News

Singapura Berambisi Genjot Penggunaan Listrik Tenaga Surya 2030

Singapura Segera Bangun PLTS Setara Elektrifikasi 350.000 rumah tangga

Singapura Berambisi Genjot Penggunaan Listrik Tenaga Surya 2030. Singapura memiliki target baru untuk energi matahari yang bertujuan untuk menghasilkan daya yang cukup pada tahun 2030 untuk memenuhi kebutuhan tahunan sekitar 350.000 rumah tangga.

Ini mewakili 4 persen dari total permintaan listrik Singapura hari ini. Saat ini, energi matahari mencapai kurang dari 1 persen dari permintaan energi Singapura.

Berbicara di Singapore International Energy Week 2019 pada hari Selasa (29 Oktober), Menteri Perdagangan dan Industri Chan Chun Sing mengatakan bahwa Singapura saat ini berada di jalur untuk memenuhi target tenaga surya sebelumnya yaitu 350 megawatt-peak (MWP) pada tahun 2020. Target baru akan dibangun untuk itu menyediakan setidaknya 2 gigawatt-puncak (GWp) tenaga listrik.

Memperhatikan bahwa instalasi surya yang terhubung dengan jaringan telah meningkat dari 30 unit menjadi lebih dari 3.000, ia menekankan bahwa ruang vertikal Singapura harus dimanfaatkan untuk menumbuhkan tenaga surya.

Baca Juga:  Operator Challenge Caterpillar, Tantangan Operator Alat Berat dari Trakindo

“Jika kita bisa membayangkan, setiap gedung tinggi kita, dinding dan bahkan jendela bisa menjadi kolektor surya,” katanya.

“Ini secara fundamental akan mengubah berapa banyak energi matahari yang bisa dikumpulkan Singapura.”

Mr Chan juga mengumumkan bahwa Energy Market Authority (EMA) bertujuan untuk menyebarkan 200 megawatt (MW) sistem penyimpanan energi (ESS) di luar 2025.

“Jika kita memiliki sistem penyimpanan energi yang memadai, ini akan membantu kita mengurangi perbedaan antara permintaan puncak dalam siklus harian,” kata Mr Chan.

“Untuk memenuhi permintaan puncak, banyak sumber daya akan dibutuhkan untuk membangun kapasitas infrastruktur tambahan. Tetapi jika kita dapat menggunakan solusi penyimpanan energi untuk menyeimbangkan puncak dan melalui permintaan, itu akan menghemat biaya infrastruktur untuk kita. ”

Adopsi ESS masih rendah, dengan kurang dari 1 MW saat ini diinstal, kata EMA dalam rilis terpisah. EMA akan bermitra dengan Institut Evaluasi dan Perencanaan Teknologi Energi Korea (KETEP) untuk mengembangkan ESS hybrid baru, yang menggabungkan baterai lithium besi fosfat dan baterai lithium besi mangan fosfat dengan kapasitor.

Baca Juga:  Pengguna PLTS Akan Melonjak 500% dalam 5 Tahun Kedepan

“Jika berhasil, proyek ini akan menghasilkan ESS baru yang lebih aman dan lebih cocok untuk kondisi panas dan lembab kami,” kata rilis EMA.

Untuk memenuhi target tenaga surya baru, pemerintah juga akan meningkatkan program SolarNova, kata rilis. Pada tahun 2020, satu dari dua atap HDB akan memiliki panel surya, dan panel surya juga akan digunakan di atap bangunan sektor publik.

EMA juga mencatat bahwa Pemerintah akan memimpin untuk memaksimalkan penyebaran tenaga surya di atap bangunan industri dan komersial swasta.

“Kami akan menjangkau pengembang swasta besar dan pemain industri untuk bersama-sama menciptakan solusi, untuk mendorong penyebaran tenaga surya di atap sektor swasta,” kata EMA.

EMA juga mengatakan pemerintah akan mengembangkan photovoltaics bangunan terintegrasi (PV), untuk “mengembangkan dan menurunkan biaya aplikasi surya yang inovatif”.

Baca Juga:  Karcher, Brand Cleaning Asal Jerman Pacu Penetrasi Pasar Indonesia

Bangunan-terintegrasi PV mengacu pada penggantian bahan fasad bangunan dan wajah vertikal seperti penghalang kebisingan dan pagar untuk menghasilkan energi surya.

PUB juga akan meningkatkan penyebaran panel surya mengambang di reservoir, sementara “meminimalkan dampak pada keanekaragaman hayati dan penggunaan ruang reservoir untuk kegiatan rekreasi”, kata rilis.

Pada bulan Juni, PUB mengumumkan bahwa pihaknya bermaksud untuk menerapkan sistem photovoltaic (PV) terapung puncak-megawatt-puncak (MWp) pada Waduk Tengeh pada tahun 2021. Menurut PUB, sistem terapung akan menghilangkan kebutuhan untuk mengeluarkan 28.000 ton karbon dioksida setiap tahun itu beroperasi – setara dengan mengeluarkan 6.000 mobil dari jalan-jalan Singapura.

Saat dipasang, itu akan menjadi sistem PV surya mengambang skala besar tunggal pertama di Singapura, dan salah satu yang terbesar di dunia. PUB pertama kali menguji sistem di Waduk Tengeh pada tahun 2016. (Chanel news asia)

Komentar

comments

Tags

Builder Indonesia

Builder ID, Platform Online terdepan tentang teknologi konstruksi. Teknik perkayuan, teknik bangunan, Teknik pengelasan, Teknik Kelistrikan, teknik konstruksi, teknik finishing dan pengecatan.Review produk bangunan, review Alat pertukangan, informasi teknologi bahan bangunan, inovasi teknologi konstruksi

Related Articles

Leave a Reply

Back to top button
error: Content is protected !!
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker