Kendaraan Listrik

Mobil Listrik Vs Mobil PHEV Hibrida, Apa Bedanya?

Perbedaan Mobil Listrik dengan Mobil Hibrid PHEV

Mobil Listrik Vs Mobil PHEV Hibrida, Apa Bedanya?. Apakah semua mobil listrik mirip dengan plug-in hybrids? Tidak juga. Jadi, apa yang membuat mereka berbeda? Mari kita langsung ke penjelasan yang sangat mendasar tentang bagaimana kedua jenis mobil ini bekerja.

Tidak semua kendaraan listrik (EV) sama. Untuk perbandingan ini, kami hanya berfokus pada dua jenis EV yang paling sering dibahas di sini di InsideEVs – kendaraan baterai-listrik (atau semua-listrik) dan kendaraan listrik hybrid plug-in (atau PHEVS). Berikut ini perbandingan Mobil Listrik Vs Mobil PHEV.

 

Mobil Listrik Baterai

Mobil baterai-listrik menggunakan listrik sebagai satu-satunya sumber “bahan bakar.” Listrik mengisi baterai dan kemudian baterai mentransfer energi ke motor listrik atau motor yang akan memutar roda.

Baca Juga:  LG Chem Memecah Bisnis Baterainya Menjadi Perusahaan Sendiri

Mobil all-electric tidak menggunakan sumber “bahan bakar” lain seperti bensin. Satu-satunya sumber energi adalah listrik, yang dapat diisi ulang oleh listrik rumah, pengisi daya publik, stasiun pengisian cepat dan sebagainya. Rentang ditentukan oleh kapasitas baterai, efisiensi, aerodinamika, kondisi cuaca, dan lainnya.

Seringkali, pemilik mobil baterai-listrik memilih beberapa jenis opsi energi bersih seperti matahari sebagai sarana untuk menciptakan listrik untuk mengisi ulang kendaraan mereka.

Mobil full-listrik adalah mobil dengan nol-emisi selama operasi. Beberapa contoh kendaraan listrik semua populer (berdasarkan penjualan A.S.) meliputi:

  • Tesla Model 3
  • Tesla Model S
  • Tesla Model X
  • Chevrolet Bolt
  • Jaguar I-Pace
  • Audi e-tron
  • Hyundai Kona Electric
  • Kia Niro EV
  • Nissan LEAF
  • BMW i3

 

Kendaraan listrik hibrida plug-in atau PHEV

Hibrida plug-in menawarkan mesin bensin atau diesel dan motor listrik. Selain mesin gas atau diesel, ada onboard baterai yang menyediakan sumber energi lain.

Sama seperti mobil listrik, baterai dapat diisi ulang dengan beberapa cara, termasuk di stasiun pengisian rumah dan pengisi daya publik.

Tidak seperti mobil listrik, kendaraan listrik plug-in hybrid memiliki sumber bahan bakar kedua. Sumber lain ini, biasanya bensin, digunakan sesuai keperluan untuk menggerakkan kendaraan (kompleksitas atau jangkauan kendaraan listrik bukan topik yang dibahas di sini).

Mobil PHEV dapat memiliki emisi knalpot ketika membakar gas atau diesel, tetapi juga dapat beroperasi sebagai kendaraan tanpa emisi ketika hanya menggunakan daya baterai. Pemilihan berjalan pada gas atau listrik sering diserahkan kepada pengguna, yang berarti bahwa kendaraan memiliki mode yang dapat dipilih yang dapat menjalankan gas, listrik atau kombinasi keduanya. Namun, ada beberapa contoh di mana kendaraan memutuskan sumber energi mana yang akan digunakan.

Beberapa contoh kendaraan listrik hibrida plug-in populer (berdasarkan penjualan di AS) meliputi:

  • Chevrolet Volt
  • Toyota Prius Prime
  • Honda Clarity PHEV
  • BMW 530e
  • Chrysler Pacifica Hybrid
  • Kia Niro PHEV
  • Mitsubishi Outlander PHEV

Baca Juga:  Truk Listrik Scania Terus Digenjot Produksinya, Investasi Besar Digelontorkan

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker