. Saat jembatan melemah melalui korosi baja, para insinyur mencari penggunaan plastik untuk perbaikan.

 

Memperkuat Konstruksi Jembatan dengan Teknologi Baru

Polimer yang diperkuat serat (FRP). FRP (fibre-reinforced polymers) adalah bahan komposit yang dibangun dari matriks polimer yang diperkuat dengan serat. Serat yang tergabung biasanya berupa kaca, karbon, aramid, atau basal tetapi bisa juga berupa kertas atau kayu.

Sifat material yang ringan, kuat, tahan korosi dan relatif murah. Karakteristik ini memungkinkan menjadi populer di industri konstruksi, khususnya dalam pembangunan dan perbaikan jembatan.

Saat ini, FRP adalah salah satu bahan yang paling umum digunakan untuk memperbaiki infrastruktur beton seperti jembatan, yang dapat diperbaiki dengan setengah biaya jika dibandingkan dengan baja. Perusahaan konstruksi juga beralih ke bahan ini untuk membangun jembatan dari awal.

Baca Juga:  Pondasi Jembatan, Jenis dan Metode Konstruksi Pondasi untuk Jembatan

Kita melihat jembatan penyeberangan, geladak jembatan jalan raya dan gelagar yang hanya terbuat dari komponen FRP, serta jembatan jalan raya yang terbuat dari campuran beton bertulang hibrida dan komponen FRP.

 

Jembatan McKinleyville, Brooke County, AS

Pada tahun 1988, para insinyur menghindari rebar baja tradisional yang mendukung rebar FRP untuk memperkuat decking betonnya, menjadikan Jembatan McKinleyville di Brooke County sebagai jembatan kendaraan pertama yang menggabungkan material ini. Setelah beberapa dekade, jembatan tetap dalam kondisi baik.

 

Jembatan Market Street, Virginia Barat, AS

Pada tahun 1993, FRP juga dipilih untuk digunakan sebagai bahan konstruksi utama di Market Street Bridge di Virginia Barat karena menjadi empat kali lebih ringan dari beton dan lima hingga enam kali lebih kuat. Jembatan ini juga telah teruji oleh waktu.

Baca Juga:  Dua Tipe Pondasi Konstruksi Bangunan dan fungsinya. Mana yang lebih efektif?

 

Rotterdam, Belanda

Saat ini, Rotterdam adalah kota yang sepenuhnya menganut penggunaan plastik dalam membangun jembatan. Kota ini, seperti Amsterdam, dicirikan oleh banyak kanal, sehingga membutuhkan sekitar 850 jembatan untuk menghubungkan kota. Seiring waktu, jembatan semakin aus, tetapi alih-alih menggantinya dengan baja, beton, atau kayu konvensional, kota ini memilih jembatan berbasis plastik.

Meskipun feedback menunjukkan bahwa strukturnya terasa ‘goyah’, mereka dirancang untuk tahan 100 tahun. Pembangun langsung melihat manfaat dari membangun jembatan dengan FRP atas alternatif, karena jembatan dipasang lebih dari beberapa jam, bukan minggu.

Kota ini juga menikmati manfaat lingkungan dari menggunakan FRP, karena bahan baja pengganti membutuhkan energi dua kali lebih banyak untuk membuat, selain itu, mereka bereksperimen dengan plastik daur ulang.

Baca Juga:  Profil Mega Proyek Grand Estate Marina City (GEM City) Gresik By AKR Land

 

Memperkuat Konstruksi Jembatan: Mengganti Kayu dengan Plastik

Militer AS telah menguji jembatan baru yang terbuat dari plastik yang ingin mengganti yang sudah usang. Hasil telah menunjukkan bahwa jembatan dapat menahan berat tangki yang melintasinya, membutuhkan sedikit perawatan, dan dapat diperkirakan bertahan sekitar 50 tahun penggunaan sebelum mereka membutuhkan penggantian. Karena itu, kita dapat melihat AS segera mengikuti jejak Rotterdam.

Secara keseluruhan, FRP mulai tenar di bidang konstruksi jembatan. Dengan manfaatnya menjadi lebih kuat dan lebih ringan dari baja, tahan lama, relatif murah dan cepat dan mudah dikerjakan, seiring dengan bertambahnya usia jembatan dan saat baru dipasang, para insinyur melihat bagaimana mereka dapat menggunakan bahan ini dibandingkan baja tradisional, kayu dan beton. .

Komentar

comments

Tags

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker