Konstruksi

Pembiayaan Kontraktor, Berbagai Biaya yang Dikeluarkan Oleh Kontraktor

Pendanaan untuk bisnis Kontraktor

Pembiayaan Kontraktor, Berbagai Biaya yang Dikeluarkan Oleh Kontraktor. Menjadi seorang kontraktor menghadirkan beberapa rintangan bisnis yang unik, dan mempertahankan aliran uang yang stabil mungkin merupakan salah satu tantangan terbesar.

Kita perlu modal untuk membayar karyawan atau subkontraktor, menutupi biaya operasional sehari-hari, dan membeli persediaan dan peralatan yang diperlukan untuk menyelesaikan proyek. Dan juga mungkin memiliki utang bisnis yang sedang coba kelola.

Untungnya, ada sejumlah opsi pendanaan bisnis yang dapat menempatkan modal yang Anda butuhkan. Pelajari solusi apa yang tersedia untuk membantu menjaga bisnis kontrak Anda berjalan dengan lancar.

Apa Kebutuhan Yang Bisa Dipenuhi Pembiayaan Kontraktor?

Sebelum menggali opsi pembiayaan untuk kontraktor, ada baiknya memiliki gagasan tentang bagaimana Anda dapat membuatnya bekerja. Berikut adalah beberapa kasus penggunaan yang paling umum untuk pinjaman kontraktor:

  • Membeli peralatan baru

Memastikan peralatan mutakhir dan dalam kondisi kerja yang baik sangat penting untuk memenuhi tenggat waktu dan menyelesaikan proyek tepat waktu. Pembiayaan kontraktor dapat membantu mendanai pembelian peralatan baru baik besar maupun kecil, tanpa mengharuskan Anda memeras arus kas Anda atau mencelupkan ke dalam cadangan kas untuk menutupinya.

  • Membeli persediaan
Baca Juga:  Laporan Kecelakaan Kerja Pada Proyek Konstruksi Begini Prosedurnya

Memiliki persediaan yang diperlukan ada di tangan sama pentingnya dengan memiliki peralatan yang tepat dan Anda tidak dapat kekurangan di tengah proyek. Apakah Anda perlu membeli lembaran batu, alat-alat tangan, cat atau sesuatu yang lain, Anda dapat menggunakan pinjaman kontraktor untuk melakukannya sehingga tidak ada masalah dalam jadwal penyelesaian proyek Anda.

  • Konsolidasi utang bisnis berbunga tinggi

Menjalankan bisnis kontrak hadir dengan banyak tugas untuk dikelola, dan jika Anda telah mengambil banyak bentuk utang untuk menutupi berbagai biaya, segudang tagihan, tanggal jatuh tempo, dan suku bunga yang harus dilacak. Anda dapat menggunakan pinjaman kontraktor untuk konsolidasi utang bisnis, yang akan membuat jadwal pembayaran Anda lebih mudah dikelola, dan dalam beberapa kasus, lebih terjangkau – terutama jika Anda terutama mengandalkan pembiayaan jangka pendek yang cenderung memiliki tingkat bunga yang lebih tinggi.

  • Mempekerjakan dan melatih staf baru

Bisnis kontrak Anda mungkin telah dimulai hanya dengan Anda di pucuk pimpinan tetapi ketika Anda tumbuh, Anda mungkin perlu membawa karyawan atau subkontraktor untuk membantu menangani beban kerja. Dengan pembiayaan kontraktor, Anda bisa mendapatkan dana yang diperlukan untuk mengisi posisi terbuka di daftar staf Anda atau membayar subkontraktor Anda untuk pekerjaan yang mereka lakukan.

  • Mengelola penggajian dan biaya overhead lainnya
Baca Juga:  Superabsorbent Polymers (SAP) Sebagai Material Konstruksi Canggih

Setelah Anda mempekerjakan staf, Anda harus membayar mereka dan itu adalah pinjaman kontraktor lain yang dapat dipenuhi. Anda juga dapat menggunakan pembiayaan untuk menutup biaya overhead lainnya, seperti premi asuransi, pajak triwulanan, ponsel bisnis dan biaya administrasi.

  • Periklanan dan Pemasaran

Dari mulut ke mulut dapat membantu bisnis kontrak Anda menjadi lebih terlihat dan menarik klien baru, tetapi pada titik tertentu, Anda mungkin memutuskan sudah waktunya untuk meningkatkan upaya pemasaran Anda. Anda dapat menggunakan pinjaman kontraktor untuk membangun situs web baru untuk bisnis Anda, meluncurkan kampanye pemasaran digital atau cetak atau menyewa ruang iklan papan iklan secara bulanan.

  • Menutup kesenjangan arus kas musiman

Kontrak dapat bersifat musiman dan Anda mungkin lebih sibuk selama waktu-waktu tertentu dalam setahun daripada yang lain. Ketika bisnis melambat, arus kas dapat melambat dengan itu dan pinjaman kontraktor dapat membantu Anda tetap dalam kegelapan hingga semuanya kembali membaik.

  • Covering keadaan darurat

Tidak peduli seberapa baik rencana Anda, Anda kemungkinan akan menghadapi biaya tak terduga yang harus Anda keluarkan dari kantong yang dapat mengganggu bisnis Anda seperti biasa. Misalnya, Anda mungkin mengalami peningkatan premi asuransi yang signifikan untuk tahun ini, atau berakhir dengan lebih banyak pajak daripada yang Anda harapkan. Pinjaman dapat membantu Anda mengelola curveballs keuangan semacam itu.

Baca Juga:  Barrier Pengaman Konstruksi, Jenis dan Fungsi Penghalang Pengaman

 

Sumber Pendanaan Kontraktor

  • Pinjaman Bank

Pembiayaan proyek juga bisa didapat melalui kredit bank jika dana internal perusahaan tidak mampu membiayai keseluruhan proyek hingga final. Kredit bank lainnya bisa dalam bentuk kredit kontruksi. Dimana kredit kontruksi ini digunakan untuk keperluan pembangunan proyek. Mulai dari pembangunan fasilitas umum dan fasilitas sosial sampai dengan pembangunan unit proyeknya. Syarat untuk mengajukan kredit ini tergantung kepada bank yang bersangkutan.

  • Memanfaatkan Suplier

Biaya proyek yang cukup tinggi juga bisa dicover bersama dengan suplier. Biasanya suplier memberikan berbagai opsi sistem pembayaran atas material yang dikirim. Kondisi ini akan bisa meringankan beban kontraktor secara keseluruhan.

  • Kerjasama Investasi

Model pendanaan seperti ini biasanya untuk proyek skala besar yang tidak mampu ditangani oleh kontraktor secara finansial. Biasanya terjadi kesepakatan sharing profit atau saham.

 

Komentar

comments

Tags

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
error: Content is protected !!
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker