PLTS dan Turbin Angin

Sel Surya IBC (Interdigitated Back Contact) Teknologi Mutakhir dan Kompleks

Sel Surya Kontak Belakang, Hasil Riset untuk Optimalisasi Energi Surya

Sel Surya IBC (Interdigitated Back Contact) Teknologi Mutakhir dan Kompleks. Sel surya kontak belakang (Interdigitated Back Contact) mencapai efisiensi yang berpotensi lebih tinggi dengan memindahkan semua atau sebagian grid kontak depan ke bagian belakang perangkat. Efisiensi yang lebih tinggi berpotensi dihasilkan dari pengurangan bayangan di bagian depan sel dan sangat berguna dalam sel arus tinggi seperti konsentrator atau area yang luas.

Sel-sel Interdigitated Back Contact (IBC) mungkin merupakan salah satu teknologi paling rumit yang digunakan untuk membuat panel surya, tetapi juga menawarkan nilai efisiensi yang tidak dapat diabaikan, oleh karena itu dianggap sebagai alternatif penting saat ini.

Sel surya tradisional mencapai konversi energi dengan menempatkan kontak depan di dalam sel.Ini berarti foton yang mencapai permukaan sel harus diserap pada saat itu untuk melepaskan elektron dan menghasilkan listrik.

Jika mereka tidak diserap, mereka ditransmisikan atau dipantulkan.Ini bisa dianggap kerugian. Sel IBC menerapkan ide yang berbeda. Alih-alih menempatkan kontak di bagian depan sel, mereka menempatkannya di sisi belakang.

Sel Surya IBC (Interdigitated Back Contact)

Hal ini memungkinkan mereka untuk mencapai efisiensi yang lebih tinggi karena berkurangnya naungan pada bagian depan sel, sementara pada saat yang sama pasangan lubang elektron yang dihasilkan oleh cahaya yang diserap masih dapat dikumpulkan di sisi belakang sel.

 

Kelebihan Sel IBC

  •  Kerugian Shading Lebih Rendah

Pertama dan paling penting adalah bahwa kerugian naungan yang disebabkan oleh elektroda sisi depan (kontak) adalah nihil, yang memungkinkan kenaikan antara 5-7% dapat dicapai dalam arus yang dihasilkan.

  • Resistansi Seri Lebih Rendah

Selain itu, seperti yang Anda lihat pada ilustrasi di atas, kontak di sisi belakang menempati area yang lebih besar.

Ini terkait dengan resistensi seri yang jauh lebih rendah karena fakta bahwa ruang antara kontak tidak signifikan jika dibandingkan dengan sel surya konvensional.

Ini hanya mungkin dilakukan dengan sel kontak sisi belakang karena tidak perlu meninggalkan ruang yang lebih luas dibuka di sisi depan untuk penyerapan cahaya.

Ini adalah fitur yang sangat menarik ketika mempertimbangkan sel-sel PV terkonsentrasi (CPV) di mana efek resistansi seri sangat penting.

  • Kemandirian Antara Optimalisasi Optik dan Listrik

Ada keuntungan besar dalam memisahkan optik optimasi dari optimasi listrik.

Dalam sel surya tradisional, harus ada perdagangan terbatas antara resistansi seri, kehilangan rekombinasi, penyerapan cahaya, efisiensi, dan voltase sirkuit terbuka tinggi, karena konduksi listrik dan konversi energi dilakukan di sisi depan.

Dalam sel-sel IBC, kedua fungsi itu tidak tergantung satu sama lain.Optimalisasi optik dilakukan di sisi depan, sedangkan optimasi listrik dilakukan di sisi belakang.

 

Mengapa Sel Kontak Belakang Lebih Rumit:

Aliran pembawa saat ini dilakukan dalam dua dimensi, sedangkan pada sel standar hanya satu dimensi. Efisiensi sel IBC sangat terkait dengan masa hidup BSF dan rekombinasi permukaan depan, menuntut wafer silikon berkualitas lebih tinggi dengan masa pakai pembawa yang lebih lama.

Penyelarasan wilayah tipe-n dan tipe-p di sisi wafer yang sama (sisi belakang) lebih rumit. Prosedur pembersihan yang canggih dan kontrol kontaminasi yang unggul diperlukan untuk proses pembuatan.

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan. Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker